Badan Pariwisata Afrika Berita Asosiasi Breaking Travel News Berita Terbaru Ghana Berita Pengumuman Pers Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Ghana Tetap Aman: Tim Tanggap Cepat Badan Pariwisata Afrika menawarkan bantuan

Screen-Shot-2019-06-11-di-11.09.05
Screen-Shot-2019-06-11-di-11.09.05
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Ghana tetap bijak, keamanan tetap waspada menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Kojo Oppong Nkrumah, Menteri Penerangan Republik Ghana. Ini adalah tanggapan atas serangan mengejutkan terhadap dua wanita muda Kanada yang ditangkap saat mereka melangkah dari taksi di luar sebuah klub golf di Ghana. Orang Kanada tidak dapat dianggap turis, tetapi sukarelawan dalam sebuah proyek di Ghana, dan masih hilang satu minggu kemudian dan petugas kedutaan Kanada dengan polisi setempat melakukan segalanya untuk menemukan mereka.

Pejabat Otoritas Pariwisata Ghana (GTA) yang didukung oleh petugas polisi bersenjata telah menyerbu dan menutup sebuah hotel di Kumasi (sekitar 200 km dari Ghana) di mana dua sukarelawan Kanada yang diculik tinggal sebelum penculikan mereka.

Menurut pejabat GTA, hotel yang tidak memiliki nama yang terletak di Ahodwo dekat Golf Park ini beroperasi tanpa lisensi dan tidak memiliki sistem keamanan standar termasuk kamera CCTV, situasi yang membuat klien terpapar semua bentuk serangan.

Jurnalis Abusua FM Akwasi Bodua yang meliput latihan tersebut melaporkan bahwa hotel tersebut tidak memiliki nama yang tertulis di gedung atau papan nama yang didirikan dan telah benar-benar kosong pada saat tim tiba.

Pencarian untuk pemilik hotel sedang dilakukan.

Sementara itu, Kanada menaikkan level travel advisory untuk Negara Afrika Barat ini. Ghana memiliki industri perjalanan dan pariwisata yang berkembang pesat.

Menteri dalam pernyataannya terus menyatakan: “Penculikan itu menimbulkan ketakutan akan penculikan gaya Nigeria dan memicu peringatan akan meningkatnya kejahatan jika pasukan keamanan tidak menindak geng yang bertanggung jawab.

Pejabat Keamanan Nasional mengadakan pertemuan pada hari Senin di Jubilee House di Accra. Pertemuan itu untuk memeriksa saran perjalanan terbaru tentang Ghana dan laporan intelijen tentang situasi keamanan Ghana

Pertemuan tersebut menyimpulkan bahwa tidak ada intelijen yang dapat ditindaklanjuti atau ancaman yang akan segera terjadi ke Ghana. Profil keselamatan dan risiko Ghana sebagian besar tetap tidak berubah meskipun terjadi peristiwa baru-baru ini di sub-wilayah tersebut.

Aparat keamanan negara terus diperlengkapi kembali dan waspada untuk menangani setiap ancaman keamanan besar di dalam yurisdiksi. Warga Ghana, penduduk asing, dan pengunjung disarankan untuk terus menjalani cara hidup normal tanpa prestasi, tetapi juga didorong untuk sadar akan keamanan seperti biasa. Calon pengunjung juga diberi tahu bahwa seperti yurisdiksi barat lainnya, insiden kejahatan yang terisolasi tidak boleh dan memang tidak merusak keselamatan dan keramahan umum yang membuat Ghana begitu terkenal. ”

The Badan Pariwisata Afrika menawarkan bantuan melalui mereka tim respon cepat di bawah kepemimpinan Dr. Peter Tarlow yang diangkat oleh ATB sebagai tahli waris keselamatan dan keamanan pariwisata.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.