Thomas Cook satu minggu kemudian: Di mana kita sekarang?

Thomas Cook satu minggu kemudian: Di mana kita sekarang?

Thomas Masak, didirikan pada tahun 1841, adalah salah satu bisnis liburan terbesar di dunia dengan 21,000 karyawan di 16 negara termasuk 9,000 di Inggris dan lebih dari 22 juta pelanggan setiap tahun.

Thomas Cook mengelola hotel, resor, dan maskapai penerbangan untuk 19 juta orang setahun di 16 negara.

Beban utangnya sebesar £ 1.7 miliar membuatnya rentan terhadap faktor-faktor termasuk ketidakpastian Brexit dan pound yang lemah, memaksanya melakukan kesepakatan penyelamatan yang gagal yang dipimpin oleh Fosun, pemilik Club Med di Tiongkok. Saham Thomas Cook anjlok dari 100 menjadi 3.50 GBX pada waktu perdagangan 08:00 pada 24 September 2019.

Sebuah pernyataan di situs Thomas Cook Group mengatakan tim telah bekerja "dengan berbagai pemangku kepentingan utama selama akhir pekan (terakhir)" untuk mengamankan persyaratan akhir pada rekapitalisasi dan reorganisasi perusahaan. Pada hari Jumat, perusahaan telah berbicara dengan pemegang saham terbesarnya, Fosun Tourism Group dan afiliasinya; Bank pemberi pinjaman inti Thomas Cook; dan mayoritas pemegang surat utang senior tahun 2022 dan 2023 tentang permintaan fasilitas siaga musiman sebesar £ 200 juta di atas suntikan modal baru sebesar £ 900 juta.

“Meski banyak upaya, diskusi tersebut belum menghasilkan kesepakatan antara pemangku kepentingan perusahaan dan usulan penyedia uang baru. Dewan perusahaan, oleh karena itu, menyimpulkan bahwa mereka tidak punya pilihan selain mengambil langkah-langkah untuk melakukan likuidasi wajib dengan segera. "

Mantan bos Thomas Cook, auditornya, dan regulator keuangannya akan menghadapi pertanyaan publik dari anggota parlemen tentang keruntuhannya. Komite, yang diketuai oleh Anggota Parlemen dari Partai Buruh Rachel Reeves, mengatakan penyelidikannya akan menanyakan kepada para eksekutif termasuk kepala eksekutif, direktur keuangan, dan ketuanya, serta auditornya, PWC dan EY; Dewan Pelaporan Keuangan; dan Insolvency Service, media Inggris melaporkan.

Nona Reeves berkata: "Di tengah rasa frustasi para wisatawan dan penderitaan ribuan staf yang kehilangan pekerjaan mereka, jatuhnya Thomas Cook telah mengungkap apa yang tampak seperti kisah menyedihkan tentang keserakahan perusahaan yang menimbulkan pertanyaan serius tentang tindakan Thomas Cook."

CEO Swiss Fankhauser dan direktur lainnya mempertaruhkan penyelidikan oleh Dewan Pelaporan Keuangan atas seberapa banyak mereka diungkapkan kepada investor tentang keuangan Thomas Cook.

Sang CEO berkata: “Anda bisa banyak mencela. Tapi saya mendorong segalanya.

“Saya menyerahkan segalanya kepada saya selama 3 bulan terakhir. Saya tidak berpikir kami sebagai perusahaan melakukan sesuatu yang salah. "

Benarkah?

Hedonisme Buatan Tangan di situs web Thomas Cook

Dengan situs resmi Thomas Cook yang masih beraksi beberapa hari setelah keruntuhan, tidak ada kenyamanan bagi siapa pun untuk membaca:

  • Kami akan berada di sana kapan pun Anda membutuhkan kami. Tim kami tersedia di seluruh dunia, 24/7.
  • Kami senang membuat Anda bahagia & kami berjanji untuk menempatkan Anda di pusat segala sesuatu yang kami lakukan.
  • Liburan Anda sangat berarti bagi kami.
  • Kami ingin menyambut Anda lagi & berkomitmen untuk mengirim Anda pulang dengan kenangan indah tentang liburan Anda.
  • Keandalan: Kami peduli. Anda dapat mempercayai kami untuk selalu terbuka dan jujur ​​kepada Anda.

