24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Asosiasi Breaking Travel News Berita Terkini Mauritius Berita Orang-orang Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Menteri Pariwisata Mauritius tentang China Challenge

alain-anil-gayan.dll
alain-anil-gayan.dll
Ditulis oleh Alain St. Ange

Anil Gayan, Menteri Pariwisata pada hari Rabu, menyampaikan pidato tentang apa yang disebutnya sebagai "tantangan China." Itu adalah saat sesi curah pendapat yang diadakan bulan lalu yang diadakan di Hennessy Park Hotel, Ebene:

Semua staf senior Air Mauritius,

Semua perwakilan Hotel,

Para pemangku kepentingan Perdagangan Pariwisata China,

Saudara-saudara,

Sore yang sangat bagus untuk kalian semua!

Izinkan saya pertama-tama berkata, Hadirin sekalian, bahwa saya menyesal karena tidak dapat bersama Anda selama sesi kerja yang sangat penting tentang apa yang akan saya sebut sebagai "China Challenge".

Saya juga yakin bahwa Anda telah mengatasi semua masalah yang berdampak buruk pada kedatangan turis dari China.

Saudara-saudara,

Sejarah pengalaman kami di Pariwisata China sayangnya mengecewakan. Saya tidak ingin memulai latihan menyalahkan dan mempermalukan karena ini tidak ada gunanya. Namun kehadiran saya di sini siang ini adalah untuk mendalami isu-isu berikut:

Apakah model promosi kita ke China yang ada sudah benar? Jika tidak, mengapa kita mulai dengan model yang salah? Apa yang harus kita lakukan sekarang untuk memperbaiki semua kerusakan yang telah terjadi?

Saya mengatakan di awal pernyataan saya bahwa saya kecewa dengan kinerja China karena Anda tahu bahwa belum lama ini hampir 100 turis China datang ke Mauritius. Hari ini kami di bawah 000. Jadi apa yang terjadi?

Apakah kita memasarkan produk pariwisata kita dengan benar? Apakah kita masih nyaman untuk memasarkan Mauritius di Cina sebagai tujuan ramah lingkungan? Atau apakah turis Tiongkok mencari sesuatu yang lain?

Apakah mungkin untuk memperbaiki situasi? Apakah Air Mauritius dan saya senang melihat semua foto besar Air Mauritius hadir sore ini? Apakah Air Mauritius yang merupakan satu-satunya maskapai penerbangan ke China berkomitmen untuk mengembangkan pasar ini?

Saya terus mendengar bahwa biaya Air Mauritius untuk terbang ke China sangat tinggi. Dan mereka perlu mengatasi masalah itu. Apakah biaya terbang ke China realistis? Bolehkah kita melakukan penilaian yang jujur ​​dan rincian biaya untuk memastikan apakah yang dikatakan Air Mauritius kepada kita sebanding dengan biaya maskapai lain yang terbang ke China.

Saya mengangkat masalah ini karena saya yakin Anda pasti telah mengatasinya sepanjang hari. Saya terus memberi tahu semua pemangku kepentingan pariwisata bahwa sensitivitas harga adalah perhatian semua orang dan kita tidak boleh mengabaikan fakta bahwa wisatawan memiliki pilihan. Kita harus rendah hati dalam apa yang kita tawarkan dan apa yang kita tawarkan harus masuk akal dan terjangkau.

Tapi pertama-tama izinkan saya memberi Anda pandangan pribadi saya tentang ini. Saya adalah teman China, saya telah ke China dalam banyak kesempatan dan saya percaya China adalah teman dekat Mauritius. Dan di antara teman-teman kita harus dapat bekerja sama untuk melihat bagaimana kita dapat meningkatkan persahabatan dan melihat bagaimana membuat lebih banyak teman kita mengunjungi kita dan lebih banyak orang Maurit yang juga pergi ke China. Jadi inilah dasar saya beroperasi hari ini.

Jadi, pertama-tama, Bapak dan Ibu sekalian, saya percaya China menjadi mitra penting industri pariwisata kita. Tetapi pertanyaan yang perlu kita jawab adalah apakah kita siap untuk orang Cina?

Apakah kami secara sistematis membuat orang China merasa seperti di rumah sendiri dalam penerbangan kami, pada penerbangan Air Mauritius, dan juga di hotel? Seperti yang Anda ketahui, China memiliki jumlah turis outbond terbesar dan jumlah ini akan terus meningkat. Bisakah kita mengabaikan China dan, jika kita mengabaikan China, akankah menjadi kepentingan nasional kita untuk melakukannya?

Saya mendapat informasi bahwa hanya 10% orang Cina yang memiliki paspor dan itu sudah 130 juta orang Cina. Jika angka itu berlipat ganda dalam beberapa tahun ke depan, maka bisa dibayangkan potensinya.

