Berita Terbaru Australia Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita Terbaru Cina Industri Perhotelan Berita tas Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Berbagai Berita

Australia bersiap untuk kerugian $ 1.4 miliar karena kemerosotan pariwisata China

Pilih bahasa Anda
Australia bersiap untuk kerugian $ 1.4 miliar karena kemerosotan pariwisata China
Australia bersiap untuk kerugian $ 1.4 miliar karena kemerosotan pariwisata China
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Tidak adanya pengunjung yang diuangkan dari China akan merugikan pariwisata Australia $ 1.4 miliar selama periode liburan Tahun Baru China

Cetak Ramah, PDF & Email

Tahun Baru Imlek jatuh pada 12 Februari, dan Februari juga merupakan bulan yang secara tradisional memiliki jumlah turis Tiongkok tertinggi yang bepergian ke Australia.

Tahun ini bisnis ritel dan perhotelan Australia diperkirakan akan kehilangan $ 1.4 miliar dolar turis karena tidak adanya pengunjung China yang kaya uang selama perayaan Tahun Baru Imlek.

Pada 2019, lebih dari 200,000, atau 14%, pengunjung jangka pendek dari China tahun itu tiba di Februari, menurut Biro Statistik Australia.

Jumlah itu berkurang drastis menjadi 21,000 pada 2020 ketika perbatasan ditutup karena wabah virus korona.

Dengan penerbangan turis dari China dihentikan, apalagi seluruh dunia, kerugian finansial akan sangat besar, kata CEO Asosiasi Pengecer Nasional Dominique Lamb.

Rata-rata turis Tiongkok menghabiskan sedikit lebih dari $ 8,500, dengan total $ 1.755 miliar, pada Februari 2019.

Ketidakhadiran mereka akan terasa di semua sektor, dari ritel hingga operator tur dan bahkan kasino.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri perjalanan selama 20 tahun. Dia memulai karir perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah seorang penjelajah keliling yang rajin.