24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News budaya Berita Portugal Berita Terkini Pembaruan Tujuan Perjalanan Berbagai Berita

Perjalanan khusus ke Lisbon: Mengungkap ironi

Perjalanan khusus ke Lisbon: Mengungkap ironi
Foto © Peter Tarlow
Ditulis oleh Dr Peter E. Tarlow

Perjalanan ini berbeda dari kebanyakan perjalanan saya. Biasanya saya bepergian ke suatu lokasi untuk menangani masalah keamanan pariwisata, tetapi ini perjalanan ke Portugal spesial. Saya di sini karena pekerjaan saya dengan Pusat Hubungan Latino - Yahudi (CLJR). Biasanya CLJR membawa para pemimpin Latin ke Israel. Perjalanan ini, bagaimanapun, adalah sebaliknya - mengambil keduanya Latin dan Yahudi ke pintu gerbang dunia budaya Sephardic dan titik awal bagi banyak orang yang datang ke tanah Amerika.

Hubungan Portugal dengan orang-orang Yahudi adalah salah satu pasang surut. Sisi negatifnya, Inkuisisi Portugis sangat buruk sehingga orang-orang benar-benar melarikan diri dari Portugal ke Spanyol memutuskan untuk mengambil kesempatan mereka dengan Inkuisisi Spanyol. Di sisi yang lebih positif, Portugal adalah tempat perlindungan yang disukai orang-orang Yahudi Spanyol yang melarikan diri dari Spanyol pada tahun 1492. Begitu banyak orang Yahudi Spanyol pergi melalui Portugal ke Amerika Latin untuk menghindari api inkuisisi sehingga di banyak bagian Amerika Latin, istilah "portugués" adalah sinonim dengan "Yahudi." Dalam sejarah yang lebih baru, Portugal berfungsi sebagai titik transit utama yang memungkinkan orang Yahudi melarikan diri dari kengerian Eropa yang diduduki Jerman untuk menemukan kebebasan di Amerika dan melarikan diri dari kengerian Holocaust.

Orang Yahudi memberikan kontribusi besar bagi masyarakat Portugis. Itu adalah ilmu Abraham Zacuto yang memungkinkan navigasi yang tepat di laut lepas berabad-abad sebelum ada yang membayangkan GPS. Dona Grácia Mendes-lah yang menunjukkan kepada dunia bahwa seorang wanita bisa sama cakapnya dengan pria dalam perdagangan besar dan perbankan. Gado-gado politik ini terjalin dalam sifat jiwa Portugal.

Berada di benua Eropa, Portugal, seperti sebagian besar Eropa lainnya, adalah tempat pesona "dunia lama", keanggunan, prasangka, dan permusuhan. Portugal tidak hanya menghadap ke barat, tetapi juga merupakan negara paling barat di Eropa, titik barat terjauh di benua Eropa. Dengan demikian, ini adalah tanah yang tubuhnya ada di Eropa, tetapi jiwanya ada di Samudra Atlantik, dan matanya menatap ke dunia baru pembaruan dan harapan.

Untuk semua alasan ini CLJR kami, bersama dengan Aliansi Warisan Yahudi, memutuskan bahwa perjalanan bersama non-Israel pertama kami tidak hanya ke tanah ini yang melambangkan semangat eksplorasi tetapi juga merupakan tempat di mana begitu banyak orang Yahudi dan Latin melintasi Bangsa Amerika memuji.

Kemarin adalah hari pertama kami yang hampir penuh di sini di Lisbon. Kami keluar dari bandara pukul 10:00 waktu setempat dan cukup beruntung mendapatkan check-in lebih awal. Kemudian kami menggabungkan pesona Lisbon dengan kunjungan ke sinagoga pra-Inkuisisi pertamanya. Mereka yang berada dalam kelompok mencicipi "Pasteis de Belem" yang terkenal di kota itu, mencicipi anggurnya, dan berhadapan langsung dengan harapan dan tantangan komunitas Yahudinya, dan kemudian presto mulai "memasuki" dunia yang menjembatani yang lama dan baru, keputusasaan dan harapan. .

Hari ini, kami pergi ke beberapa "pinggiran kota" paling terkenal di Lisbon. Sinta adalah kota yang indah dan bersejarah saat ini dengan jalan modern yang berjarak sekitar 45 menit dari Lisbon. Dua kota lainnya adalah taman bermain yang terkenal karena orang-orang cantik, kaya, dan terkenal. Sinta adalah musim panas atau tempat peristirahatan Raja Manuel.

