24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Industri Perhotelan Berita Terbaru India Berita Berita Terbaru Pakistan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

India mengakhiri otonomi Kashmir, Pakistan berjanji untuk 'tidak pernah menerimanya'

0a1a 36
0a1a 36

India mengumumkan bahwa mereka mencabut ketentuan konstitusional lama yang memberikan kekuasaan khusus kepada India yang dikendalikan Kashmir. Langkah itu dilakukan di tengah pertikaian yang sedang berlangsung antara India dan Pakistan di wilayah tersebut.

Kementerian Luar Negeri Pakistan mengecam New Delhi karena membuat langkah untuk membongkar status otonom yang telah berusia puluhan tahun dari bagian Kashmir yang disengketakan yang dikuasai India.

Melucuti Kashmir dari otonominya tidak akan pernah "diterima" oleh Islamabad dan rakyat Kashmir, kata Kementerian Luar Negeri.

Beberapa politisi dan pejabat senior Pakistan menyuarakan sentimen serupa. Asisten khusus Perdana Menteri Imran Khan bidang informasi dan penyiaran, Firdous Ashiq Awan, mengatakan bahwa penghapusan otonomi Kashmir melanggar hukum internasional dan Pakistan akan terus memberikan "dukungan diplomatik, moral dan politik" ke wilayah tersebut.

Wilayah mayoritas Muslim yang menjadi bagian dari India pada masa dekolonisasi, dan telah menjadi titik perselisihan antara India dan Pakistan sejak saat itu, telah menikmati otonomi luas di bawah konstitusi India. Ini adalah satu-satunya negara bagian India yang diizinkan memiliki konstitusinya sendiri.

Semua undang-undang yang disahkan oleh parlemen India, kecuali yang terkait dengan pertahanan, komunikasi, dan kebijakan luar negeri, harus terlebih dahulu diratifikasi oleh badan legislatif setempat sebelum diberlakukan di Kashmir. Selain itu, hanya penduduk lokal yang dapat membeli tanah atau properti di negara bagian atau berkantor di sana.

Ini tidak akan terjadi lagi mulai Senin, New Delhi mengumumkan. Resolusi untuk mencabut status khusus Kashmir diperkenalkan pada hari Senin oleh Menteri Dalam Negeri Amit Shah dan diabadikan dalam sebuah dekrit yang ditandatangani oleh Presiden Ram Nath Kovind, kepala upacara India.

Rencana reformasi juga melibatkan pembagian wilayah menjadi dua wilayah persatuan - Jammu & Kashmir dan Ladakh. Yang terakhir tidak akan memiliki badan legislatifnya sendiri, tidak seperti yang pertama. Daerah Ladakh adalah pegunungan timur dan bagian berpenduduk jarang di bagian Kashmir yang dikelola India, yang memiliki perbatasan lebih pendek dengan wilayah yang dikuasai Pakistan.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi menyerukan agar otonomi Kashmir dicabut paling cepat 2014. Saat itu, langkah itu ditentang oleh otoritas Kashmir setempat. Sejak tahun lalu, wilayah tersebut telah diperintah langsung oleh pemerintah federal India, memicu kekhawatiran bahwa otonominya mungkin dihapuskan.

Langkah terbaru India dilakukan di tengah lonjakan ketegangan antara New Delhi dan Islamabad atas wilayah yang disengketakan. Minggu lalu, India mengatakan itu menggagalkan upaya "infiltrasi" oleh militan Pakistan di Kashmir. Wilayah itu juga menyaksikan beberapa contoh penembakan lintas batas dalam beberapa hari terakhir. Pada hari Minggu, pasukan kedua negara terlibat baku tembak dalam pertempuran perbatasan di distrik Poonch yang terpencil di Kashmir.

India juga mengerahkan total 35,000 tentara ke Kashmir selama dua minggu, selain pasukan yang sudah ditempatkan di wilayah tersebut, dan memperketat keamanan. Pembatasan tersebut termasuk larangan pertemuan publik di kota utama Srinagar, dan juga pemadaman internet dan layanan telepon.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov