Berita Asosiasi Berita Internasional Terbaru Berita Rwanda Terbaru Breaking Tanzania News Breaking Travel News budaya Industri Perhotelan Berita Orang-orang Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Duta Besar Mangu menciptakan sinergi antara pelaku pariwisata Rwanda dan Tanzania

Pilih bahasa Anda
0a1a-303
0a1a-303

Duta Besar Tanzania untuk Rwanda, Ernest Mangu, melibatkan operator tur dari kedua negara untuk menciptakan sinergi, dalam upaya terbarunya untuk mengejar diplomasi ekonomi.

Ruang lingkup diplomasi ekonomi dapat mencakup semua kegiatan ekonomi internasional utama suatu negara termasuk, tetapi tidak terbatas pada, keputusan kebijakan yang dirancang untuk mempengaruhi ekspor, impor, investasi, pinjaman, bantuan, perjanjian perdagangan bebas.

Rwanda dengan sedikit tempat wisata, dibandingkan dengan Tanzania, disebut-sebut sebagai tujuan utama di kawasan itu untuk pariwisata konferensi, menargetkan $ 74 juta tahun ini, naik dari $ 52 juta yang diperoleh tahun lalu.

“Sebagai utusan dengan kebijakan diplomasi ekonomi di benak dan hati saya, saya melihat ini sebagai peluang besar. Saya berbicara dengan operator tur dari kedua sisi untuk menukar wisatawan untuk keuntungan bersama, ”kata Duta Besar Mangu kepada e-Turbonews dalam wawancara eksklusif.

Diplomat yang juga mantan Inspektur Jenderal Polisi (IGP) itu mengatakan, lebih mudah meyakinkan delegasi yang menghadiri konferensi di Kigali untuk mengunjungi taman nasional unggulan Tanzania seperti Serengeti, Gunung Kilimanjaro, dan Kawah Ngorongoro daripada dari Eropa atau Amerika.

Memang, operator tur Tanzania dan Rwanda baru-baru ini sepakat untuk bersama-sama memasarkan kedua negara sebagai tujuan pelengkap dengan tujuan menawarkan paket konferensi turis dengan petualangan di taman nasional yang luas.

Asosiasi Operator Tur Tanzania (TATO) dan Asosiasi Tur dan Perjalanan Rwanda (RTTA) menandatangani kesepakatan atas nama operator tur dari kedua negara setelah perjalanan pengenalan untuk mengunjungi daya tarik wisata yang diberkahi masing-masing negara.

“Tujuan utama kemitraan strategis TATO dan RTTA adalah untuk meningkatkan lama kunjungan wisatawan yang berkunjung ke kedua negara karena kami memiliki keunggulan komparatif berupa komplementaritas produk wisata”, CEO TATO, Bapak Sirili Akko.

Baru-baru ini, operator tur dari kedua negara terlibat dalam acara jejaring Business-to-Business (B2B) di Kigali, Rwanda, di mana mereka mempertimbangkan peluang, setelah operator tur Tanzania mengunjungi berbagai lokasi wisata.
Anggota TATO yang dipimpin oleh Wakil Ketuanya, Bapak Henry Kimambo, mengunjungi Taman Nasional Gunung Berapi bersama gorila gunung, melakukan kayak dan naik perahu di Danau Kivu dan jalan setapak berkanopi di Hutan Nyungwe, di antara tempat-tempat wisata lain yang dikunjungi, sebagai bagian dari misi mereka. untuk mengeksplorasi produk wisata di Rwanda.

“Kami berharap, kemitraan ini akan membuahkan hasil. Pariwisata adalah perbatasan baru untuk memindahkan benua Afrika keluar dari kemiskinan karena merupakan pemberi kerja utama dan sektor dengan rantai nilai yang sangat panjang. Negara-negara Afrika Timur, khususnya Tanzania dan Rwanda, memiliki sinergi yang sangat penting karena kami tidak memiliki produk yang sama yang berarti ada komplementaritas dari produk tersebut, ”tegas Sirili.

Wakil Ketua Asosiasi Tur dan Perjalanan Rwanda (RTTA), Gina Chetan Karsan mengatakan bahwa kemitraan telah menjadi kenyataan, karena kedua operator tur telah dapat mengunjungi kedua sisi sebagai cara untuk mengenalkan kedua negara dan pariwisata. produk.

“Saya yakin Tanzania dan Rwanda akan menyaksikan hasil positif dalam waktu dekat, berkat kemitraan yang bertujuan meningkatkan bisnis pariwisata antara kedua negara,” kata Karsan di akhir perjalanan keluarga mereka di Tanzania baru-baru ini.

Pendapatan Tanzania dari pariwisata melonjak 7.13 persen pada 2018, dibantu oleh peningkatan kedatangan dari pengunjung asing, kata pemerintah.

Pariwisata adalah sumber utama mata uang keras di Tanzania, yang terkenal dengan pantainya, safari satwa liar, dan Gunung Kilimanjaro.

Pendapatan dari pariwisata mencapai $ 2.43 miliar untuk tahun ini, naik dari $ 2.19 miliar pada tahun 2017, Perdana Menteri, Kassim Majaliwa mengatakan dalam sebuah presentasi di hadapan parlemen.

Kedatangan turis mencapai 1.49 juta pada 2018, dibandingkan dengan 1.33 juta tahun lalu, kata Majaliwa.

Pemerintah Presiden John Magufuli mengatakan ingin mendatangkan 2 juta pengunjung setahun pada tahun 2020.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Adam Ihucha - eTN Tanzania