24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Pariwisata yang Dapat Diakses Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Industri Perhotelan Berita Tanggung jawab Pariwisata Transportasi Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

10 kota paling mudah diakses di Eropa bernama

0a1a-93
0a1a-93

Meskipun banyak dari kita akan senang berkeliling dunia, tidak selalu mudah bagi mereka yang memiliki mobilitas terbatas dan bergantung pada bantuan dari orang lain.

Perjalanan yang dapat diakses adalah topik yang hangat diperdebatkan, tetapi banyak kota di Eropa belum mengubah tujuan mereka dan membuatnya dapat diakses oleh semua orang.

Dengan pemikiran tersebut, para ahli perjalanan telah mempelajari atraksi - termasuk landmark dan museum - transportasi umum dan hotel di kota-kota Eropa yang paling banyak dikunjungi untuk menentukan peringkat kota-kota yang paling mudah diakses di Eropa.

Tempat wisata paling mudah diakses

Para ahli telah mempelajari 15 atraksi teratas untuk setiap kota di Eropa, menganalisis aksesibilitas kursi roda mereka, apakah bantuan tersedia di objek wisata, parkir di tempat, tur deskriptif, dan toilet yang disesuaikan untuk menilai setiap kota.

Penelitian menemukan bahwa Istana Buckingham di London, Gudang Guinness di Dublin dan Museum Louvre di Paris adalah beberapa atraksi yang paling mudah diakses di Eropa.

10 Kota Paling Mudah Diakses di Eropa

1. Dublin, Republik Irlandia
2. Wina, Austria
3. Berlin, Jerman
4. London, Inggris Raya
5. Amsterdam, Belanda
6. Milan, Italia
7. Barcelona, ​​Spanyol
8. Roma, Italia
9. Praha, Republik Ceko
10. Paris, Prancis

London dan Dublin memimpin jalan menuju atraksi yang dapat diakses

Seperti disebutkan di atas, akses keseluruhan - berdasarkan kemudahan akses untuk atraksi yang paling banyak dikunjungi, restoran dan transportasi umum - di Dublin mengalahkan semua kota Eropa lainnya, menurut penelitian.

Namun, ibu kota Inggris, London, memang menempati posisi teratas yang didambakan untuk sejumlah landmark dan museum yang dapat diakses, dengan Dublin berada di urutan kedua. Yang mengejutkan, Istana Buckingham dan Menara London adalah atraksi yang paling mudah diakses di dalam kota. London mencetak rata-rata 319 poin untuk aksesibilitas atraksi, dibandingkan dengan Dublin 286. Namun, London kehilangan poin dalam hal transportasi umum.

Wina, khususnya, juga menawarkan banyak hal kepada wisatawan dengan mobilitas terbatas. Banyak atraksi ikonik telah direnovasi untuk memastikan semuanya dapat diakses sepenuhnya - seperti The Hofburg dan Schonbrunn Palace and Gardens, yang masing-masing berasal dari tahun 1400-an dan 1700-an. Demikian pula, 95% sistem metro Wina bebas langkah, dengan bantuan tersedia bagi siapa saja dengan mobilitas terbatas.

Praha berada di urutan terakhir untuk atraksi yang dapat diakses

Ini kabar buruk bagi mereka yang bepergian ke Praha. Para ahli menemukan bahwa landmark dan museum ikonik di Praha adalah yang paling tidak dapat diakses dari kota-kota yang paling banyak dikunjungi di Eropa. Banyak atraksi tidak menawarkan akses kursi roda dan semua kecuali satu tidak memiliki parkir di tempat atau di dekatnya untuk pengunjung penyandang cacat.

Angkutan umum paling mudah diakses oleh wisatawan

Dalam hal transportasi umum, Dublin, Wina, dan Barcelona berada di puncak papan peringkat. Sistem Dublin Luas sepenuhnya dapat diakses oleh semua pengguna. Sayangnya, bagaimanapun, ibu kota Inggris, London, menduduki peringkat kedua setelah transportasi umum - mengejutkan karena jumlah atraksi yang dapat diakses di dalam kota.

Setiap tahun, lebih dari 1.3 miliar penumpang mengendarai salah satu ikon paling terkenal di London. Namun, sebagai salah satu stasiun metro tertua di dunia, ini juga salah satu yang paling sulit diakses. Sementara TFL telah menyatakan bahwa mereka ingin memperbarui jaringan, itu tidak akan dalam waktu dekat untuk 1.2 juta orang di kursi roda, yang tinggal di kota.

Wina dan Barcelona menempati posisi tiga teratas untuk transportasi umum

Sementara Paris Metro belum mencapai standar sistem transportasi Luas Dublin, Wina dan Barcelona sama-sama telah membuka jalan bagi banyak tujuan Eropa lainnya - masing-masing berada di nomor dua dan tiga.