Sedangkan target tahun 2020 berbunyi:

  • Kami akan menempatkan pelanggan di hati kami dan akan berkontribusi pada komunitas tempat kami tinggal dan bekerja.

Tapi bukan itu masalahnya.

Bos mengantongi £ 47 juta dalam gaji dan bonus dari raksasa perjalanan yang hancur sebelum keruntuhan yang menyebabkan 150,000 orang Inggris terlantar. Pelanggan Thomas Cook menuduh maskapai penerbangan menguangkan kematian perusahaan liburan setelah dihadapkan dengan tagihan tinggi untuk memesan penerbangan pengganti, baca berita utama.

Grup perjalanan Inggris, yang menghentikan aktivitas Senin lalu setelah gagal mendapatkan pendanaan adalah salah satu sumber wisatawan terbesar ke Spanyol yang membawa sekitar 3.6 juta penumpang ke negara itu setiap tahun.

Hanya beberapa jam sebelum runtuh, sumber yang akrab dengan pembicaraan penyelamatan mengatakan Thomas Cook telah mencapai kesepakatan untuk mengamankan £ 200 juta, dengan bantuan dari pemerintah Turki dan sekelompok pelaku bisnis perhotelan Spanyol yang didukung oleh menteri di Madrid. Mereka bersedia berinvestasi untuk membatasi potensi kerusakan pada industri pariwisata mereka. Di antara para pelaku bisnis perhotelan Spanyol adalah Don Miguel Fluxa dari Iberostar dan pengusaha hotel Majorcan Gabriel Escarrer Juliá yang mendirikan bisnis yang kemudian menjadi Hotel Meliá.

Namun inisiatif tersebut tidak didukung oleh Pemerintah Inggris.

Sementara itu di Kepulauan Carnary…

Perusahaan Spanyol, terutama di Kepulauan Canary dan Balearic di mana Thomas Cook mendatangkan 3.2 juta pengunjung tahunan, khawatir keruntuhan tersebut dapat menyebabkan kerugian jutaan euro, sementara serikat pekerja CGT Spanyol juga telah memperingatkan bahwa ribuan pekerjaan dapat berisiko.

Sementara itu, di Kepulauan Canary, grup perjalanan Inggris bertanggung jawab atas 25% dari semua pengunjung, menurut sektor hotel. Di Kepulauan Canary, serikat pekerja CGT memperingatkan bahwa penutupan perusahaan akan mempengaruhi stabilitas kerja lebih dari 10% pekerja di sektor hotel yang mempekerjakan sekitar 135,000 pekerja di pulau tersebut.

Situasi di Kepulauan Canary sangat genting, mengingat maskapai bertarif rendah Ryanair telah mengumumkan rencana untuk menutup pangkalannya di pulau Tenerife. Jika Condor menghentikan operasinya di Kepulauan Canary, area tersebut dapat ditinggalkan tanpa sebagian besar penerbangan penghubungnya. Presiden Konfederasi Hotel dan Akomodasi Wisatawan (CEGHAT), Juan Molas, meminta pemerintah Spanyol pada hari Senin untuk meminta Ryanair untuk membatalkan keputusannya dan menuntut otoritas bandara Spanyol AENA mengurangi pajak bandara sebesar 40%.

Tsunami ekonomi yang melanda ekonomi Spanyol dengan dampak kerugian 50 juta euro hanya di Kepulauan Canary, akan membuat lebih dari 500 hotel bangkrut, orang dalam percaya. Ini juga akan menyebabkan lebih dari 13,000 orang layanan tanpa pekerjaan, lapor media Spanyol.

