24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita keselamatan Berita Terbaru Spanyol Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Badai salju Spanyol: Tindakan luar biasa orang biasa

madrid 1
Badai salju Spanyol - foto milik Antonio Ventura

Spanyol sedang menderita dampak badai salju besar bernama Filomena, membawa suhu rendah yang memecahkan rekor dan pegunungan salju. Dan hari terburuk belum datang, kata ahli meterologi. Melalui itu semua, adalah upaya orang biasa yang membuat negara ini melewati bencana musim dingin ini.

Cetak Ramah, PDF & Email

Castilla-La Mancha, Madrid, Castilla y León, dan Aragón tetap waspada untuk suhu rendah yang mempengaruhi 41 provinsi di negara itu karena badai salju Spanyol yang bernama Filomena telah datang selama beberapa hari. Suhu terendah tercatat pada -25.4 C di kota Bello, Turolia.

Petugas kesehatan di Madrid telah berusaha keras - beberapa berjalan berjam-jam - untuk membebaskan rekan mereka yang kelelahan setelah ini badai salju meninggalkan Spanyol dengan bencana ganda dari badai yang mematikan dan pandemi virus korona. Infeksi baru di Spanyol dalam 24 jam terakhir berjumlah 6,162 kasus.

Badai Filomena melanda Spanyol pada hari Jumat, 8 Januari membuat kehidupan di Madrid terhenti saat kota tersebut mengalami hujan salju terberat dalam 50 tahun dan meninggalkan ribuan orang terjebak di dalam mobil mereka, beberapa selama 12 jam tanpa makanan dan air.

Di rumah sakit Madrid, yang sudah terbebani oleh beban kasus virus korona yang termasuk di antara yang tertinggi di county, staf yang lelah bergegas untuk mengatasinya. Petugas kesehatan melipatgandakan dan melipatgandakan giliran kerja mereka untuk rekan kerja yang tidak bisa masuk, sementara satu rumah sakit mengubah gymnya menjadi asrama darurat bagi pekerja yang tidak bisa pulang.

Dengan jalan yang diblokir dan kereta komuter dibatalkan, asisten perawat Raúl Alcojor berjalan 14 kilometer untuk mencapai shiftnya di sebuah rumah sakit di pinggiran kota. “Secara moral saya tidak bisa tinggal di rumah,” katanya, mengutip rekan-rekan yang telah bekerja lebih dari 24 jam.

Perjalanan itu memakan waktu 2 jam 28 menit, diperumit dengan banyaknya pohon tumbang dan salju yang terkadang sedalam 40 sentimeter. "Saya berkata pada diri sendiri, 'lakukan saja'," kata Alcojor kepada penyiar Cadena Ser. “Jika saya sampai di sana, saya di sana. Jika saya tidak berhasil, saya akan berbalik. "

Kisah lain tentang seorang residen medis yang melakukan perjalanan 17 kilometer untuk pergi ke tempat kerja - sebuah perjalanan yang dia gambarkan sebagai "salju tipis", memicu pujian dari Menteri Kesehatan negara itu pada hari Minggu. “Komitmen yang ditunjukkan oleh petugas kesehatan adalah contoh solidaritas dan dedikasi,” cuit Salvador Illa.

Yang lainnya memiliki gagasan yang sama. Seorang perawat membagikan ceritanya saat dia melakukan perjalanan 20 kilometer ke rumah sakitnya dengan berjalan kaki sementara sebuah video yang diposting di media sosial menunjukkan 2 perawat berjalan sejauh 22 kilometer untuk mencapai rumah sakit 12 de Octubre di Madrid.

Ahli meteorologi memperkirakan hari terburuk masih belum datang, tiba hari ini. Pembekuan yang besar ini akan menahan sejumlah besar salju yang telah terkikis di tanah selama berhari-hari.

