Hak asasi Manusia Layanan Berita Kawat

Uskup Katolik Menjadi Target dalam Penumpasan Sri Lanka

Pilih bahasa Anda
uskup dari christian noel emmanu
uskup dari christian noel emmanu
Ditulis oleh Editor Pelaksana eTN

Uskup Christian Noel Emmanuel

“Beberapa Anggota Parlemen Tamil saat ini & mantan, jurnalis Tamil, dan pemimpin masyarakat Sipil juga menjadi sasaran”

Salah satu seruan Walk for Justice adalah untuk Merujuk Sri Lanka ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk Kejahatan Perang, Kejahatan Terhadap Kemanusiaan & Genosida yang Dilakukan Terhadap Orang Tamil oleh negara Sri Lanka ”

Cetak Ramah, PDF & Email

Dalam peristiwa yang dramatis, seorang Uskup Katolik di Sri Lanka menjadi sasaran ketika tindakan keras terhadap langkah Tamil untuk keadilan terus berlanjut. Uskup Trincomalee Christian Noel Emanuel dilayani dengan perintah tinggal oleh polisi dari berpartisipasi dalam Walk for Justice for Tamils.

Jalan untuk keadilan ini diselenggarakan oleh Organisasi Masyarakat Sipil Utara dan Timur untuk memprotes pelanggaran terhadap orang Tamil dan untuk menyoroti seruan bersama Tamil kepada Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia dan negara-negara anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB. Banding ini termasuk permintaan untuk Merujuk Sri Lanka ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk Kejahatan Perang, Kejahatan Terhadap Kemanusiaan dan Genosida yang dilakukan terhadap orang-orang Tamil oleh Negara Sri Lanka.

Beberapa anggota Parlemen & mantan Anggota Parlemen, jurnalis Tamil dan pemimpin masyarakat sipil juga dilayani dengan perintah tinggal untuk mencegah mereka meliput atau berpartisipasi dalam perjalanan ini.

Jalan kaki ini rencananya akan dimulai pada 3 Februari dari Pothuvil di provinsi Timur dan akan berakhir di Polihandy di provinsi utara.

The Walk bertujuan untuk menyoroti masalah-masalah berikut:

1) Melanjutkan perampasan tanah di wilayah Tamil dan mengubah tempat-tempat tradisional dan bersejarah Tamil menjadi wilayah Sinhala dengan mendirikan kuil Buddha setelah menghancurkan kuil Hindu. Saat ini sekitar 200 candi Hindu telah dibangun.

2) Umat Muslim yang meninggal karena COVID dikremasi berdasarkan keinginan keluarga dan ajaran Islam.

3) Orang Tamil di pedesaan telah mendesak kenaikan gaji 1,000 rupee, tetapi Pemerintah tidak menanggapi tuntutan mereka.

4) Sejak perang berakhir sepuluh tahun yang lalu, militerisasi wilayah Tamil terus berlanjut dan identitas sejarah Tamil dihancurkan dengan tujuan untuk mengubah demografi menjadi orang Sinhala, menggunakan departemen pemerintah yang berbeda, terutama departemen arkeologi. Juga, pemukiman Sinhala yang disponsori pemerintah terus berlanjut.

5) Pemilik sapi Tamil menghadapi banyak masalah, di mana area pemberian mereka ditempati oleh orang Sinhala dan sapi mereka dibunuh.

6) PTA telah digunakan untuk memenjarakan pemuda Tamil tanpa dakwaan atau pengadilan selama lebih dari 40 tahun sekarang digunakan untuk melawan Muslim.

7) Tahanan politik Tamil telah dipenjara selama bertahun-tahun tanpa pengadilan. Pemerintah telah mengampuni orang Sinhala secara teratur, tetapi tidak ada tahanan politik Tamil yang diampuni.

8) Keluarga orang yang dihilangkan paksa telah melakukan protes untuk mencari orang yang mereka cintai, tetapi Pemerintah menolak memberikan jawaban.

9) Orang Tamil telah ditolak Hak untuk Mengingat perang mereka yang mati, seperti yang ditunjukkan dengan menolak peristiwa peringatan, penghancuran kuburan orang mati, dan pembongkaran tugu peringatan.

10) Pemerintah menargetkan jurnalis Tamil yang meliput pelanggaran ini dan aktivis Masyarakat Sipil Tamil yang memprotes pelanggaran tersebut.

11) Untuk Menerapkan Seruan Bersama Tamil kepada Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia dan ke Dewan Hak Asasi Manusia PBB untuk Negara-negara Anggota.

Untuk informasi hubungi:

1): S. Sivayoganathan: + 94- 77-906-0474

2) Velan Suwamikal: + 94-77-761-41 21

email: [email dilindungi]

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Editor Pelaksana eTN

eTN Mengelola editor tugas.