24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terkini Georgia Berita Berita Terkini Rusia keselamatan Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Putin melarang maskapai penerbangan Rusia terbang ke Georgia

0a1a-276
0a1a-276

Presiden Rusia Putin telah menandatangani keputusan yang melarang maskapai penerbangan Rusia mengangkut warga Rusia ke Georgia mulai 8 Juli. Keputusan itu muncul setelah protes anti-pemerintah dan anti-Rusia di Tbilisi.

"Mulai 8 Juli, operator Rusia untuk sementara dilarang melakukan transportasi udara warga dari wilayah Rusia ke Georgia," bunyi dekrit itu.

Ia juga menyarankan operator tur dan agen perjalanan untuk menahan diri dari mengirim turis Rusia ke negara tetangga saat larangan tersebut diberlakukan. Menurut pejabat pemerintah Rusia, pembatasan diberlakukan untuk "memastikan keamanan nasional Rusia [dan] melindungi warga Rusia dari tindakan kriminal dan tindakan melanggar hukum lainnya".

Pemerintah Rusia juga 'mendesak' semua warga Rusia, yang saat ini berada di Georgia, untuk kembali ke Rusia. Sebelumnya pada hari Jumat, Kementerian Luar Negeri Rusia mengeluarkan peringatan yang mendesak warga Rusia untuk menahan diri dari bepergian ke Georgia "demi keamanan mereka sendiri."

Agen transportasi udara federal Rosaviatsia akan mengadakan pertemuan dengan perwakilan maskapai penerbangan tentang larangan pada hari Sabtu, kata sebuah sumber.

Maskapai terbesar kedua Rusia, S7, telah mengumumkan bahwa mereka menangguhkan penjualan tiket untuk semua penerbangan ke Georgia yang dijadwalkan setelah 8 Juli. Ural Airlines, yang terbang ke Georgia dari Moskow, Saint Petersburg dan kota-kota Rusia lainnya, mengatakan keputusan untuk menghentikan penjualan akan dibuat pada hari Sabtu.

Protes massal meletus di Tbilisi pada hari Kamis setelah gangguan pada sesi Majelis Antar Parlemen untuk Ortodoks (IAO) di parlemen. Anggota parlemen oposisi Georgia menghentikan acara tersebut setelah tersinggung oleh Presiden IAO –dan ketua delegasi Rusia– Sergey Gavrilov, menyampaikan pidato pembukaan dari kursi ketua parlemen mereka.

Unjuk rasa anti-pemerintah dan anti-Rusia Tbilisi, yang melibatkan sekitar 5,000 orang, berubah menjadi kekerasan ketika para demonstran mencoba menyerbu gedung parlemen. Protes yang lebih tertib mengumpulkan ribuan orang pada Jumat malam.

Moskow mengklaim bahwa protes itu adalah "provokasi Russophobia," yang bertujuan menghalangi upaya untuk memulihkan hubungan antara Georgia dan Rusia, yang tetap tegang sejak Ossetia Selatan, didorong oleh Rusia, memisahkan diri dari Georgia pada tahun 2008. Saat itu, Rusia menyerang Georgia, ketika Georgia presiden saat itu, Mikheil Saakshvili mencoba memulihkan ketertiban di provinsi separatis Georgia. Setelah konflik militer, Moskow mengakui Ossetia Selatan dan republik lain yang disengketakan, Abkhazia, sebagai negara berdaulat.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov