24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
budaya Berita Tanggung jawab Berita Terbaru Tanzania Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Konservasi satwa liar dalam gaya dengan nuansa komunitas Afrika

apolinari
konservasi satwa liar

Di Ngorongoro di Tanzania, masyarakat lokal mendapat manfaat langsung dari keuntungan pariwisata yang diperoleh dari lebih dari 600,000 wisatawan yang mengunjungi taman setiap tahun. Dalam kemitraan, hewan dan komunitas hidup bersama secara damai di mana perburuan tidak dapat ditoleransi. Ini adalah situasi win-win yang mempromosikan pariwisata berkelanjutan serta mata pencaharian masyarakat.

Cetak Ramah, PDF & Email

Dihitung sebagai magnet wisata terbaik di Tanzania dan Afrika, Area Konservasi Ngorongoro (NCA) di Tanzania utara berdiri sebagai contoh yang baik dari konservasi satwa liar - tempat di dunia di mana hewan liar dan manusia hidup bersama dalam damai, berbagi padang rumput dan sumber daya lainnya. tersedia di dalam kawasan konservasi.

Mengunjungi Kawasan Konservasi Ngorongoro dan kawahnya yang terkenal bisa menjadi kenangan seumur hidup di mana seseorang dari seluruh penjuru dunia akan menghargai keajaiban alam.

Perburuan hewan liar untuk tujuan komersial atau bisnis tidak diamati di Ngorongoro, mengingat fakta bahwa masyarakat setempat mendapat manfaat langsung dari keuntungan pariwisata yang diperoleh dari lebih dari 600,000 wisatawan yang mengunjungi taman tersebut setiap tahun.

Menyikapi status kehidupan satwa liar dan manusia di dalam Kawasan Konservasi Ngorongoro, pejabat senior konservasi Bapak Elibariki Bajuta mengatakan konservasi keanekaragaman hayati dan warisan budaya telah menjadi target untuk mempromosikan pariwisata berkelanjutan dan mata pencaharian masyarakat.

Area Konservasi Ngorongoro terletak di sirkuit pariwisata utara Tanzania, menarik wisatawan safari fotografi dan wisatawan lain dari seluruh dunia untuk mengunjungi bagian Afrika ini untuk safari satwa liar.

Otoritas Kawasan Konservasi Ngorongoro bertugas untuk melestarikan dan melindungi semua sumber daya alam dan budaya yang dimiliki daerah tersebut. Konservasi dan perlindungan satwa liar telah berjalan seiring dengan penyediaan layanan sosial kepada komunitas Maasai lokal yang berbagi lahan dengan hewan liar.

Enam puluh satu tahun sejak pembentukannya, Ngorongoro telah berjuang untuk memenuhi tugasnya, mendorong Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) untuk mendeklarasikan Kawasan Konservasi sebagai Cagar Manusia dan Biosfer.

Tujuh buah wisma Maasai yang dikenal dengan sebutan bomas budaya telah dikembangkan untuk kegiatan wisata budaya di dalam kawasan konservasi sehingga dapat menawarkan jasa budaya kepada wisatawan yang berkunjung ke kawasan tersebut. Ini termasuk perhiasan dan gelang buatan lokal yang diekspos dan dijual kepada wisatawan sebagai suvenir.

Turis yang mengunjungi wisma ini membayar sejumlah besar uang tunai sebagai biaya untuk merasakan budaya Maasai setempat, sehingga berkontribusi langsung kepada masyarakat setempat.

Kini, masyarakat Maasai memandang pariwisata sebagai kegiatan penghasil pendapatan alternatif untuk mendukung mata pencaharian mereka sehari-hari selain ketergantungan total pada ternak.

Manajemen Otoritas Konservasi Ngorongoro percaya bahwa hubungan baik dengan masyarakat akan membuat konservasi satwa liar dan pengembangan pariwisata berjalan lancar melalui pembagian manfaat langsung antara masyarakat lokal dan pemerintah Tanzania.

Pembagian langsung pendapatan wisatawan antara masyarakat lokal dan otoritas konservasi di bawah pemerintah Tanzania menciptakan perdamaian dan harmoni antara masyarakat dan satwa liar, menjadikan penduduk lokal sebagai konservator dan penjaga alam terbaik.

Selain Kawasan Konservasi Ngorongoro, satwa liar tetap menjadi daya tarik wisata utama dan sumber utama pendapatan wisatawan di Afrika dengan kebutuhan yang besar untuk perlindungan dan konservasi.

Sebagai pengakuan atas tugas mulia pada konservasi satwa liar di Afrika, Proyek Polar bekerja sama dengan Dewan Pariwisata Afrika (ATB) dijadwalkan untuk mempresentasikan Pameran Pariwisata Afrika Seri-2 melalui zoom meeting dengan 8 Menteri Pariwisata dari 8 negara Afrika membahas upaya anti perburuan dalam pariwisata Afrika.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania