Berita Internasional Terbaru Breaking Tanzania News Investasi Rapat Berita Industri Rapat Berita Pembangunan kembali Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Tanzania mendirikan Biro Konvensi Nasional

Pilih bahasa Anda
apolinari 1
turis konferensi

Tanzania telah membentuk Nationoal Convention Biurea karena rencana sedang dilakukan untuk mendiversifikasi penawaran pariwisata dengan menjangkau wisatawan yang menghadiri pertemuan dan konferensi. Dengan menyediakan lebih banyak tempat, negara dapat memanfaatkan wisatawan yang sudah berada di negara tersebut untuk keperluan bisnis untuk ikut serta dalam kegiatan pariwisata lainnya.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tanzania sekarang menargetkan wisatawan konferensi dalam rencananya untuk menarik pertemuan dan pengunjung konferensi sebagai cara untuk mendiversifikasi pariwisata berbasis satwa liar menjadi magnet penarik turis lainnya termasuk warisan sejarah, geografis, dan budaya.

Biro Konvensi Nasional (NCB) telah dibentuk untuk mempromosikan pariwisata konferensi. Rencana lain yang sedang dilakukan termasuk diversifikasi produk wisata selain sumber daya alam liar yang telah menjadi penghasil utama pariwisata untuk tujuan Afrika ini.

Sekretaris Tetap Kementerian Pariwisata, Dr. Aloyce Nzuki, mengatakan bahwa kantor diplomatik Tanzania di berbagai negara di dunia akan digunakan untuk menyelidiki lebih banyak konferensi internasional yang akan diadakan. di Tanzania.

NCB berada di bawah koordinasi Dewan Pariwisata Tanzania (TTB), yang bertugas menangani semua pengaturan dan pemesanan untuk konferensi internasional, simposium, konvensi, dan pertemuan lainnya, Dr. Nzuki mencatat.

Sebuah konferensi khusus dan pusat konvensi didirikan di ibukota komersial Tanzania, Dar es Salaam di kota satelit tepi laut Kigamboni, sebuah tempat rekreasi dan pantai yang cocok untuk turis kelas lokal dan internasional.

Wisata konferensi sebagai produk pariwisata utama yang belum dimanfaatkan dengan baik di masa lalu, meskipun potensinya sangat besar untuk melengkapi berbagai atraksi pantai dan satwa liar yang berlimpah di Tanzania.

Bulan lalu, Kementerian Pariwisata meluncurkan database elektronik untuk memantau kualitas layanan akomodasi turis dan pengunjung di negara tersebut sebagai strategi yang akan membantu mempercepat layanan pengunjung.

Basis data akan memantau status pendapatan di antara pengunjung negara dan kemampuan individu mereka untuk membayar biaya layanan di fasilitas akomodasi selain hotel dan penginapan mahal yang menawarkan paket mahal lebih tinggi.

Layanan Akomodasi di Tanzania akan mencocokkan kriteria Klasifikasi Hotel Afrika Timur untuk menentukan kualitas layanan yang diberikan kepada wisatawan dan pengunjung lain ke Tanzania dan negara-negara Komunitas Afrika Timur (EAC) lainnya, kata Dr. Nzuki.

Basis data elektronik juga akan membantu otoritas pariwisata untuk mendapatkan informasi dari Fasilitas Akomodasi yang Disetujui di Tanzania untuk memastikan layanan berkualitas kepada klien agar sesuai dengan standar EAC.

Fasilitas Akomodasi yang Disetujui adalah hotel kota, hotel liburan, penginapan, motel, kamp tenda, vila, cottage, apartemen berlayanan, dan R = restoran.

Pada akhir tahun lalu, Tanzania memiliki total 308 fasilitas akomodasi terdaftar dengan Kelas Bintang, naik dari 67 yang tersedia selama 5 tahun terakhir.

Rencana Tanzania untuk mendiversifikasi pariwisata berada pada jalur yang sama dengan konsep Dewan Pariwisata Afrika (ATB) untuk mempromosikan dan memasarkan warisan wisata Afrika dengan strategi menjadikan benua ini tujuan wisata terkemuka dunia dalam waktu dekat.

Ketua ATB, Mr Cuthbert Ncube, mengatakan bahwa Afrika perlu mendiversifikasi tempat-tempat wisata yang kaya dan melimpah sedemikian rupa sehingga pengunjung akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengunjungi setiap produk yang tersedia.

Mr Ncube mengatakan bahwa pengembangan pariwisata regional dan intra-Afrika dapat menjadi langkah opsional yang juga akan membantu negara-negara Afrika mengurangi dampak COVID-19 pada pariwisata melalui sumber daya mereka sendiri untuk dibagikan di antara mereka sendiri melalui perjalanan liburan di dalam benua itu.

Dia mengatakan penguncian yang diberlakukan di Eropa, Amerika Serikat, dan pasar sumber turis lainnya telah menghancurkan pariwisata Afrika dengan pukulan besar bagi ekonomi benua itu secara keseluruhan.

“Kita perlu membuka perjalanan intra-Afrika dengan mendiversifikasi situs wisata termasuk warisan budaya yang kaya di benua itu, sejarah, dan kawasan lindung alam yang menarik orang kita sendiri selain satwa liar yang menarik orang Eropa, Amerika, dan pengunjung lain di luar benua,” Kata Ncube.    

#rebuildingtravel

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania