24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Komoro Berita Pemerintah Hak asasi Manusia Berita Terbaru Mozambik Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Komoro dan Mozambik sangat membutuhkan bantuan setelah Topan Kenneth yang mematikan

PIA23144-16
PIA23144-16
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Topan Kenneth mengamuk di Mozambik dan Pulau Komoro di Samudra Hindia hari ini. Wisatawan berlindung di bandara Comores dan Benteng Ibo di Mozambik. Ribuan orang dibiarkan tanpa akses ke tempat penampungan.

Di pulau wisata Ibo di Mozambik, 90 persen rumah untuk 6,000 penduduk diratakan. “Saya tidak berharap menemukan hotel saya tidak rusak,” kata pemilik hotel Swiss Lucie Amr, yang mengungsi di benteng Ibo bersama banyak penduduk setempat.

Orang-orang Mozambik membayar harga untuk perubahan iklim yang berbahaya tetapi mereka hampir tidak melakukan apa pun yang menyebabkan krisis ini. Perairan yang memanas & naiknya permukaan laut menjadi penyebab terjadinya topan di Samudera Hindia, hingga saat ini belum ada catatan dua badai dengan intensitas seperti itu yang melanda. Mozambik di musim yang sama

Kategori tiga Topan Kenneth menghantam Mozambik sebagai badai Kategori 4 dengan kecepatan 160 kilometer per jam. Itu menghantam provinsi Cabo Delgado di pantai utara Kamis malam setelah menyapu pulau-pulau Comoros. Ini adalah topan tropis terkuat yang pernah diamati di daratan Afrika tenggara.

150 orang Komoro sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan. 67,800 adalah anak-anak (0-17 tahun) dan 41,800 wanita. Perkiraan awal menunjukkan lebih dari 100 orang terluka. Seorang pembaca dari Comores men-tweet eTN: Saya belum pernah melihat negara mana pun yang membantu Komoro. Kami hanya bisa mengandalkan diri sendiri. Dimana sekutu kita? Rusia? Arab Saudi?

Angka terbaru masuk Mozambik setidaknya 3 orang tewas dan jumlah ini kemungkinan besar akan terus meningkat. 16,700 orang terkena dampak, hampir 3,500 rumah rusak dan 3 rumah sakit hancur.

Komoro melaporkan 3 tewas, 100 terluka, 20,000 orang tidak memiliki tempat berlindung.

Komoro, secara resmi Union of Comoros, adalah sebuah negara pulau di Samudra Hindia yang terletak di ujung utara Selat Mozambik di lepas pantai timur Afrika antara timur laut Mozambik, wilayah Prancis Mayotte, dan Madagaskar barat laut. Ibu kota dan kota terbesar di Komoro adalah Moroni. Agama mayoritas penduduknya adalah Islam Sunni. Pada 1,660 km2, tidak termasuk pulau Mayotte yang diperebutkan, Komoro adalah negara Afrika terkecil keempat berdasarkan luas. Komoro adalah bagian dari Organisasi Pariwisata Pulau Vanilla.  

Mozambik inegara berbahasa Portugis Afrika bagian selatan yang garis pantai Samudra Hindia yang panjang dihiasi dengan pantai populer seperti Tofo, serta taman laut lepas pantai. Di Kepulauan Quirimbas, sebuah pulau karang sepanjang 250 km, Pulau Ibo yang tertutup bakau memiliki reruntuhan era kolonial yang bertahan dari masa pemerintahan Portugis. Kepulauan Bazaruto jauh ke selatan memiliki terumbu karang yang melindungi kehidupan laut langka termasuk duyung.

The Badan Pariwisata Afrika kepemimpinan menyerukan Afrika dan dunia untuk bersatu di belakang Mozambik dan Komoro. Pariwisata Pulau Vanilla adalah anggota Badan Pariwisata Afrika, begitu pula Kementerian Pariwisata untuk Mozambik.

Dewan Pariwisata Afrika mengidentifikasi badan amal lokal yang tersedia selain Palang Merah dan UNICEF. Informasi lebih lanjut klik disini

 

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.