24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Breaking Travel News Berita Pemerintah Berita Terbaru Nepal Berita keselamatan Pariwisata Berita Kawat Perjalanan

Tanggapan resmi Badan Pariwisata Nepal atas kematian ekspedisi Gunung Everest

NPLDEAT
NPLDEAT
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Apakah Nepal tujuan yang aman untuk bepergian setelah 11 orang meninggal saat mendaki Gunung Everest musim ini?

Jawabannya harus a pasti ya. Nepal jauh lebih dari sekadar mendaki gunung tertinggi di dunia. Nepal itu damai dan indah, dan seperti tidak ada tujuan pariwisata di dunia yang bahkan dekat dengan berbagai aktivitas dan pengalaman yang harus diharapkan seorang pelancong ketika mengunjungi Nepal. Nepal telah menetapkan tren pariwisata yang dapat diakses global. Mendaki gunung bukanlah aktivitas yang dilakukan sebagian besar turis.

Sementara berita muncul tentang seorang pendaki Amerika yang meninggal dalam apa yang disebut sebagai "kemacetan lalu lintas" di Gunung Everest, Dewan Pariwisata Nepal mengeluarkan siaran pers resmi yang menyampaikan belasungkawa terdalam atas hilangnya nyawa di Everest, 8,848 m, selama ekspedisi baru-baru ini.

“Seperti diketahui, mendaki Everest adalah aktivitas petualangan hardcore, pengalaman yang menakutkan bahkan bagi pendaki paling terlatih dan profesional. Setiap nyawa yang hilang adalah terlalu banyak. Solusi untuk opsi pendakian yang lebih aman dan berkelanjutan harus datang dari saat yang memilukan ini.

Everest akan selalu menjadi sumber keajaiban alam dan aspirasi turis. Nepal mendukung komunitas trekking global untuk terus membiarkan anugerah alam ini dirayakan dengan aman dan berkelanjutan.

Yang terpenting, Pemerintah Nepal, Departemen Pertahanan, industri pariwisata Nepal, dan orang-orang Nepal memberi hormat kepada para pahlawan yang kehilangan nyawa mereka yang berharga dalam mengejar hasrat terbesar mereka, menentang semua tantangan dalam kemuliaan jiwa manusia yang gigih. ”

Setelah sejumlah kecelakaan, laporan tentang pariwisata berlebihan di Gunung Everest semakin keras. Tampaknya turis meremehkan bahaya yang terlibat.

Meskipun pemandu gunung Nepal termasuk yang terbaik di dunia jumlah wisatawan, jendela sempit hari cuaca memungkinkan pendakian dan aliran jet angin 120 mph memungkinkan untuk mencoba. Oksigen hanya memiliki 1/3 tekanan yang digunakan tubuh manusia.

Semakin lama seseorang berada di atas 8000 meter semakin berbahaya. Peraturan harus diberlakukan untuk mewajibkan siapa pun yang mendaki Gunung Everest untuk mendaki gunung setinggi 8000 kaki sebelumnya, kata para ahli eTurboNews.

Saat ini sebuah kelompok sempalan Maois yang menamakan dirinya Partai Komunis Nepal melakukan pemogokan luas dan dua kendaraan dibakar di distrik Makawanpur di tenggara ibukota Nepal. Bahkan kelompok ini setuju dengan potensi ekonomi yang diberikan pariwisata ke Nepal. Insiden seperti itu harus dihindari sejauh mungkin dari evaluasi keamanan pariwisata. Tidak ada yang bisa membandingkan insiden seperti itu dengan pemogokan yang sedang berlangsung di Paris atau situasi sehari-hari di wilayah lain di seluruh dunia.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.