24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Pemerintah Industri Perhotelan Hotel & Resor Berita Terbaru India Berita Pembangunan kembali Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Harapan Anggaran Pariwisata India untuk 2021

anggaran pariwisata india
anggaran pariwisata india

Lebih dari setengah dari mereka yang bekerja di industri pariwisata di India telah kehilangan pekerjaan mereka sepenuhnya atau saat ini sedang cuti tanpa bayaran. Ini menambahkan hingga 40 juta orang yang mencoba bertahan dari efek pandemi COVID-19 pada mata pencaharian dan ekonomi mereka sendiri.

Cetak Ramah, PDF & Email

Presiden Asosiasi Agen Perjalanan India (TAAI), Jyotic Mayal, mengatakan tentang perkembangan anggaran pariwisata India terkait dengan anggaran serikat untuk tahun 2021 harus lebih difokuskan pada pengeluaran untuk memungkinkan pertumbuhan ekonomi. Dia percaya bahwa pariwisata dapat menghasilkan arus kas dan pendapatan yang akan memungkinkan peningkatan infrastruktur negara.

Sekretaris Jenderal Kehormatan Federasi Asosiasi di Pariwisata India & Perhotelan (IMAN), Mr. Subhash Goyal, mengeluarkan pernyataan tentang kondisi industri pariwisata India saat ini dan anggaran serikat pekerja.

Dia berkata: “[Industri] pariwisata adalah industri yang terkena dampak paling parah. Dari sekitar 75 juta orang yang secara langsung atau tidak langsung bekerja di industri ini - sekitar 30 juta kehilangan pekerjaan dan sekitar 10 juta cuti tanpa bayaran.

“Sekitar 53,000 agen perjalanan, 1.3 lakh operator tur, dan ribuan pengangkut wisata dan pemandu wisata berjuang untuk bertahan hidup. Seperti di negara lain, industri Pariwisata India tidak menerima paket keuangan untuk bertahan hidup dari pemerintah. Oleh karena itu, kami berharap anggaran ini dapat memberi kami kelegaan sehingga industri ini dapat bangkit kembali dan jutaan pekerjaan terselamatkan. ”

Harapan industri dari anggaran adalah:

1. Tarif GST seragam 10% untuk hotel dan restoran dengan kredit input.

2. Pembebasan pajak satu tahun untuk industri pariwisata dan perhotelan agar mampu bertahan.

3. Semua pembayaran wajib seperti listrik, biaya cukai, izin transportasi dibebaskan selama periode lock-down.

4. Bank diinstruksikan untuk memberikan pendanaan / pinjaman prioritas dengan bunga maksimal 5% selama paling kurang 5-10 tahun.

5. Pembebasan GST / pajak bagi perusahaan untuk mengadakan konferensi mereka di India, bukan di luar negeri.

6. Pendapatan devisa industri pariwisata akan sepenuhnya diakui sebagai pendapatan ekspor yang setara dengan ekspor barang dagangan.

7. Industri pariwisata dan perhotelan akan diberi status infrastruktur.

8. Industri pariwisata akan ditempatkan pada daftar pemerintah yang merangkap.

9. Meningkatkan SEIS hingga 10% dari semua pendapatan devisa kepada anggota industri pariwisata setidaknya selama 5 tahun untuk membantu mereka pulih dari krisis COVID-19.

10. Dana penawaran MICE global akan dibuat sehingga India dapat mengajukan tawaran untuk menyelenggarakan lebih banyak konferensi, pertemuan, dan acara internasional di India.

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Anil Mathur - eTN India