Berita Nepal Terbaru Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Berita Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Visit Nepal Year 2020: Gambaran pariwisata yang lebih besar untuk Pariwisata Nepal

Pilih bahasa Anda
Visit Nepal Year 2020: Gambaran pariwisata yang lebih besar untuk Pariwisata Nepal
npljurnalis
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Wisatawan India dan China harus melihat Nepal sebagai tujuan.

Sekretariat Visit Nepal Year 2020 telah menargetkan peningkatan kedatangan turis dari negara tetangga India dan China masing-masing 100,000 pada tahun 2020.

Suraj Vaidya, koordinator program Nepal berbicara di Society of Economic Journalists Nepal (SEJON) di Kathmandu tentang Sunda. Dia juga mengatakan Nepal mengharapkan tambahan 30,000 wisatawan dari Korea Selatan, 20,000 dari Jepang, 30,000 dari Bangladesh dan 20,000 dari Thailand.

Pada saat yang sama, Badan Pariwisata Nepal berusaha meningkatkan kedatangan dari Jerman sebanyak 7,000, dan Inggris dan Prancis masing-masing sekitar 6,000.

Sekretariat Visit Nepal 2020 berfokus pada peningkatan penerbangan satu atap dari Jepang, Korea Selatan, Vietnam, Kamboja, Hong Kong, dan Thailand.

Menyatakan infrastruktur dan layanan di bandara satu-satunya di negara itu tidak sesuai standar, Vaidya mengatakan bahwa 80 relawan akan segera ditempatkan di berbagai terminal domestik dan internasional Bandara Internasional Tribhuvan untuk memfasilitasi pengunjung.

Vaidya juga mengatakan bahwa Nepal akan menyelenggarakan acara olahraga seperti sky diving, Mustang Trail Race, Karnali Kayak Race, ice climbing, ice hockey dan ice skating, antara lain sepanjang tahun.

Nepal akan menjadi tuan rumah Konferensi KTT Berkelanjutan ke-5 2020 pada 1-5 Juni 2020.

Pemerintah telah menetapkan target menyambut dua juta wisatawan selama kampanye promosi selama setahun. Pengeluaran turis per kapita hingga US $ 75 adalah target lain dari kampanye ini.

Tema: Nepal: Pengalaman Seumur Hidup.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.