Kami telah memiliki kehadiran Tionghoa di Mauritius selama beberapa dekade dan, berdasarkan sejarah itu dan juga oleh tekad pemerintah Mauritian untuk melestarikan budaya, nilai, tradisi dan bahasa Tionghoa, Mauritius seharusnya tidak mengalami kesulitan dalam menarik wisatawan Tiongkok. Kami memiliki Chinatown yang tidak dimiliki Seychelles, Maladewa tidak memilikinya. Jadi kami punya masalah jika gagal menarik turis China.

Kami adalah tujuan yang sangat aman, bebas penyakit, dan bebas epidemi. Keamanan bukanlah masalah. Kami memiliki layanan komunikasi dan IT yang sangat baik. Mauritius merayakan Tahun Baru Cina sebagai hari libur umum. Kami memiliki pagoda sejak imigran China pertama datang ke Mauritius. Kami memiliki anggota komunitas Tionghoa yang berpartisipasi dalam semua bidang kehidupan publik dan pribadi di Mauritius.

Kami memiliki udara yang bersih, matahari, pemandangan yang indah, kami memiliki teh dan semua ini adalah nilai jual tertinggi. Mauritius memiliki uang kertas dengan gambar tokoh Sino-Mauritian dan masakan Cina ditemukan di mana-mana. Kami telah memiliki Kedutaan Besar China selama beberapa dekade dan Mauritius juga memiliki kedutaan besarnya di Beijing.

Kami telah menyelenggarakan roadshow di beberapa kota di China secara rutin. Kami telah melakukan kampanye media sosial, kami memiliki selebriti yang datang setelah diundang. Jadi apa masalahnya?

Apakah ini masalah Visibilitas / Kesadaran? Apakah kita tidak melakukan hal yang benar salah atau apakah kita melakukan hal yang salah ketika kita mempromosikan Mauritius di China? Apakah kita kurang dalam periklanan?

Model ekonomi apa yang harus kita miliki untuk menarik orang Tionghoa? Inilah mengapa saya senang teman saya Duta Besar China ada di sini karena kami perlu bersama pihak berwenang China mencoba menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini. Dan saya yakin jika kami melakukannya dengan benar, otoritas China akan berada di sisi kami untuk mendapatkan bahkan agar personel mereka melakukan perjalanan ke negara-negara Afrika untuk menggunakan operator Mauritius. Kami dapat menangkap sebagian dari bisnis itu tetapi kami perlu berbicara dengan pihak berwenang. Kita tidak bisa lagi bekerja dalam silo, kita harus terbuka terhadap kemungkinan-kemungkinan baru, kita harus terbuka terhadap saran, tidak ada yang selalu benar. Dan inilah mengapa saya percaya bahwa kita perlu memiliki gambaran lengkap tentang cara kita melakukan sesuatu.

Izinkan saya melanjutkan lagi menyoroti masalah tersebut.

Apakah kami perlu meninjau kebijakan akses udara kami untuk tujuan ini?

Apakah tarif penerbangan terlalu tinggi? Karena saya terus mendengar bahwa tarif udara bermasalah.

Bagaimana dengan konektivitas udara? Apakah kami memiliki jumlah penerbangan yang andal dan teratur yang memadai? Apakah kami puas dengan integritas jadwal dari operator kami?

Kota mana yang harus kita fokuskan?

Jenis akomodasi apa yang dicari turis China? Apakah kami memiliki akomodasi yang sesuai dengan semua kebutuhan turis China?

Apakah fakta bahwa orang Tionghoa hanya melakukan perjalanan selama periode tertentu ketika mereka sedang liburan? Kami perlu mencari tahu karena kami ingin memasarkan Mauritius sebagai tujuan sepanjang tahun. Bisakah kita menarik mereka dengan produk sepanjang tahun?

Haruskah kita menargetkan kelompok kepentingan khusus di Cina? Apakah kita pernah melakukan hal yang salah atau melakukan sesuatu yang salah?

Bisakah kita menargetkan pensiunan? Prajurit? Orang tua dengan anak-anak? Honeymooners? Orang olahraga? Golf? Berburu? Penangkapan ikan? Kasino?

Izinkan saya juga mengatakan sesuatu di hadapan para kapten industri hotel. Saya pergi ke pameran di seluruh dunia dan saya mendengar banyak hal dan saya menganggap sebagai tugas saya sebagai menteri pariwisata untuk membagikan apa yang saya dengar dengan semua pemangku kepentingan. Para turis China suka sekali pergi ke hotel dengan nama merek. Apakah kita melakukan hal yang benar dalam hal branding hotel kita? Saya menandai masalah ini untuk para kapten industri. Jika mereka serius ingin pergi ke China, maka masalah ini harus diatasi.

Haruskah kita menambah fasilitas belanja dan belanja produk bermerek?

