Airlines Bandara Breaking Travel News Berita Vietnam Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Perdana Menteri ingin Vietnam Airlines memastikan layanan yang aman ke Rusia

Pilih bahasa Anda
PMVN
PMVN
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Vietnam Airlines harus bekerja untuk memastikan layanan yang aman dan kompetitif saat mengoperasikan penerbangan ke Rusia. “Bepergian antara Vietnam dan Rusia sekarang lebih penting daripada sebelumnya ketika mereka bekerja untuk mempromosikan kemitraan strategis komprehensif mereka, terutama dalam perdagangan dan investasi, kata Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc.”

Menghadiri upacara yang diadakan pada 23 Mei oleh Vietnam Airlines untuk menandai ulang tahun ke-15 penerbangan langsung antara kedua negara, PM Phuc mengatakan bahwa dengan armada modern, layanan berkualitas tinggi serta pilot yang terlatih, Vietnam Airlines telah menjadi maskapai bergengsi di Vietnam dan seluruh dunia.

Memuji peran maskapai sebagai duta besar untuk meningkatkan persahabatan dan mendorong orang-orang Vietnam dan mendarat lebih dekat ke negara Eropa Timur, PM Phuc meminta Vietnam Airlines untuk terus menyusun rencana pembangunan berkelanjutan dan mengorganisir kegiatan budaya selama Tahun Vietnam di Rusia dan Tahun Rusia di Vietnam menuju perayaan ke-70 hubungan diplomatik.

Ia berharap pihak berwenang Rusia yang berkompeten akan menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi Vietnam Airlines agar dapat memberikan layanan yang berkualitas bagi para penumpangnya, terutama waktu keberangkatan, apron, dan prosedur penerbangan.

Vietnam Airlines membuka penerbangan pertamanya ke Rusia pada Juli 1993 dengan titik transit di Dubai Uni Emirat Arab.

Sebelas tahun kemudian, maskapai ini mengoperasikan layanan langsung ke Rusia dengan Boeing 777- pesawat paling modern pada saat itu, membantu meningkatkan jumlah penumpang yang diangkut sebanyak 10 kali lipat.

Vietnam Airlines telah menggunakan pesawat berbadan lebar 787-9 Dreamliner dalam perjalanannya untuk meningkatkan kualitas layanan dan pengalaman penerbangan para pelanggannya sejak 2018. Penerbangan maskapai penerbangan telah menjadi jembatan penting untuk mempromosikan koneksi serta membuka peluang kerja sama yang komprehensif di bidang ekonomi, ilmu pengetahuan, pendidikan, budaya-pariwisata antara Vietnam dan Rusia.

Menurut Ketua Dewan Manajemen Vietnam Airlines Pham Ngoc Minh, jaringan global yang luas dan kolaborasi maskapai ini dengan banyak maskapai penerbangan terkenal di dunia memungkinkan penumpangnya untuk bepergian ke Asia dan Eropa melalui Rusia dengan mudah.

Secara khusus, Vietnam Airlines akan memindahkan operasinya di Moskow dari Bandara Domodedovo ke Bandara Sheremetyevo mulai 2 Juli 2019. Upaya tersebut bertujuan untuk meningkatkan konektivitas antara penerbangan ke tujuan di Rusia dan Eropa melalui codeshare Vietnam Airlines dan maskapai penerbangan andalan Rusia Aeroflot.

Saat beralih ke Sheremetyevo, Vietnam Airlines akan mengubah jadwal penerbangan antara Hanoi dan Moskow agar lebih nyaman bagi penumpang. Secara khusus, penerbangan akan lepas landas pukul 1:10 di Hanoi dan 14:40 di Moskow.

Rusia termasuk di antara 10 besar sumber wisata Vietnam. Pada 2018, lebih dari 600,000 orang Rusia melakukan perjalanan ke Vietnam, menjadikan negara mereka pasar sumber pengunjung terbesar keenam di negara Asia Tenggara itu. Administrasi Pariwisata Nasional Vietnam memperkirakan bahwa jumlahnya akan mencapai 1 juta pada tahun 2020.

Sebelumnya, PM Phuc menerima CEO Kaspersky Lab Kaspersky Evgeny Valentinovick, dimana PM Phuc menekankan bahwa Vietnam menginginkan kerjasama di bidang cybersecurity dan berharap Kaspersky akan membantu Pemerintah Vietnam di lapangan, terutama pencegahan virus dan kode berbahaya di komputer badan milik negara. sistem.

Pemerintah Vietnam selalu memfasilitasi kondisi untuk perusahaan Rusia dan Kaspersky, khususnya, untuk menjalankan bisnis mereka di Vietnam, tegasnya.

CEO Kaspersky Lab, pada bagiannya, mengatakan bahwa perusahaan akan membantu Vietnam dengan solusi untuk memastikan keamanan siber, dan akan menyusun peta jalan khusus dan menduplikasi model tersebut di negara tersebut.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.