Peluang Investasi Amerika yang Sangat Besar Berbisik untuk Kuba

Ahli Kebijakan dan Perjalanan Menangani Kebijakan Biden di Kuba
kebijakan biden di Kuba
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz
  1. Kuba sedang mengalami krisis ekonomi terberat saat ini
  2. COVID-19 dan Embargo AS adalah alasan utama kesulitan ekonomi di Kuba
  3. Once Cuba and the US reopen for a better relationship, US investments in Cuba will be a win/win for both countries and companies.

Kuba sedang mengalami resesi yang brutal dengan ekonominya kehilangan dana pariwisata yang sangat dibutuhkan tahun ini.

Embargo AS dan tantangan COVID-19 adalah alasan utama bencana ekonomi yang dialami Republik Kepulauan Karibia ini.

Negara itu mungkin juga mencoba untuk bekerja menuju liberalisasi perdagangan dengan pemerintahan baru AS yang berkuasa, berharap AS akan mengakhiri embargo pulau itu.


Menteri Keamanan Tenaga Kerja dan Masyarakat Marta Elena Feitó mengatakan, daftar 127 perusahaan swasta yang diizinkan saat ini akan diperluas hingga mencakup lebih dari 2,000, menurut laporan di surat kabar lokal Granma.

Tidak ada rincian tentang bidang mana yang akan tetap ditutup tetapi hanya 124 bidang yang "seluruhnya atau sebagian" akan dibatasi, kemungkinan besar di media, kesehatan dan pertahanan.

11 juta orang Kuba yang terpelajar sedang menunggu peluang kemakmuran. Dengan jarak kurang dari 100 mil dari Pesisir AS, peluang investasi di Kuba mungkin terlihat terbesar bagi perusahaan AS dalam kurun waktu yang lama.

Sebuah rasa terlihat ketika perusahaan-perusahaan besar AS bersaing dengan tawaran investasi setelah pemerintahan Obama menjalin kembali hubungan diplomatik. Peluang seperti itu kemudian dibunuh oleh pemerintah Trump.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.