Berita Terbaru Benin Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

African Elephant Coalition (AEC): Jepang pasar gading Anda!

Pilih bahasa Anda
gading
gading
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Council of Elders of the African Elephant Coalition (AEC) yang terdiri dari 32 negara Afrika dan mayoritas negara jelajah gajah Afrika meminta pemerintah Jepang untuk menutup pasar gadingnya, salah satu yang terbesar di dunia, dan mendukung perlindungan gajah Afrika yang lebih kuat.

“Kami mengimbau Jepang untuk mencontoh China dan menutup pasar gading domestiknya. Kami yakin hal itu akan memperkuat citra konservasi internasional Jepang menjelang Olimpiade dan Paralimpiade 2020 ”, kata Azizou El Hadj Issa, Ketua Dewan Tetua AEC, dalam seruan kepada Taro Kono, menteri luar negeri Jepang untuk mendukung Koalisi.

 Dewan Tetua MEA telah menyurati Menteri Luar Negeri Jepang, Taro Kono, meminta bantuan dan kerjasama untuk memperkuat langkah internasional dalam mengurangi permintaan gading gajah “agar gading gajah tidak lagi menjadi objek yang diinginkan”.

AEC telah menyerahkan beberapa dokumen untuk 18 tahun tersebutth Konferensi Para Pihak Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Flora dan Fauna Langka yang Terancam Punah (CITES) dan meminta Jepang untuk mendukung proposal mereka untuk memperkuat perlindungan gajah.

Secara khusus, AEC menginginkan:

  • Semua negara mengikuti contoh China dalam menutup pasar gading domestik mereka dengan memperkuat resolusi (10.10) di Konferensi Para Pihak.
  • Untuk membuat daftar semua gajah Afrika menjadi Lampiran I, perlindungan terkuat di bawah CITES. Saat ini, gajah di Afrika dalam daftar terpisah dengan gajah di Botswana, Namibia, Afrika Selatan, dan Zimbabwe di Lampiran II, yang memungkinkan perdagangan dalam keadaan tertentu.

MEA telah lama berpandangan bahwa jika gajah ingin dilindungi sepenuhnya, sangat penting bahwa mereka semua terdaftar di Lampiran I. Daftar terpisah telah menyebabkan kebingungan dalam permintaan konsumen dan mengakibatkan berlanjutnya perdagangan gading, yang mana melonjak setelah penjualan stok gading dari Afrika bagian selatan ke China dan Jepang pada tahun 2008. China menutup pasarnya pada tahun 2017, tetapi pasar gading Jepang tetap menjadi salah satu yang terbesar di dunia, dan bukti substansial ada bahwa gading dari Jepang diekspor secara ilegal ke China dalam jumlah yang signifikan, yang melanggar larangan tersebut.

Koalisi mendesak pasar gading domestik yang signifikan - terutama Jepang dan Uni Eropa - untuk mengikuti contoh China. Surat untuk Menteri Kono seruan ke Jepang untuk menutup pasar gadingnya, dan disalin ke Menteri Lingkungan, Yoshiaki Harada, serta Ekonomi, Perdagangan dan Industri, Hiroshige Seko, yang keduanya bertanggung jawab untuk pembuatan kebijakan tentang perdagangan gading, kontrol atas perdagangan gading domestik dan implementasi resolusi CITES terkait gading (10.10) di Jepang. Dewan percaya bahwa menutup pasar gadingnya "akan memperkuat citra konservasi internasional Jepang menjelang Olimpiade dan Paralimpiade 2020".

Ketua Dewan Tetua, Azizou El Hadj Issa, juga telah menulis kepada Menteri Luar Negeri China, Wang Yi, mengungkapkan rasa terima kasih atas “kebijakan konservasi bersejarah Tiongkok dalam menutup pasar gading domestiknya di bawah kepemimpinan Presiden Xi Jingping”, dan meminta Tiongkok untuk mendukung proposal AEC.

Surat-surat untuk kedua negara mengutip baru saja dirilis Laporan Pengkajian Global tentang Keanekaragaman Hayati dan Jasa Ekosistem, yang menyoroti pentingnya melindungi spesies yang terancam punah seperti gajah. Laporan tersebut menemukan bahwa eksploitasi gajah dalam perdagangan mempercepat kematian mereka. Dewan Tetua AEC memperingatkan bahwa CITES sejauh ini telah mengecewakan gajah Afrika, yang merupakan simbol dari Konvensi.

Kedua surat tersebut menekankan bahwa MEA mewakili suara yang bersatu dari sebagian besar wilayah jelajah gajah Afrika dan sejalan dengan sentimen masyarakat global dan sebagian besar ilmuwan gajah. Beberapa negara Afrika - dipimpin oleh Botswana - masih ingin mengeksploitasi gajah untuk gadingnya. Namun, misi dari 32 negara Koalisi adalah untuk memelihara populasi gajah yang sehat dan layak, bebas dari ancaman perdagangan gading internasional.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.