Berita Internasional Terbaru Melanggar Berita Jamaika Breaking Travel News Berita AS Memecahkan Berita USVI Berita Pemerintah Investasi Berita keselamatan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Menteri Pariwisata Jamaika Bartlett menjalin kerja sama baru dengan Presiden Clinton tentang Ketahanan Pariwisata

Pilih bahasa Anda
0a1
0a1
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Bersama Presiden dan Sekretaris Clinton, Menteri Pariwisata Jamaika, Yang Terhormat. Edmund Bartlett berbicara hari ini yang sedang berlangsung Pertemuan ke-4 Jaringan Aksi Clinton Global Initiative (CGI) on Post-Disaster Recovery di Universitas Kepulauan Virgin, St. Thomas, USVI memperkenalkan Pusat Ketahanan Pariwisata dan Manajemen Krisis Global.

Transkrip pidato utamanya:

Saya akan memulai pidato utama ini dengan mengatakan bahwa Jika kita dapat menggunakan satu kata untuk menggambarkan industri pariwisata global dengan baik, satu kata itu akan menjadi "tangguh". Sektor ini secara historis menghadapi berbagai macam ancaman tetapi selalu menunjukkan kemampuan luar biasa untuk pulih dan melambung ke ketinggian yang lebih tinggi. Sekalipun demikian, sektor pariwisata global sekarang menghadapi tingkat ketidakpastian dan volatilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya yang harus ditanggapi oleh pembuat kebijakan secara agresif dan konsisten. Kami harus melindungi pasar pariwisata kami, terutama para pemangku kepentingan adat kami, yang telah membantu membawa dunia ke pantai kami. Sejumlah penyedia layanan yang dioperasikan dan dimiliki secara lokal telah menambah nilai yang signifikan bagi ekonomi Karibia. Satu perusahaan, khususnya, Sandals, telah membantu memasukkan Karibia ke dalam peta.

Urgensi yang dianggap berasal dari peningkatan ketahanan destinasi pariwisata global didasarkan pada intensifikasi ancaman tradisional terhadap pariwisata global seperti bencana alam yang terkait dengan perubahan iklim dan pemanasan global serta munculnya ancaman dinamis baru seperti pandemi, terorisme, dan kejahatan dunia maya yang terkait dengan sifat perubahan perjalanan global, interaksi manusia, pertukaran komersial dan politik global.

Sebagai menteri pariwisata dari salah satu kawasan paling rawan bencana di dunia, saya berani mengatakan bahwa, saya memiliki pandangan langsung tentang pentingnya membangun ketahanan di sektor pariwisata. Karibia bukan hanya wilayah paling rawan bencana di dunia karena fakta bahwa sebagian besar pulau terletak di dalam sabuk badai Atlantik di mana sel-sel badai diproduksi dan wilayah tersebut berada di sepanjang tiga garis patahan seismik aktif, itu juga yang paling banyak. kawasan yang bergantung pada pariwisata di dunia.

Data ekonomi terbaru menunjukkan bahwa mata pencaharian satu dari setiap empat penduduk Karibia terkait dengan pariwisata sementara perjalanan dan pariwisata berkontribusi pada 15.2% dari PDB kawasan secara umum dan lebih dari 25% dari PDB di lebih dari setengah negara. Dalam kasus Kepulauan Virgin Inggris, pariwisata menyumbang 98.5% dari PDB. Angka-angka ini dengan jelas menunjukkan kontribusi ekonomi yang sangat besar dari sektor ini kepada Karibia dan rakyatnya. Mereka juga menggarisbawahi pentingnya mengembangkan strategi untuk mengurangi potensi bahaya yang dapat mengganggu kestabilan jasa pariwisata di kawasan dan menyebabkan kemunduran jangka panjang bagi pertumbuhan dan pembangunan.

Terutama, sebuah laporan baru-baru ini menunjukkan bahwa kawasan Karibia kemungkinan besar akan kehilangan 22 persen dari PDB pada tahun 2100 jika laju perubahan iklim saat ini tidak dibalik dengan beberapa negara individu memperkirakan akan mengalami kerugian PDB antara 75 dan 100 persen. Laporan tersebut menggambarkan dampak jangka panjang utama dari perubahan iklim terhadap ekonomi wilayah tersebut sebagai hilangnya pendapatan pariwisata. Seperti yang diketahui sebagian besar dari kita, wilayah ini telah menghadapi bencana alam yang hebat belakangan ini. Musim angin topan mengakibatkan perkiraan kerugian pada 2017 sebanyak 826,100 pengunjung ke Karibia, dibandingkan dengan prakiraan sebelum badai. Para pengunjung ini akan menghasilkan US $ 741 juta dan mendukung 11,005 pekerjaan. Penelitian menunjukkan bahwa pemulihan ke tingkat sebelumnya dapat memakan waktu hingga empat tahun di mana wilayah tersebut akan kehilangan lebih dari US $ 3 miliar selama jangka waktu ini.

Di luar ancaman perubahan iklim yang jelas berkembang, para pemangku kepentingan pariwisata tidak dapat tetap mengabaikan kekhawatiran lain yang muncul dengan cepat dalam konteks globalisasi yang lebih luas. Ambil contoh, ancaman terorisme. Kebijaksanaan konvensional adalah bahwa kebanyakan negara non-barat pada umumnya terlindung dari ancaman terorisme. Namun serangan teror baru-baru ini di daerah wisata seperti Bali di Indonesia dan Bohol di Filipina berusaha mendiskreditkan asumsi ini.

Lalu ada juga tantangan mencegah dan menanggulangi wabah dan pandemi di kawasan wisata. Bahaya epidemi dan pandemi telah menjadi kenyataan yang selalu ada karena sifat perjalanan dan pariwisata internasional yang didasarkan pada kontak dan interaksi yang erat antara jutaan orang dari seluruh dunia setiap hari. Namun bahaya ini meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Dunia saat ini sangat terkait dengan volume, kecepatan, dan jangkauan perjalanan saat ini yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hampir 4 miliar perjalanan dilakukan melalui udara hanya tahun lalu saja. Laporan Bank Dunia 2008 menunjukkan bahwa pandemi yang berlangsung selama setahun dapat memicu keruntuhan ekonomi akibat upaya untuk menghindari infeksi seperti mengurangi perjalanan udara, menghindari perjalanan ke tujuan yang terinfeksi, dan mengurangi konsumsi layanan seperti makan di restoran, pariwisata, transportasi massal , dan belanja eceran yang tidak penting.

Terakhir, tren digitalisasi saat ini berarti bahwa kita sekarang harus mewaspadai tidak hanya ancaman yang nyata tetapi juga ancaman tak terlihat yang berkembang terkait dengan aktivitas elektronik. Sebagian besar perdagangan yang terkait dengan pariwisata sekarang berlangsung secara elektronik mulai dari penelitian tujuan hingga pemesanan hingga reservasi hingga layanan kamar hingga pembayaran untuk belanja liburan. Keamanan destinasi tidak lagi hanya masalah melindungi wisatawan internasional dan kehidupan lokal dari bahaya fisik tetapi sekarang juga berarti melindungi orang-orang dari ancaman dunia maya seperti pencurian identitas, peretasan akun pribadi, dan transaksi penipuan.

Kami telah melihat di mana teroris dunia maya yang canggih bahkan telah menyebabkan gangguan di seluruh sistem pada layanan penting di beberapa negara besar belakangan ini. Namun, sayangnya, sebagian besar tujuan wisata saat ini tidak memiliki rencana cadangan untuk menangani serangan dunia maya.

Saat kami berusaha membangun ketahanan kami terhadap empat ancaman utama terhadap pariwisata global yang diidentifikasi dalam presentasi saya dan juga ancaman lain yang tidak disebutkan namanya, elemen penting dari kerangka ketahanan yang efektif adalah kemampuan untuk mengantisipasi peristiwa bencana. Ini mengalihkan fokus dari menanggapi gangguan ke mencegahnya sejak awal. Membangun ketahanan akan membutuhkan pendekatan sistematis berdasarkan penguatan kolaborasi di tingkat nasional, regional dan internasional di antara pembuat kebijakan pariwisata, pembuat undang-undang, perusahaan pariwisata, LSM, pekerja pariwisata, lembaga pendidikan dan pelatihan dan masyarakat umum untuk memperkuat kapasitas kelembagaan untuk mengantisipasi, mengkoordinasikan, memantau dan mengevaluasi tindakan dan program untuk menurunkan faktor risiko.

Sumber daya yang diperlukan perlu dialokasikan untuk penelitian, pelatihan, inovasi, pengawasan, berbagi informasi, simulasi, dan inisiatif peningkatan kapasitas lainnya. Yang penting, pembangunan pariwisata tidak boleh lagi mengorbankan lingkungan karena pada akhirnya lingkunganlah yang akan menopang produk pariwisata yang sehat, khususnya untuk destinasi pulau. Upaya mengatasi perubahan iklim harus tertanam kuat dalam kebijakan pariwisata mulai dari perancangan kode bangunan hingga penerbitan izin bangunan hingga undang-undang praktik terbaik lingkungan bagi penyedia layanan hingga membangun konsensus umum dengan semua pemangku kepentingan tentang pentingnya mengadopsi teknologi hijau di sektor.

Menanggapi seruan untuk membangun ketahanan pariwisata di Karibia, saya sangat bangga bahwa pusat ketahanan pertama di kawasan ini bernama 'The Global Tourism Resilience and Crisis Management Center' baru-baru ini didirikan di University of the West Indies, Mona Campus Jamaica. Fasilitas tersebut, yang merupakan yang pertama dari jenisnya, akan membantu kesiapsiagaan, pengelolaan, dan pemulihan dari gangguan dan / atau krisis yang berdampak pada pariwisata dan mengancam ekonomi dan mata pencaharian yang bergantung pada sektor.

Pusat fokus pada empat kiriman utama saat ini. Salah satunya adalah pembuatan jurnal akademik tentang ketahanan dan gangguan global. Dewan editorial telah dibentuk dan dipimpin oleh Profesor Lee Miles dari Universitas Bournemouth dengan bantuan Universitas George Washington. Hasil lainnya termasuk penyusunan cetak biru untuk ketahanan; pembuatan barometer ketahanan; dan pembentukan Ketua Akademik untuk ketahanan dan inovasi. Hal ini sesuai dengan mandat Pusat untuk membuat, memproduksi dan menghasilkan toolkit, pedoman dan kebijakan untuk memandu proses pemulihan setelah bencana.

Pusat ini akan dikelola oleh para ahli dan profesi yang diakui secara internasional di bidang manajemen iklim, manajemen proyek, manajemen pariwisata, manajemen risiko pariwisata, manajemen krisis pariwisata, manajemen komunikasi, pemasaran dan branding pariwisata serta pemantauan dan evaluasi.

Di luar pembentukan Pusat Ketahanan yang memberikan kerangka kelembagaan yang kuat untuk membangun ketahanan pariwisata, saya juga menyadari bahwa ketahanan juga harus dikaitkan dengan peningkatan daya saing destinasi. Untuk meningkatkan daya saing destinasi, pembuat kebijakan pariwisata harus mengidentifikasi dan menargetkan pasar wisata alternatif.

Destinasi wisata yang lebih kecil, khususnya, tidak dapat lagi mengandalkan hanya pada beberapa pasar sumber terutama di Amerika Utara dan Eropa untuk pendapatan pariwisata. Itu bukan lagi strategi yang layak untuk mempertahankan produk pariwisata yang layak. Hal ini karena destinasi kompetitif baru bermunculan yang mengurangi pangsa beberapa destinasi wisatawan tradisional dan juga karena ketergantungan yang berlebihan pada pasar sumber tradisional membuat destinasi rentan terhadap perkembangan yang merugikan dari luar. Agar tetap kompetitif dan tahan terhadap dampak perkembangan buruk di pasar tradisional, destinasi harus secara agresif menargetkan segmen baru atau ceruk pasar untuk menarik wisatawan dari daerah non-tradisional.

Pemikiran inovatif inilah yang mendorong kami untuk membangun Lima Jaringan di Jamaika - gastronomi, hiburan dan olahraga, kesehatan dan kebugaran, belanja dan pengetahuan - sebagai inisiatif untuk mengeksploitasi kekuatan bawaan kami untuk memperluas daya tarik internasional dari sektor pariwisata kami sementara merangsang lebih banyak peluang ekonomi lokal.

Sebagai penutup, konferensi ini akan memfasilitasi pertukaran ide dan pemikiran yang bermakna tentang ketahanan dan manajemen krisis. Ide-ide ini akan membantu semua pembuat kebijakan pariwisata dan pemangku kepentingan yang hadir untuk membangun strategi yang ada serta untuk mempertimbangkan arah / visi baru. Pada akhirnya, konsensus harus dicapai tentang kerangka / cetak biru ketahanan universal yang dapat diadopsi oleh semua tujuan wisata secara global.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.