Menurut data dari Tourist Excellence Alliance, Exceltur, Thomas Cook berutang lebih dari € 200 juta ke sektor pariwisata Spanyol. Sumber dari industri mengatakan bahwa Thomas Cook melunasi faktur setelah 90 hari, yang berarti banyak tagihan dari musim panas tidak terbayar.

“Kami menghadapi salah satu krisis ekonomi terbesar yang dihadapi Canary,” kata Melisa Rodríguez, anggota parlemen Tenerife untuk partai Warga kanan-tengah. “Enam puluh persen tempat wisata yang kami tawarkan dikontrak melalui operator tur, dan Thomas Cook adalah operator tur terbesar kedua. Kita bisa berbicara tentang penurunan PDB 8%, yang akan menjadi pukulan ekonomi yang sangat berat. "

Ignacio López, sekretaris jenderal federasi layanan dari serikat komisi pekerja raksasa, terus terang: “Ini semua baru bagi kami. Kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya; tidak pernah melihat jatuhnya operator tur sebesar Thomas Cook. "

Kepulauan Canary Spanyol, tempat high season berlangsung dari Oktober hingga Paskah, paling terpukul oleh musim gugur. “Kapasitas kami sangat kecil untuk merespons,” kata Francisco Moreno, kepala komunikasi jaringan hotel Lopesan, yang mengelola 17 perusahaan di Kepulauan Canary.

Sementara 60% dari angka tersebut berhutang ke sektor hotel, perusahaan bus, layanan persewaan mobil, pemandu, dan tamasya - dengan kata lain layanan yang disediakan oleh operator tur dalam paket liburan mereka - juga terpengaruh.

Canary bukan satu-satunya wilayah yang merasakan tekanan. Pihak berwenang di Mallorca memperkirakan akan kehilangan 25,000 wisatawan pada bulan Oktober dan ada juga ketidakpastian di Yunani, Siprus, Turki, dan Tunisia.

Dan bagaimana dengan hotel Thomas Cook?

Thomas Cook adalah salah satu dari 5 operator hotel internasional terbesar di Spanyol, dengan 3 maskapai penerbangan (Condor, Thomas Cook Airlines, dan Thomas Cook Airlines Scandinavia), dan armada sebanyak 105 pesawat. Di Spanyol, grup ini mengelola 63 hotel, yang sebagian besar dimiliki oleh salah satu dari 8 jaringan hotel. Hotel-hotel ini mempekerjakan 2,500 pekerja dan menyediakan 12,000 dari 40,000 tempat tidur yang ditawarkan oleh Thomas Cook di Eropa. Terlebih lagi, Thomas Cook telah membuat lebih dari satu juta reservasi untuk beberapa bulan mendatang, banyak di antaranya di Spanyol. Jaringan hotel Meliá mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan mengembalikan reservasi yang dibuat oleh pelanggan Thomas Cook yang berencana menginap di hotel.

Uang terhutang tidak hanya pada sektor hotel tetapi juga pada industri jasa dan kepada AENA, wakil presiden eksekutif Exceltur, José Luis Zoreda, menjelaskan kepada kantor berita Spanyol EFE.

Thomas Cook telah mengembangkan bisnisnya ke bidang perhotelan dengan sekitar 200 hotel merek sendiri dalam portofolionya. Perusahaan meluncurkan Thomas Cook Hotel Investments, sebuah usaha patungan dengan perusahaan pengembangan properti hotel yang berbasis di Swiss, LMEY Investments, untuk mendukung portofolio hotel milik perusahaan. Pada bulan Juni, Thomas Cook mengumumkan rencananya untuk menginvestasikan € 40 juta di hotel milik yang dikelola di Spanyol hingga musim panas 2020.

