24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terbaru Republik Dominika Industri Perhotelan Berita keselamatan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Beberapa tujuan Karibia diuntungkan karena kematian di Republik Dominika menghalangi turis AS

0a1a-309
0a1a-309

Serentetan kematian turis AS yang tidak dapat dijelaskan di Republik Dominika, yang telah mendapat liputan luas di media, dan sekarang sedang diselidiki oleh FBI, telah menyebabkan jumlah turis anjlok. Namun, di saat yang sama, pariwisata ke pulau Karibia lainnya melonjak.

Para ahli perjalanan melaporkan bahwa dari tanggal 1 hingga 19 Juni, pemesanan untuk bulan Juli dan Agustus dari AS ke Republik Dominika telah turun sebesar 74.3% dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2018. Sebelumnya, dari awal April hingga 31 Mei, pemesanan telah dilakukan naik 2.8%.

Olivier Ponti, VP Insights, ForwardKeys, mengatakan: “Simpati saya yang terdalam ditujukan kepada keluarga turis Amerika yang telah meninggal dunia. Kematian mereka yang baru-baru ini dan tragis tampaknya berdampak dramatis pada perjalanan ke Republik Dominika. Analisis kami tentang perjalanan rekreasi menunjukkan korelasi yang mencolok. "

Tiga kematian pada akhir Mei, Miranda Schaup-Werner pada tanggal 25 dan Nathaniel Holmes dan Cynthia Day pada tanggal 30 tampaknya telah memicu penundaan awal dalam pemesanan dan situasinya memburuk dengan kematian Leyla Cox pada 10 Juni dan Joseph Allen pada tanggal 13.

Kematian tidak hanya menyebabkan perlambatan dalam pemesanan baru; ada juga lonjakan pembatalan. Selama periode 1 - 19 Juni, pembatalan pemesanan AS ke Republik Dominika, untuk perjalanan di masa mendatang, melonjak sebesar 51.2%. Sehari setelah kematian Leyla Cox pada 11 Juni, pembatalan melebihi 70%.

Pada saat yang sama dengan pemesanan untuk Republik Dominika terhenti, pemesanan untuk beberapa pulau Karibia lainnya melonjak. Jamaika, Bahamas dan Aruba menjadi contoh polanya; dalam periode dari 1 April hingga 31 Mei, pemesanan turun 8.4%, naik 7.0% dan turun 3.5% masing-masing. Namun, untuk periode 1 - 19 Juni naik masing-masing 26.0%, 44.5% dan 31.3%.

Olivier menyimpulkan: “Kematian baru-baru ini telah memicu minat media yang luar biasa di AS, dengan banyak organisasi berita besar melaporkan perkembangan terbaru. Ini merupakan krisis citra yang mengerikan bagi Republik Dominika karena AS adalah pasar sumber no.1 untuk pariwisata ke tujuan dan ekonominya sangat bergantung pada pengunjung asing - 17.2% dari PDB dan 39.1% dari pendapatan ekspor, menurut World Travel & Tourism Council (WTTC). Sejak kematian terakhir pada 13 Juni, kami melihat erosi pemesanan lebih lanjut dan tidak ada tanda-tanda pemulihan segera, jadi saya berharap pihak berwenang berhasil memberikan penjelasan yang akan meyakinkan publik Amerika. "

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov