Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita AS Berita Terbaru Cina Berita Pemerintah Berita Kesehatan Berita Orang-orang Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Virus China: Departemen Luar Negeri AS merilis lembar fakta yang mengejutkan

Pilih bahasa Anda
Departemen Luar Negeri
Departemen Luar Negeri
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

COVID-19 mungkin merupakan eksperimen yang salah dalam pengembangan senjata kimia yang mengerikan oleh Pemerintah China. Dalam menutupi hal ini, China mungkin telah berkontribusi pada pandemi mematikan saat ini. Hari ini Departemen Luar Negeri AS merilis lembar fakta dengan informasi yang mengarah pada kesimpulan semacam itu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Kemarin Departemen Luar Negeri AS hari ini merilis file pernyataan publik dan lembar fakta menjelaskan secara mengejutkan tentang asal mula COVID-19 dan kerahasiaan yang terlibat dalam menghentikan penyebaran virus mematikan ini.

Apakah itu kecelakaan terkait dengan senjata kimia baru yang mengerikan yang diproduksi untuk Militer Tiongkok di Wuhan? Kemungkinan hal tersebut dapat diimplementasikan saat membaca fact sheet yang dirilis oleh pemerintah AS hari ini. Pernyataan tersebut dirilis oleh Kantor Juru Bicara pada hari-hari terakhir pemerintahan Trump.

Akun Twitter presiden diblokir secara permanen. Tidak dapat men-tweet, putra presiden hari ini men-tweet informasi beberapa menit yang lalu, jelas diminta oleh ayahnya.

Menghubungkan tweet ke lembar Fakta Departemen Luar Negeri AS yang dirilis kemarin, informasi tersebut tampaknya menjadi skenario yang menakutkan tentang bagaimana COVID-19 dapat menyebar ke seluruh dunia.

Anehnya saat mencari di Google fact sheet hanya berupa postingan di situs web Kedutaan Besar AS di Republik Georgia halops up. Belum ada liputan media yang dapat dicari tentang temuan Departemen Luar Negeri AS ini. Bagaimanapun, lembar fakta tersebut otentik.

Screen Shot 2021 01 16 pada 17 57 49
Screen Shot 2021 01 16 pada 17 57 49

Lembar Fakta Pemerintah AS dirilis 15 Januari 2021

Asal usul COVID-19 berasal dari Wuhan, Cina. Ketika virus merebak, jaring kerahasiaan dan kebohongan muncul yang mengakibatkan eksekusi pelapor. Li Wenliang adalah dokter mata Tiongkok yang dikenal karena meningkatkan kesadaran akan infeksi COVID-19 awal di Wuhan. Pada 30 Desember 2019, CDC Wuhan mengeluarkan peringatan darurat ke rumah sakit setempat tentang sejumlah kasus pneumonia misterius yang ditemukan di kota itu pada minggu sebelumnya.

Selama lebih dari satu tahun, Partai Komunis China (PKC) secara sistematis telah mencegah penyelidikan yang transparan dan menyeluruh tentang asal muasal pandemi COVID-19, memilih untuk mencurahkan sumber daya yang sangat besar untuk penipuan dan disinformasi. Hampir dua juta orang telah meninggal. Keluarga mereka berhak mengetahui kebenaran. Hanya melalui transparansi kita dapat mengetahui apa yang menyebabkan pandemi ini dan bagaimana mencegah pandemi berikutnya.

Pemerintah AS tidak tahu persis di mana, kapan, atau bagaimana virus COVID-19 — dikenal sebagai SARS-CoV-2 — awalnya ditularkan ke manusia. Kami belum menentukan apakah wabah itu dimulai melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi atau merupakan akibat dari kecelakaan di laboratorium di Wuhan, Cina.

Virus tersebut dapat muncul secara alami dari kontak manusia dengan hewan yang terinfeksi, menyebar dalam pola yang sesuai dengan epidemi alami. Alternatifnya, kecelakaan laboratorium bisa menyerupai wabah alami jika paparan awal hanya melibatkan beberapa orang dan diperparah oleh infeksi tanpa gejala. Para ilmuwan di China telah meneliti virus korona yang diturunkan dari hewan dalam kondisi yang meningkatkan risiko paparan yang tidak disengaja dan berpotensi tanpa disadari.

Obsesi maut PKC terhadap kerahasiaan dan kendali datang dengan mengorbankan kesehatan publik di China dan di seluruh dunia. Informasi yang sebelumnya dirahasiakan dalam lembar fakta ini, dikombinasikan dengan pelaporan sumber terbuka, menyoroti tiga elemen tentang asal-usul COVID-19 yang patut mendapat perhatian lebih:

1. Penyakit di dalam Institut Virologi Wuhan (WIV):

  • Pemerintah AS memiliki alasan untuk percaya bahwa beberapa peneliti di dalam WIV jatuh sakit pada musim gugur 2019, sebelum kasus wabah pertama yang diidentifikasi, dengan gejala yang konsisten dengan COVID-19 dan penyakit musiman yang umum. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang kredibilitas klaim publik peneliti senior WIV, Shi Zhengli bahwa tidak ada "infeksi" di antara staf WIV dan mahasiswa virus SARS-CoV-2 atau virus terkait SARS.
  • Infeksi yang tidak disengaja di laboratorium telah menyebabkan beberapa wabah virus sebelumnya di China dan di tempat lain, termasuk wabah SARS tahun 2004 di Beijing yang menginfeksi sembilan orang, menewaskan satu orang.
  • PKT telah mencegah jurnalis independen, penyelidik, dan otoritas kesehatan global untuk mewawancarai peneliti di WIV, termasuk mereka yang sakit pada musim gugur 2019. Setiap penyelidikan yang kredibel tentang asal virus harus mencakup wawancara dengan para peneliti ini dan laporan lengkap. penyakit mereka yang sebelumnya tidak dilaporkan.

2. Penelitian di WIV:

  • Mulai setidaknya 2016 - dan tanpa indikasi berhenti sebelum wabah COVID-19 - peneliti WIV melakukan eksperimen yang melibatkan RaTG13, virus korona kelelawar yang diidentifikasi oleh WIV pada Januari 2020 sebagai sampel terdekatnya dengan SARS-CoV-2 (96.2) % serupa). WIV menjadi titik fokus untuk penelitian virus korona internasional setelah wabah SARS tahun 2003 dan sejak itu mempelajari hewan termasuk tikus, kelelawar, dan trenggiling.
  • WIV memiliki catatan yang diterbitkan dalam melakukan penelitian "gain-of-function" untuk merekayasa virus chimeric. Tetapi WIV belum transparan atau konsisten tentang catatannya dalam mempelajari virus yang paling mirip dengan virus COVID-19, termasuk "RaTG13," yang diambil sampelnya dari sebuah gua di Provinsi Yunnan pada 2013 setelah beberapa penambang meninggal karena penyakit mirip SARS.
  • Penyelidik WHO harus memiliki akses ke catatan pekerjaan WIV pada kelelawar dan virus korona lainnya sebelum wabah COVID-19. Sebagai bagian dari penyelidikan menyeluruh, mereka harus memiliki perhitungan lengkap mengapa WIV mengubah dan kemudian menghapus catatan online tentang pekerjaannya dengan RaTG13 dan virus lainnya.

3. Aktivitas militer rahasia di WIV:

  • Kerahasiaan dan kerahasiaan adalah praktik standar di Beijing. Selama bertahun-tahun Amerika Serikat secara terbuka menyuarakan keprihatinan tentang kerja senjata biologis China di masa lalu, yang tidak didokumentasikan atau dihilangkan oleh Beijing, meskipun ada kewajiban yang jelas di bawah Konvensi Senjata Biologis.
  • Meskipun WIV menampilkan dirinya sebagai lembaga sipil, Amerika Serikat telah menetapkan bahwa WIV telah berkolaborasi dalam publikasi dan proyek rahasia dengan militer China. WIV telah terlibat dalam penelitian rahasia, termasuk percobaan hewan laboratorium, atas nama militer Tiongkok setidaknya sejak 2017.
  • Amerika Serikat dan donor lain yang mendanai atau berkolaborasi dalam penelitian sipil di WIV memiliki hak dan kewajiban untuk menentukan apakah dana penelitian kami dialihkan ke proyek rahasia militer China di WIV.

Pengungkapan hari ini hanya menggores permukaan dari apa yang masih tersembunyi tentang asal-usul COVID-19 di China. Setiap investigasi yang kredibel tentang asal-usul COVID-19 menuntut akses yang lengkap dan transparan ke laboratorium penelitian di Wuhan, termasuk fasilitas, sampel, personel, dan catatan mereka.

Ketika dunia terus memerangi pandemi ini - dan ketika para penyelidik WHO memulai pekerjaan mereka, setelah lebih dari satu tahun penundaan - asal virus tetap tidak pasti. Amerika Serikat akan terus melakukan apa saja untuk mendukung penyelidikan yang kredibel dan menyeluruh, termasuk dengan terus menuntut transparansi di pihak otoritas China.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.