LMEY Investments AG di Zug, Swiss, yang berasal dari Belanda, memiliki Club Aldiana, merek Klub Liburan di Austria, Yunani, Tunisia, Spanyol, dan Siprus dan memulai kemitraan “strategis” dengan Thomas Cook pada tahun 2017.

Kesepakatan yang menelan biaya 150 juta pound Inggris dan membawa 42 persen saham kepada Thomas Cook dimaksudkan untuk mendapatkan lebih banyak saham di pasar yang telah kehilangan sahamnya bertahun-tahun yang lalu karena Internet dan berbagai cara untuk memesan perjalanan.

Perusahaan terus mendorong pertumbuhan bisnis hotel dan resor bermereknya sendiri. Thomas Cook telah memiliki lebih dari 50 hotel dan 12,000 kamar di 8 mereknya di Spanyol, menjadikan bisnis hotel dan resornya salah satu dari 5 jaringan hotel non-domestik teratas di negara itu. Tapi sekarang semuanya kosong.

Menurut media Inggris, "Direktur Thomas Cook perlu menjelaskan mengapa maskapai penerbangan Inggris harus ditutup tetapi maskapai Jerman diizinkan untuk terus beroperasi," kata sekretaris jenderal serikat pilot BALPA, Brian Strutton.

“Bagaimana itu didanai, karena tampaknya tidak ada yang tersisa di pundi-pundi untuk staf Inggris? Dan mengapa pemerintah Inggris tidak dapat memberikan dukungan penghubung yang sama seperti pemerintah Jerman ketika diketahui bahwa Thomas Cook telah mengantre pembeli China? Ini skandal nasional, ”tambah Strutton.

Masa depan Thomas Cook Airlines Scandinavia tidak pasti. Pada 23 September 2019, maskapai Skandinavia menangguhkan semua penerbangan sampai pemberitahuan lebih lanjut dengan kemudian diketahui bahwa maskapai tersebut telah menghentikan operasinya bersama dengan perusahaan induknya di Inggris. Anak perusahaan lainnya tetap berfungsi.

Tapi tidak lama.

Kemarin, Thomas Cook Jerman mengumumkan kebangkrutan dan penghentian bisnis. Pelanggan yang memesan hari libur dan belum pergi, tidak bisa lagi terbang atau pergi berlibur hingga 31 Oktober 2019 diumumkan.

Mereka menambahkan: “Sayangnya, kami harus membatalkan pemesanan Tui dan Pilihan Pertama yang menampilkan penerbangan Thomas Cook untuk pelanggan mana pun yang akan melakukan perjalanan dari Senin, 23 September, hingga 31 Oktober.

Tapi apa yang akan terjadi pada 1 November?

Tidak ada yang tahu.

Ribuan wisatawan yang telah memesan dan membayar liburan mereka dengan Thomas Cook, Neckermann Reisen, Bucher Reisen, ÖGER Tours, Signature Finest Selection, dan Air Marin, hampir tidak akan mendapatkan uang sama sekali. Perusahaan asuransi hanya menanggung 110 juta euro, dan jumlah itu akan dibutuhkan untuk repatriasi.

Materi hak cipta ini tidak boleh digunakan tanpa izin tertulis dari penulis dan dari eTN.

Thomas Cook satu minggu kemudian: Di mana kita sekarang?

fvv congress - CEO Peter Fankhauser dari Thomas Cook mengatakan taruh pelanggan di hati Anda

Thomas Cook satu minggu kemudian: Di mana kita sekarang?

Hotel di Gran Canaria ini telah menutup sementara foto atas izin Quique Curbelo

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait

Tentang Penulis

Elisabeth Lang - khusus untuk eTN

Elisabeth telah bekerja di bisnis perjalanan internasional dan industri perhotelan selama beberapa dekade dan berkontribusi pada eTN selama hampir 20 tahun. Dia memiliki jaringan di seluruh dunia dan merupakan jurnalis perjalanan internasional.