Ironi Raja Manuel

Sejarah dipenuhi dengan ironi. Kisah hubungan antara Raja Manuel dan orang-orang Yahudi adalah salah satu ironi. Manuel adalah seorang raja yang sangat pro-Semit sehingga ironisnya dia menyebabkan kerugian besar. Sejarah mengajarkan kepada kita bahwa sebagai bagian dari harga pernikahan, Manuel harus membayar kepada raja jahat, Ferdinand dan Isabel, untuk menikahi putri mereka. Raja Spanyol ini menuntut agar dia mengusir rakyat Yahudinya, dan pada saat itu, lebih dari 20% populasi Portugal adalah orang Yahudi. Banyak dari orang-orang ini adalah warga negara paling produktif di Portugal.
Tuntutan ini membuat raja menghadapi dilema besar - tidak mengusir orang Yahudi berarti pernikahannya tidak akan pernah terjadi dan mungkin dia akan kehilangan kesempatan untuk mewarisi takhta Spanyol, tetapi untuk mengusir rakyat Yahudi berarti bahwa Portugal akan kehilangan 20% dari populasinya. dan banyak warganya yang paling berbakat. Solusinya? Konversi paksa orang-orang Yahudi Portugal. Solusinya tampaknya menjadi cara raja mempertahankan kedua warganya yang paling berbakat dan masih bisa menikah, dan mungkin suatu hari mengambil alih, Spanyol.

Manuel memang menikahi putri raja Spanyol yang jahat tetapi tidak pernah mendapatkan tahta Spanyol. Adapun bagi orang Yahudi Portugis, hidup menjadi mengerikan. Mereka harus berurusan dengan kerusuhan, pembantaian, dan api Inkuisisi. Ketiga faktor ini berarti bahwa meskipun perbatasan dan pelabuhan Portugal ditutup, banyak yang akan menemukan cara untuk melarikan diri ke kebebasan Belanda dan Dunia Baru.

Ketika mereka pergi, mereka membawa bakat mereka. Keturunan dari pengungsi Portugis ini membangun komunitas yang hebat di Amsterdam, New York, dan Meksiko. Portugal perlahan tenggelam ke dalam jurang yang gelap, dan baru pada akhir 1980-an Perdana Menteri Portugal secara resmi meminta maaf kepada orang-orang Yahudi. Dengan permintaan maaf Mario Soares-lah babak baru dibuka dalam hubungan Yahudi-Portugis.

Portugal modern memahami bahwa kerusakan yang diakibatkan oleh api Inkuisisi tidak akan pernah bisa diperbaiki. Banyak keturunan dari “pemerkosaan agama” ini telah memberi banyak - bukan kepada Portugal - tetapi kepada negara-negara lain di seluruh dunia.

Namun, ironi dalam sejarah masih ada. Hari ini para korban ini akan terkejut mengetahui komunitas Yahudi lama yang sekali lagi ada di kota-kota sekitar Portugal. Sebagai kompensasi parsial atas tindakannya di masa lalu, Portugal kini telah memperluas tindakan keadilan historis, kewarganegaraan bagi banyak keturunan korban. Mungkin setelah lima abad, kita akhirnya melihat penutupan sebuah lingkaran yang dimulai pada 1496 dan berlangsung selama lima abad.

Perjalanan khusus ke Lisbon: Mengungkap ironi

Foto © Peter Tarlow 

Perjalanan khusus ke Lisbon: Mengungkap ironi

Foto © Peter Tarlow 

Perjalanan khusus ke Lisbon: Mengungkap ironi

Foto © Peter Tarlow

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Dr Peter E. Tarlow

Dr. Peter E. Tarlow adalah pembicara dan pakar terkenal di dunia yang mengkhususkan diri dalam dampak kejahatan dan terorisme pada industri pariwisata, manajemen risiko acara dan pariwisata, serta pariwisata dan pembangunan ekonomi. Sejak 1990, Tarlow telah membantu komunitas pariwisata dengan isu-isu seperti keselamatan dan keamanan perjalanan, perkembangan ekonomi, pemasaran kreatif, dan pemikiran kreatif.

Sebagai penulis terkenal di bidang keamanan pariwisata, Tarlow adalah penulis yang berkontribusi pada banyak buku tentang keamanan pariwisata, dan menerbitkan banyak artikel penelitian akademis dan terapan mengenai masalah keamanan termasuk artikel yang diterbitkan di The Futurist, Journal of Travel Research dan Manajemen keamanan. Berbagai artikel profesional dan ilmiah Tarlow mencakup artikel tentang mata pelajaran seperti: "pariwisata gelap", teori terorisme, dan pembangunan ekonomi melalui pariwisata, agama dan terorisme dan pariwisata kapal pesiar. Tarlow juga menulis dan menerbitkan buletin pariwisata online populer Tourism Tidbits yang dibaca oleh ribuan profesional pariwisata dan perjalanan di seluruh dunia dalam edisi bahasa Inggris, Spanyol, dan Portugis.

https://safertourism.com/