24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terkini Irlandia Berita Orang-orang Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berita Terkini Inggris Berbagai Berita

PM Inggris: Brexit tidak akan memengaruhi perjalanan gratis antara Inggris dan Irlandia

PM Inggris: Brexit tidak akan memengaruhi perjalanan gratis antara Inggris dan Irlandia
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Senin mengatakan bahwa Common Travel Area (CTA), pengaturan antara UK dan Irlandia untuk memastikan pergerakan bebas warga negara masing-masing di kedua yurisdiksi, tidak akan terpengaruh setelah Inggris keluar dari Uni Eropa (UE).

Janji itu dibuat oleh Johnson selama pembicaraan telepon hampir satu jam dengan mitranya dari Irlandia Leo Varadkar pada Senin malam, menurut pernyataan dari pemerintah Irlandia.

Berita itu muncul setelah media Irlandia mengutip juru bicara pemerintah Inggris yang mengatakan pada hari sebelumnya bahwa Inggris akan segera mengakhiri kebebasan bergerak bagi orang-orang dari UE setelah Brexit pada 31 Oktober.

"Perdana Menteri (Inggris) menjelaskan bahwa Common Travel Area, yang lama sebelum Inggris dan Irlandia bergabung dengan UE, tidak akan terpengaruh oleh berakhirnya kebebasan bergerak setelah Brexit," kata pernyataan itu.

Berdasarkan CTA, yang pertama kali disetujui pada awal 1920-an dan kemudian diperbarui beberapa kali, warga negara Inggris dan Irlandia dapat bergerak bebas dan tinggal di yurisdiksi mana pun dan menikmati hak dan hak terkait termasuk akses ke pekerjaan, perawatan kesehatan, pendidikan, tunjangan sosial, dan hak untuk memilih dalam pemilihan tertentu.

“CTA telah diakui dalam negosiasi UE-Inggris dan terdapat kesepakatan dalam Protokol tentang Irlandia dan Irlandia Utara, yang merupakan bagian integral dari Perjanjian Penarikan, bahwa Irlandia dan Inggris dapat 'terus membuat pengaturan di antara mereka sendiri terkait dengan pergerakan orang di antara wilayah mereka ', ”kata Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Irlandia dalam catatan yang diposting di situsnya.

Selama pembicaraan telepon, Johnson dan Varadkar juga membahas masalah lain yang berkaitan dengan Brexit dan Irlandia Utara, dan mereka berdua sepakat untuk bertemu untuk diskusi lebih lanjut di Dublin pada awal September, kata pernyataan itu.

Tidak ada kemajuan substantif yang telah dibuat dalam pembicaraan antara kedua pemimpin tersebut mengenai masalah Brexit yang menilai isi pernyataan tersebut.

Johnson bersikeras dalam pembicaraan bahwa penghentian harus dihapus dari Perjanjian Penarikan sementara Varadkar menegaskan kembali bahwa Perjanjian Penarikan tidak dapat dibuka kembali, menurut pernyataan itu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov