Airlines Bandara Berita Asosiasi Breaking Travel News Berita Terkini Mauritius Rapat Berita Industri Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Mendorong konektivitas dan kerjasama intra-Afrika melalui Aliansi dan kemitraan

file-6
file-6
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

The Badan Pariwisata Afrika saat ini sedang bekerja keras untuk membangun kemitraan dalam industri penerbangan. “Melihat Afrika sebagai satu tujuan sempurna untuk maskapai mana pun yang ingin bermitra dengan kami,” kata Juergen Steinmetz, Ketua Sementara ATB.

Saat berbicara dengan eTN, Tn. Vijay Poonoosamy menggemakan pentingnya Industri Maskapai untuk Benua Afrika dan berkata: “Saya sangat terkesan dengan apa yang Badan Pariwisata Afrika telah dicapai dalam waktu yang sangat singkat ini! Saya senang mendukungnya. " Tuan Vijay Poonoosamy adalah penduduk asli Mauritius yang saat ini bekerja sebagai direktur di Singapore QI Group, dan mantan VP untuk Etihad Airways.

Pada Konvensi Pemangku Kepentingan Penerbangan Tahunan ke-8 dari Asosiasi Maskapai Afrika (AFRAA) yang baru-baru ini ditutup, Vijay Poonoosamy mengatakan ketika dia menjadi moderator sesi di Mauritius:

Afrika dengan populasi 1.3 miliar atau 16.6% populasi dunia menyumbang kurang dari 4% penumpang angkutan udara dunia.

Transportasi udara Afrika dengan demikian hanya mendukung sekitar 6.9 juta pekerjaan dan $ 80 miliar dalam kegiatan ekonomi sedangkan transportasi udara global mendukung 65.5 juta pekerjaan dan $ 2.7 triliun dalam kegiatan ekonomi.

Banyaknya hambatan pertumbuhan transportasi udara Afrika termasuk infrastruktur yang lemah, standar hidup yang rendah, harga tiket yang tinggi, konektivitas yang buruk, biaya tinggi, daya saing yang buruk, pembatasan visa untuk orang Afrika dan non-Afrika dan kurangnya pemahaman nasional tentang pengganda yang signifikan. efek transportasi udara.

Pada AFRAA AGA November lalu, DG & CEO IATA, Alexandre de Juniac, menyatakan bahwa:

“Keuntungan rata-rata global per penumpang adalah $ 7.80. Tapi maskapai penerbangan di Afrika, rata-rata, kehilangan $ 1.55 untuk setiap penumpang yang diangkut. ”

Dia juga menunjukkan bahwa:

“Tarif di Afrika relatif tinggi tetapi tarif Afrika ke negara-negara lain di dunia relatif rendah, dibandingkan dengan pasar lain dengan sektor panjang yang serupa. Masalahnya bukanlah tarif yang terlalu tinggi menurut standar internasional, tetapi standar hidup yang rata-rata sangat rendah, jadi membeli tiket pulang-pergi khas Afrika akan menghabiskan hampir 7 minggu pendapatan nasional per orang. Biayanya kurang dari pendapatan nasional 1 minggu per orang di Eropa atau Amerika Utara. "

Selain itu, orang Afrika memerlukan visa untuk rata-rata 55% negara di benua kami dan hanya 14 dari 54 negara Afrika yang saat ini menawarkan visa saat kedatangan untuk warga negara Afrika.

Namun, Afrika berada di titik puncak kebangkitannya tetapi apakah Transportasi Udara Afrika akan menjadi bagian dari kebangkitan ini atau tidak tergantung pada maskapai penerbangan Afrika dan pemangku kepentingan mereka.

Pada tahun 2050, populasi Afrika diperkirakan menjadi 2.5 miliar atau 26.6% dari populasi dunia.

Menurut IATA, jumlah penumpang Afrika ditetapkan dua kali lipat pada tahun 2035 dan tiga kali lipat dalam 20 tahun ke depan dengan pertumbuhan 5.4% per tahun sementara rata-rata global diperkirakan kurang dari 5% per tahun selama periode ini.

Apakah peluang internasional yang hebat ini sebagian besar akan direbut oleh maskapai non-Afrika dan apakah peluang besar dalam Afrika ini akan terlewatkan akan bergantung pada kemauan dan kemampuan maskapai penerbangan Afrika untuk bekerja dan menang bersama dengan bantuan maskapai penerbangan mereka. Stakeholder.

Untuk membantu kami mengeksplorasi cara meningkatkan konektivitas intra-Afrika dan kerja sama antara African Airlines, kami dengan senang hati memiliki sebagai panelis

  • Raja Indradev Buton, Direktur Operasi - Air Mauritius
  • Aaron Munetsi, Direktur Urusan Hukum & Industri Pemerintah - AFRAA
  • Dominique Dumas, Wakil Presiden Penjualan EMEA-ATR
  • Mr Jean-Paul Boutibou, Wakil Presiden Penjualan, Timur Tengah, Afrika dan Samudra Hindia - Bombardier
  • Mr Hussein Dabbas, Manajer Umum Proyek Khusus Timur Tengah & Afrika - Embraer

Panel yang mencerminkan tantangan penerbangan Afrika dengan keseimbangan gender!

Kerja sama win-win antara African Airlines akan memungkinkan pengurangan biaya yang signifikan melalui penghapusan redundansi yang sia-sia dan peningkatan skala ekonomi serta membantu mendorong pendapatan melalui sinergi strategis.

Area terkait tidak terbatas dan mencakup pengadaan, bahan bakar jet, manajemen armada, suku cadang dan pemeliharaan, mesin, TI, Katering, pelatihan, IFE, lounge, program loyalitas, penyerahan tanah, dan manajemen Treasury.

Lepas landas Afrika terkait dengan lepas landas transportasi udara Afrika, termasuk African Airlines dan konektivitas intra-Afrika, yang semuanya, pada gilirannya, terkait dengan kemauan dan kemampuan maskapai penerbangan Afrika dan pemangku kepentingan mereka untuk berkumpul dan mengirimkan barang terkalibrasi solusi menang-menang melalui kerja sama cerdas atau kompetisi kooperatif lebih cepat daripada nanti.

 

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.