24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Kesehatan Hak asasi Manusia Berita Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita Berita Terbaru Yaman

Memerangi COVID-19 di Yaman: WHO dan KSRelief bergabung

Yaman
memerangi COVID-19 di Yaman

COVID-19 adalah kerentanan kesehatan masyarakat yang mendasari di Yaman yang juga menderita sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Sekitar 80 persen penduduk membutuhkan bantuan kemanusiaan tahun lalu. Dengan hanya separuh dari fasilitas kesehatan yang berfungsi, sistem kesehatan di ambang kehancuran.

Cetak Ramah, PDF & Email

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Bantuan dan Bantuan Kemanusiaan Raja Salman (KSRelief) telah bergabung dalam memerangi COVID-19 di Yaman melalui proyek baru untuk mendukung kesiapsiagaan dan respons COVID-19.

Di bawah penghargaan baru ini, SIAPA akan bekerja dengan Kementerian Kesehatan Masyarakat dan Kependudukan untuk memungkinkan deteksi dan respons cepat terhadap kasus dan cluster COVID-19, termasuk melalui sistem koordinasi multi-sektor yang terintegrasi di tingkat pusat dan gubernur dan dukungan untuk pusat operasi darurat (EOC) di seluruh negara. Dua puluh enam titik masuk utama ke Yaman akan dilengkapi untuk memungkinkan deteksi COVID-19 yang cepat.

Berkat kemitraan ini, dukungan kritis akan terus diberikan untuk pengawasan dengan mendukung tim tanggap cepat COVID-19 di distrik-distrik prioritas tinggi. Selain itu, dukungan tambahan akan diberikan kepada 1,991 situs sentinel yang melaporkan melalui Sistem Peringatan Dini Penyakit Terpadu Elektronik (EIDEWS). Sistem surveilans ini mengumpulkan informasi penyakit rawan epidemi untuk memicu intervensi kesehatan masyarakat yang cepat untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas melalui deteksi dini dan respon cepat terhadap wabah penyakit, termasuk COVID-19.

Proyek bersama ini juga akan meningkatkan kapasitas pengujian laboratorium kesehatan masyarakat pusat (CPHL) di seluruh negeri dan mendukung pencegahan penularan COVID-19 di lingkungan kesehatan dan non-kesehatan. Dukungan multifaset untuk fasilitas kesehatan akan meningkatkan kapasitas mereka untuk menerima pasien COVD-19 dengan memberikan perbekalan & peralatan medis serta pelatihan manajemen kasus bagi petugas kesehatan.

“Berkat kontribusi baru dari KSRelief ini, WHO dapat memberikan dukungan yang komprehensif terhadap penanggulangan Covid-19 nasional. Ini sangat tepat waktu karena WHO dan mitra kesehatan sedang mempersiapkan potensi lonjakan infeksi baru, ”kata Dr. Adham Ismail, Perwakilan WHO di Yaman.

Didanai sebesar US $ 13 juta, proyek ini merupakan bagian dari kesepakatan yang lebih luas sebesar US $ 46 juta antara kedua organisasi, yang ditandatangani pada September 2020, yang juga mencakup tiga proyek lain di bidang gizi, air dan layanan sanitasi lingkungan, serta penyampaian layanan kesehatan esensial. .

KSRelief telah menjadi mitra pendanaan utama WHO Yaman pada 2019-2020. Sejak Oktober 2019, kemitraan antara kedua organisasi tersebut telah membantu melestarikan sistem kesehatan Yaman, termasuk melalui dukungan kepada yang paling rentan. Dukungan berkelanjutan dari KSRelief telah memungkinkan WHO memfasilitasi penyediaan obat-obatan penyelamat jiwa, termasuk pengobatan untuk pasien dengan kondisi kronis yang mengancam jiwa, seperti kanker dan gagal ginjal. Kemitraan ini juga mendukung kesehatan ibu dan anak, termasuk bantuan bagi ibu hamil untuk persalinan yang aman.

Tentang krisis kemanusiaan di Yaman

Yaman tetap menjadi krisis kemanusiaan terburuk di dunia dan operasi paling kompleks dari WHO. Sekitar 24.3 juta orang - 80% dari populasi - membutuhkan bantuan atau perlindungan kemanusiaan pada tahun 2020.

Sistem kesehatan di ambang kehancuran. Lebih dari 17.9 juta orang (dari total penduduk 30 juta) membutuhkan layanan kesehatan pada tahun 2020. Pada saat yang sama, hanya separuh dari fasilitas kesehatan yang berfungsi penuh atau sebagian. Mereka yang tetap terbuka kekurangan staf kesehatan yang berkualifikasi, obat-obatan esensial dan peralatan medis, seperti masker dan sarung tangan, oksigen dan persediaan lain yang diperlukan.

COVID-19 mendasari kerentanan kesehatan masyarakat Yaman. Pada 26 Januari 2021, otoritas kesehatan Yaman telah melaporkan 2,122 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, dengan 616 kematian terkait. Mitra kesehatan prihatin bahwa pelaporan yang kurang terus berlanjut di beberapa wilayah negara karena kurangnya fasilitas pengujian, keterlambatan dalam mencari pengobatan, stigma, kesulitan mengakses pusat perawatan atau risiko yang dirasakan dalam mencari perawatan. Selain itu, ini dapat menunjukkan infeksi asimtomatik besar yang belum terdeteksi di negara tersebut. Mitra kesehatan di lapangan terus berupaya meningkatkan pengawasan; mengerahkan staf khusus COVID-19 di dalam lembaga; melacak dampak virus pada program kesehatan prioritas rutin; menyempurnakan pesan untuk mendorong perubahan perilaku; dan meningkatkan kapasitas unit perawatan intensif (ICU).

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Linda Hohnholz, editor eTN

Linda Hohnholz telah menulis dan mengedit artikel sejak awal karir kerjanya. Dia telah menerapkan hasrat bawaan ini ke tempat-tempat seperti Universitas Pasifik Hawaii, Universitas Chaminade, Pusat Penemuan Anak Hawaii, dan sekarang TravelNewsGroup.