24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Asosiasi Breaking Travel News Berita Terbaru Cina Berita Terkini Kazakhstan Berita Terkini Kirgistan Berita Berita Terbaru Pakistan Berita Terkini Rusia Berita Terbaru Tajikistan Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berita Terbaru Uzbekistan

Apa yang dibutuhkan dunia sekarang: Badan Pariwisata Organisasi Kerjasama Shanghai

sco-Summit
sco-Summit
Ditulis oleh Agha Iqrar

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan saat berpidato di KTT Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) di Bishkek menyoroti perlunya strategi bersama untuk mengembangkan pariwisata di negara-negara anggota SCO, seperti Kantor berita DND dilaporkan. Visinya mendukung keinginan yang telah lama ditunggu para pemangku kepentingan pariwisata di Asia Tengah serta Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNWTO). Pembentukan Badan Pariwisata SCO dapat menjadi langkah awal untuk mencapai target industri pariwisata bersama.

SCO adalah organisasi antar pemerintah yang terdiri dari Cina, Rusia, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, dan Uzbekistan dan didirikan di Shanghai pada tahun 2001. Awalnya dibentuk sebagai forum pembangunan kepercayaan untuk mendemiliterisasi perbatasan, tujuan dan agenda organisasi tersebut telah diperluas hingga mencakup peningkatan kerjasama militer dan kontra-terorisme serta pembagian intelijen. SCO juga telah mengintensifkan fokusnya pada inisiatif ekonomi regional seperti integrasi Sabuk Ekonomi Jalur Sutra pimpinan China yang baru-baru ini diumumkan dan Uni Ekonomi Eurasia yang dipimpin Rusia.

Pakistan dan India adalah dua musuh dalam negara anggota SCO, oleh karena itu, memikirkan strategi visa bersama antara musuh bebuyutan hanyalah mimpi tetapi dapat dipikirkan dengan pembentukan SCOTB (SCO Tourism Board) yang dapat memberikan peluang bagi kedua negara. untuk mewujudkan manfaat perdamaian melalui pariwisata.

Mengesampingkan Pakistan dan India, negara-negara SCO lainnya dapat melanjutkan strategi bersama untuk mempromosikan pariwisata di negara-negara anggota SCO, dan ada kemungkinan bahwa Pakistan dan India di masa depan memahami manfaat dari strategi pariwisata bersama.

Diyakini bahwa pada tahap pertama, Republik Asia Tengah, mereka yang tergabung dalam SCO (Uzbekistan, Tajikistan, Kazakhstan, Kyrgyzstan) bersama dengan Rusia dan China dapat bergerak maju di bawah visi Perdana Menteri Pakistan Imran Khan untuk pariwisata bersama. strategi.

Negara-negara Asia Tengah adalah salah satu tujuan pariwisata terbaik dunia, dan mereka telah bermain bagus di arena pariwisata selama 2 dekade terakhir setelah kemerdekaan dari bekas Rusia Soviet.

Negara-negara ini memiliki segalanya untuk ditawarkan termasuk ekowisata, keindahan alam, orang-orang yang ramah dan bersahabat, serta layanan dan infrastruktur yang baik. Hambatan untuk pengembangan pariwisata lebih lanjut di wilayah ini adalah tidak adanya interaksi yang kuat antara otoritas pariwisata dari semua negara ini dan rezim visa yang bersahabat.

Turis internasional menghadapi masalah serius ketika mereka ingin melintasi perbatasan dari satu Republik Asia Tengah ke negara Asia Tengah lainnya (misalnya dari Tajikistan ke Uzbekistan atau Kyrgyzstan). Pakar pariwisata di wilayah tersebut percaya bahwa "Rezim Satu Visa" dapat meningkatkan Asia Tengah pariwisata dan melipatgandakan pendapatan pariwisata. Ini dimungkinkan jika ada konektivitas yang kuat di antara kementerian pariwisata di semua negara ini. Ada kebutuhan untuk Strategi Pariwisata Bersama, yang telah ditunjukkan oleh Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, dan kemudian SCO dapat bergerak maju menuju Dewan Pariwisata SCO yang terdiri dari otoritas pariwisata dari semua negara anggota SCO. Dewan seperti itu juga akan memainkan peran positif untuk hubungan yang lebih bersahabat bagi semua negara ini di masa depan.

Pariwisata adalah salah satu alat paling efektif untuk menghasilkan pendapatan dan membangun perdamaian yang dapat dicapai. Pariwisata harus dianggap tidak hanya sebagai penyedia pendapatan tetapi juga generator harmoni dan perdamaian.

Dilema pasar pariwisata Asia Selatan adalah hubungan Indo-Pakistan yang merugikan dan prioritas pemerintah bertentangan dengan kebutuhan dan tuntutan industri pariwisata.

Di Asia Selatan, pemerintah Pakistan, India, Sri Lanka, Nepal, dan Afghanistan memiliki konflik politik dan diplomatik yang berbeda, dan ini adalah alasan utama Asosiasi Asia Selatan untuk Kerja Sama Regional (SAARC) gagal membangun interaksi dan jaringan yang kuat. di bidang pariwisata, karena SAARC tidak membentuk dewan pariwisata untuk menangani masalah ini.

Rencana Jalur Sutra UNWTO hanya dapat dicapai ketika negara-negara anggota SCO di tingkat pemerintah, serta di tingkat aktor non-pemerintah dan pemangku kepentingan, bergandengan tangan menuju tujuan bersama untuk meningkatkan basis pariwisata di wilayah tersebut.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Agha Iqrar