Pada hari Minggu, negara itu perlahan-lahan keluar dari badai, dengan sukarelawan menggunakan segala sesuatu mulai dari penggorengan hingga sapu hingga membersihkan jalan dan pintu masuk rumah sakit.

Banyak relawan swasta tanpa lelah membantu di seluruh kota. Pemilik mobil dan SUV berpenggerak empat roda - satu-satunya kendaraan yang dapat melintasi salju dan es - membawa staf medis ke rumah sakit dan membantu di tempat yang membutuhkan transportasi darurat.

Supermarket mengalami pengulangan adegan Maret karena COVID, dengan rak-rak kosong saat orang-orang menimbun barang-barang kebutuhan pokok dan tisu toilet. Toko diharapkan akan segera diisi kembali.

Sekitar 90 pekerja dan pembeli tetap terjebak di pusat perbelanjaan dekat Madrid dan terpaksa menghabiskan 2 hari terakhir di sana setelah badai salju mengubur mobil mereka dan membatasi pilihan transit.

Walikota Madrid, Fernando Grande-Marlaska, mengimbau masyarakat untuk tidak berada di jalanan. "Badai membawa gelombang dingin yang dapat menurunkan suhu hingga mencapai rekor tertinggi."

Namun, ada banyak orang kemarin yang harus pergi bekerja. METRO adalah satu-satunya sistem transportasi yang berfungsi dan sangat padat. Ini bukan situasi yang baik untuk berada di saat-saat pandemi COVID ini.

Selain bahaya yang ditimbulkan oleh suhu ini, orang Spanyol tidak siap menghadapi cuaca beku malam yang intens dan lingkungan siang hari yang sangat dingin. Banyak rumah tidak memiliki pemanas yang dapat menahan tingkat dingin ini.

Balai kota menyebutkan kerusakan signifikan pada pertanian, kerusakan pohon tumbang pada kendaraan umum dan pribadi, dan banyak pemilik rumah di daerah pedesaan yang berurusan dengan pipa dan atap yang rusak. Di jalan dan di bengkel, ribuan truk masih terjebak.

Seorang petugas polisi dalam perjalanan pulang terjebak di sebuah terowongan bersama lebih dari 200 pengemudi pada Jumat sore di terowongan M-30 menuju Valencia. Dia berdebat dengan operator jalan raya M-30 yang memanggil radio untuk segera mengevakuasi semua mobil dari terowongan. Petugas itu berargumen bahwa terowongan itu adalah tempat teraman untuk mobil di tengah badai salju yang lebat. Ketika dia mencoba meyakinkan otoritas jalan raya, dia didekati oleh seorang dokter ambulans yang mendukung argumennya bahwa mobil-mobil itu paling terlindungi di dalam terowongan selama badai salju lebat. Akhirnya, dia berhasil melindungi mobil-mobil itu di dalam terowongan.

Baik petugas dan otoritas jalan raya memberi tahu atasan mereka tentang situasi darurat dan mengatur layanan perawatan untuk semua penumpang mobil bersama dengan seorang dokter dan perawat. Karena sebagian besar mobil telah menyalakan mesinnya, sistem ventilasi terowongan harus dioperasikan setiap 5 menit untuk menghindari masalah parah penumpukan karbon monoksida. Petugas pemadam kebakaran membawa selimut air dan termal dan kain.

Saat fajar keesokan paginya, petugas polisi yang memiliki sepatu bot dan pakaian gunung di kopernya, mengambil pintu darurat dan berjalan ke pusat perbelanjaan Alcampo de Moratalaz. Harapannya adalah menemukan seseorang di mal yang bisa menyediakan makanan dan minuman untuk orang-orang yang menghabiskan seluruh waktu di dalam mobil mereka di terowongan yang dipenjara oleh hujan salju, media Spanyol melaporkan.

Tindakan luar biasa orang-orang biasa itulah yang menarik umat manusia melewati krisis.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Elisabeth Lang - khusus untuk eTN