Bisakah kita menyelenggarakan festival Belanja untuk orang Cina seperti yang dilakukan Singapura?

Saya tidak mengatakan bahwa kita sudah sampai tetapi dapatkah kita memiliki peta jalan selama 5 tahun? 10 tahun? Kami dapat menarik berbagai jenis bisnis ke Mauritius.

Bisakah kita mengatur kamp liburan untuk anak-anak belajar atau untuk belajar bahasa lain? Dan saya yakin orang tua akan dengan senang hati menyerahkan anak-anak mereka kepada seorang guru dan menikmati liburan mereka. Tetapi ini adalah hal-hal yang perlu kita lakukan.

Haruskah kita juga, Hadirin sekalian, memikirkan kembaran Mauritius dan Reunion sebagai paket liburan? Apakah ini dapat dilakukan dalam organisasi Kepulauan Vanilla dengan konsep saling melengkapi?

Apakah kita juga perlu menarik operator lain? Dari China? Atau mungkin tidak secara eksklusif dari China?

Bisakah kita meminta salah satu Pengangkut Teluk untuk membawa turis China ke Mauritius?

Saudara-saudara,

Minat saya bukan untuk kehilangan minat di China. Mungkin masih ada kesulitan tetapi kita tidak bisa melupakan atau melupakan semua investasi yang telah dilakukan selama beberapa tahun, dalam hal sumber daya manusia dan sumber daya lainnya, dan kita harus mengembangkan strategi untuk hadir dan bekerja dengan semua pemangku kepentingan untuk memastikan bahwa kita tidak kehilangan lebih banyak pangsa pasar.

Untuk tujuan ini, Air Mauritius harus terlibat dengan semua orang dan tidak dapat terus melakukan sesuatu sendiri tanpa berkonsultasi dengan semua pemangku kepentingan terkait, khususnya Kementerian Pariwisata dan MTPA.

Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Alain St. Ange

Alain St Ange telah bekerja di bisnis pariwisata sejak 2009. Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel.

Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel. Setelah satu tahun

Setelah satu tahun mengabdi, ia dipromosikan ke posisi CEO Dewan Pariwisata Seychelles.

Pada tahun 2012 Organisasi regional Kepulauan Vanila Samudra Hindia dibentuk dan St Ange diangkat sebagai presiden pertama organisasi tersebut.

Dalam perombakan kabinet 2012, St Ange diangkat sebagai Menteri Pariwisata dan Kebudayaan yang mengundurkan diri pada 28 Desember 2016 untuk mengejar pencalonan sebagai Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia.

Pada Sidang Umum UNWTO di Chengdu di Cina, orang yang dicari untuk “Speakers Circuit” untuk pariwisata dan pembangunan berkelanjutan adalah Alain St.Ange.

St. Ange adalah mantan Menteri Pariwisata, Penerbangan Sipil, Pelabuhan, dan Kelautan Seychelles yang meninggalkan jabatannya pada Desember tahun lalu untuk mencalonkan diri sebagai Sekretaris Jenderal UNWTO. Ketika pencalonan atau dokumen pengesahannya ditarik oleh negaranya hanya sehari sebelum pemilihan di Madrid, Alain St. Ange menunjukkan kehebatannya sebagai pembicara ketika ia berpidato di pertemuan UNWTO dengan keanggunan, semangat, dan gaya.

Pidatonya yang mengharukan tercatat sebagai salah satu pidato dengan penilaian terbaik di badan internasional PBB ini.

Negara-negara Afrika sering mengingat pidato Uganda untuk Platform Pariwisata Afrika Timur ketika dia menjadi tamu kehormatan.

Sebagai mantan Menteri Pariwisata, St.Ange adalah pembicara reguler dan populer dan sering terlihat berbicara di forum dan konferensi atas nama negaranya. Kemampuannya untuk berbicara 'tidak sengaja' selalu dilihat sebagai kemampuan yang langka. Dia sering mengatakan dia berbicara dari hati.

Di Seychelles dia dikenang karena pidatonya yang menandai pembukaan resmi pulau Carnaval International de Victoria ketika dia mengulangi kata-kata dari lagu terkenal John Lennon…” Anda mungkin mengatakan saya seorang pemimpi, tetapi saya bukan satu-satunya. Suatu hari kalian semua akan bergabung dengan kami dan dunia akan menjadi lebih baik sebagai satu kesatuan”. Kontingen pers dunia berkumpul di Seychelles pada hari itu berlari dengan kata-kata St.Ange yang menjadi berita utama di mana-mana.

St.Ange menyampaikan pidato utama untuk “Konferensi Pariwisata & Bisnis di Kanada”

Seychelles adalah contoh yang baik untuk pariwisata berkelanjutan. Maka tak heran jika Alain St.Ange diburu sebagai pembicara di sirkuit internasional.

Anggota jaringan pemasaran perjalanan.