Wina secara teratur dipuji karena aksesibilitasnya, dengan 95% stasiun U-bahn dan S-bahn dapat diakses sepenuhnya. Tidak mengherankan jika Wina berhasil masuk ke dalam 10 besar kota paling banyak dikunjungi tahun lalu.

Barcelona menempati urutan ketiga dalam aksesibilitas keseluruhan untuk transportasi umum, dengan 91% stasiun metro tersedia untuk digunakan semua penumpang. Sayangnya, bagaimanapun, aksesibilitas atraksi Barcelona adalah yang terburuk kedua, setelah Praha. Tempat-tempat bersejarah, seperti La Sagrada Familia dan Parc Guell, masih belum diperbarui.

Paris mengikis dasar untuk transportasi umum yang dapat diakses

Paris adalah tujuan penting yang tidak memprioritaskan aksesibilitas sebanyak kota-kota Eropa lainnya. Ibu kota Prancis menempati urutan terakhir untuk transportasi umum yang dapat diakses, dengan hanya 22% stasiun (65 dari 302) yang sepenuhnya dapat diakses oleh semua.

Meskipun demikian, Paris Metro seharusnya menjadi salah satu stasiun metro Eropa termudah untuk ditingkatkan menurut pengembang. Stasiun metro rata-rata berada sekitar enam meter di bawah tanah - dibandingkan dengan stasiun-stasiun seperti London, yang berjarak 25 meter di bawah tanah.

London mungkin merupakan kota Eropa yang paling banyak dikunjungi tahun lalu (menurut Euromonitor International), tetapi aksesibilitas bawah tanah dan di atas tanah belum sesuai dengan statusnya. Secara mengejutkan, London menempati urutan kedua setelah transportasi umum yang dapat diakses - mengalahkan Paris Metro.

Para ahli telah menemukan bahwa hanya 29% dari stasiun London Underground menawarkan akses step-free untuk pengguna, dengan hanya 52% stasiun juga dapat diakses di London Overground. Sebagai perbandingan, sistem trem Luas Dublin yang luas dapat diakses sepenuhnya.

Hotel yang paling mudah diakses

Para ahli juga telah mempelajari lima hotel teratas di setiap kota, berdasarkan Tripadvisor, dan menemukan bahwa London dan Dublin kembali menempati peringkat tinggi untuk aksesibilitas. Berlin juga merupakan tambahan dari tiga besar.

London, Berlin, Milan dan Dublin memimpin jalan untuk hotel-hotel yang dapat diakses

Saat menganalisis lima hotel teratas di setiap kota di Eropa, para ahli menemukan bahwa London, Berlin, dan Dublin menduduki peringkat teratas untuk hotel yang dapat diakses. London menempati urutan pertama dengan 28% kamar hotel di lima hotel teratas (menurut Tripadvisor) yang sepenuhnya dapat diakses oleh semua, dengan Berlin kedua (27%), Milan ketiga (19%) dan Dublin keempat dengan 11%.

Baik Wina maupun Barcelona menawarkan sejumlah kamar yang dapat diakses (masing-masing 10%), dipasangkan bersama sistem transportasi umum mereka yang merupakan beberapa yang terbaik di Eropa.

Namun, menurut penelitian kami, beberapa kota yang menawarkan transportasi dan atraksi terbesar, tidak memiliki pantai yang mudah diakses.

Polandia menawarkan pantai yang paling mudah diakses

Anehnya, Polandia menawarkan pantai yang lebih mudah diakses di Eropa daripada di tempat lain. Ada 20 pantai di negara ini yang menawarkan akses ke pantai dan air untuk orang-orang dengan kursi roda, serta akses ke air bagi mereka yang memiliki gangguan penglihatan.

Baris kedua untuk judul pantai yang paling mudah diakses adalah Spanyol, menawarkan 12 pantai berpasir yang sepenuhnya dapat diakses oleh semua pengguna. Spanyol juga menawarkan beberapa transportasi umum terbaik bagi mereka yang membutuhkan bantuan, dengan Barcelona mengumpulkan tiga teratas kami untuk aksesibilitas di metro.

Italia menempati urutan ketiga untuk pantai yang paling mudah diakses, dengan 11 pantai tersedia untuk mereka yang memiliki mobilitas terbatas dan tunanetra.

Inggris, bagaimanapun, tertinggal dari sepupu Eropanya, hanya menyediakan empat pantai yang benar-benar dapat diakses, terletak di Selatan: Porthtowan, Sandy Bay, Bournemouth, Southbourne Beach dan Margate Main Sands.

Sayangnya, jalan yang harus ditempuh cukup panjang untuk banyak kota di Eropa, tetapi dengan aksesibilitas menjadi topik yang diperdebatkan dengan hangat, kita dapat melihat perubahan sikap dalam waktu dekat.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Pemimpin Redaksi Penugasan

Editor Penugasan Kepala adalah OlegSziakov