24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terbaru Lebanon Berita Terbaru Selandia Baru Teknologi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Airways New Zealand membuka fasilitas simulasi kontrol lalu lintas udara (ATC) lanjutan di Beirut, Lebanon

Airways-simulator-Beirut
Airways-simulator-Beirut
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Dalam upacara penting yang diadakan di Beirut kemarin, Airways New Zealand dan Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil (DGCA) Lebanon secara resmi membuka fasilitas simulasi kontrol lalu lintas udara (ATC) tingkat lanjut - pelatihan ATC yang menguji masa depan di Lebanon selama beberapa dekade mendatang.

Airways International, bagian komersial dari penyedia layanan navigasi udara Selandia Baru, telah menyelesaikan instalasi simulator menara LCD TotalControl dan dua simulator radar / non-radar di Bandara Internasional Beirut-Rafic Hariri setelah proyek 12 bulan. Fasilitas, yang akan digunakan untuk melatih pengontrol ATC DJP dan siswa menggunakan skenario simulasi yang meniru dunia nyata, sekarang sepenuhnya ditugaskan setelah selesainya pengujian penerimaan lokasi minggu ini.

Menteri Pekerjaan Umum dan Transportasi Lebanon Youssef Fenianos secara resmi membuka fasilitas simulasi dalam sebuah upacara yang dihadiri oleh delegasi Pemerintah Lebanon dan DGCA Lebanon, serta pejabat Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO), Airways dan Perdagangan dan Perusahaan Selandia Baru yang melakukan perjalanan ke Lebanon untuk tandai tonggak penting. Kontrak untuk membangun dan memasang simulator itu antara Airways International dan ICAO atas nama DGCA Lebanon.

CEO Airways International Sharon Cooke mengatakan bahwa organisasinya bangga mendukung Direktorat Jenderal Perhubungan Udara melalui penyediaan teknologi simulasi kelas dunia. “Airways sangat bersemangat untuk menandai tonggak sejarah ini setelah memimpin proyek yang secara strategis signifikan untuk DGCA dan Pemerintah Lebanon. Kami berharap dapat mengembangkan kemitraan ini lebih lanjut karena Direktorat Jenderal Perhubungan Udara membangun kemampuan pelatihan ATC mereka, ”kata Cooke.

Direktur Departemen Navigasi Udara DGCA Lebanon Kamal Nassereddine mengatakan simulator TotalControl dari Airways adalah yang paling cocok untuk memenuhi persyaratan utama DGCA, yang mencakup grafik terdepan, foto-realistis, dan kemudahan penggunaan.

“Kami sangat terkesan dengan Airways selama proyek berlangsung. Mereka telah jujur ​​dan fleksibel, dan telah bermitra dengan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara untuk memberi kami simulator yang paling sesuai untuk tujuan. Airways memiliki reputasi yang kuat sebagai spesialis global dalam simulasi dan pelatihan ATC - pelatihan yang kami terima sangat luar biasa, ”kata Nassereddine.

Simulator TotalControl yang dipasang di fasilitas Direktorat Jenderal Perhubungan Udara di Bandara Internasional Beirut meniru seluruh wilayah informasi penerbangan kendali lalu lintas udara Lebanon, menggunakan grafik foto-nyata dengan ketelitian tinggi untuk menara dan emulasi sistem ATM untuk radar. Pilot simulator DGCA dapat dengan cepat membuat dan memvalidasi latihan, dan dengan pelatihan minimal dapat dengan mudah mengelola skenario simulasi yang kompleks.

Teknologi simulasi Kontrol Total Airways meningkatkan kualitas dan kecepatan pelatihan ATC, secara signifikan mengurangi waktu pelatihan di tempat kerja sementara industri di seluruh dunia berada di bawah tekanan yang meningkat untuk melatih pengontrol lalu lintas udara yang cukup untuk memenuhi permintaan. Dikembangkan oleh Airways dalam kemitraan dengan pakar grafis 3D yang berbasis di Selandia Baru Animasi Penelitian Ltd, Simulator TotalControl dapat dikonfigurasi untuk memenuhi kebutuhan spesifik ANSP.

Airways telah memberikan solusi pelatihan ATC dan layanan konsultasi ke kawasan Timur Tengah selama lebih dari 20 tahun. Dalam dua tahun terakhir, organisasi ini telah memberikan pelatihan untuk pelanggan utama di Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Kuwait, dan Bahrain.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.