Arab Hotel Investment Conference telah kembali: Mengapa ini sangat menakjubkan

menandatangani
menandatangani

Tahun lalu, perpindahan ke-14 Konferensi Investasi Hotel Arab (AHIC) dari Dubai Jumeirah Madinat bagi tetangga Emirat Ras Al Khaimah (RAK) merupakan tantangan besar.

Ras Al Khaimah dimana? Hotel ini berjarak satu jam berkendara dari Bandara Dubai.

Tiba pada tengah malam di Bandara Dubai, dan mengemudi di jalan raya lurus tak berujung yang melintasi gurun, itu benar-benar pengalaman yang sama sekali baru: tidak ada gedung pencakar langit, tidak ada kemacetan lalu lintas, tidak ada apa-apa selain highwa yang benar-benar kosong yang biasanya tersumbat di siang hari, dengan hanya beberapa unta yang berjalan sepanjang malam.

Setelah satu jam perjalanan, tiba-tiba ada panggilan bangun saat lampu gedung monumental seperti Fata Mogana (fatamorgana) muncul dari cakrawala. Semakin dekat, itu bukanlah Fata Mogana melainkan Hotel Waldorf Astoria yang baru dibuka.

Foto © Elisabeth Lang

Karena ruang serba guna di hotel Waldorf Astoria tidak cukup besar untuk menjadi tuan rumah acara AHIC dengan hampir 2,000 delegasi, tenda besar ber-AC dibangun hanya untuk acara ini dan hanya untuk 3 hari konferensi.

Kita berbicara tentang biaya hampir 2 juta dolar yang ditetapkan di pasir untuk sebuah tenda yang sangat lengkap dengan teknologi terbaru - Wi Fi, studio penyiaran TV, dan panggung berputar. Luar biasa!

Presenter BBC Hard Talk Stephan Sackur, yang baru saja tiba dari Moskow yang sedingin es, sedang mewawancarai Menteri Luar Negeri Rusia, Sergej Lavrov, dan kemudian mendapati dirinya berada di pantai dalam panggung berputar keesokan harinya dengan penonton yang penuh warna dan suhu di luar 45 Celsius (113 derajat Fahrenheit).

Foto © Elisabeth Lang

Sebuah karpet merah digelar untuk para penguasa dan pejabat Ras Al Khaimah dan seluruh wilayah dengan orang-orang yang bergegas menuju desa AHIC di pantai.

Ras Al Khaimah adalah emirat terkecil kedua yang paling otentik dan UEA dan secara diam-diam meningkatkan , zona bebas, dan real estat.

Meskipun emirat terkecil kedua di UEA dengan populasi hanya 400,000, sektor real estat dan perhotelan yang kuat, serta perusahaan raksasa seperti RAK Ceramics dan Gulf Pharmaceutical Industries (Julphar) telah membantu RAK menghindari krisis ekonomi terkait minyak tetangganya.

Pada pembukaan AHIC 2019, penguasa Ras Al Khaimah meluncurkan kontes untuk menciptakan sebuah "unik" .

Penguasa, Sheikh Saud bin Saqr Al Qasimi dari Ras Al Khaimah, meluncurkan kompetisi Grand RAK Project yang terbuka untuk para delegasi yang terdaftar di acara tersebut.

Foto © Elisabeth Lang

Sheikh Saud berkata: “Kami mendukung proyek dan konsep yang memicu kreativitas dan menempatkan Ras Al Khaimah di garis depan sektor pariwisata yang bertujuan untuk menciptakan resor baru yang unik di emirat.

“Pertumbuhan yang berkelanjutan sudah menjadi ciri khas industri pariwisata Ras Al Khaimah, dan kami berupaya untuk memastikan hal ini terus berlanjut dengan memanfaatkan rencana strategis pariwisata kami untuk mencapai target yang ditentukan dengan baik.”

Bekerja dalam tim yang menggabungkan perancang dan operator hotel, peserta akan memiliki waktu 3 bulan untuk mempersiapkan visi konsep awal yang didukung oleh penilaian kelayakan tingkat tinggi.

Proyek pemenang akan dialokasikan di lokasi tepi pantai yang didambakan.

Foto © Elisabeth Lang

Panel juri untuk Proyek Grand RAK termasuk Abdullah Al Abdooli, Managing Director dan CEO, Marjan; David Daniels, Direktur Arsitektur, SSH; Filippo Sona, Direktur Pelaksana, Perhotelan Global, Drees & Sommer; dan Kevin Underwood, Kepala Sekolah, HKS Hospitality Group.

Sementara UEA tetap menjadi pasar terkuat RAK, mewakili sekitar 40 persen dari total pengunjung, Eropa mulai berkembang. Jumlah wisatawan Jerman ke RAK tumbuh 53 persen tahun lalu, diikuti oleh pertumbuhan 28.5 persen dari Inggris, 25 persen dari India, dan 4 persen dari Rusia.

Pemerintah Ras Al Khaimah memiliki sejarah yang mapan di sektor pariwisata dimulai dengan dibukanya hotel bermerek internasional pertama pada tahun 2001 dan terus maju dalam skala besar.

Foto © Elisabeth Lang

Dengan peluncuran Konferensi Investasi Hotel Arab pertama tahun lalu, Ras Al Khaimah menjadi sorotan. Program tersebut, menampilkan lebih dari 100 pembicara dari seluruh dunia, telah diseleksi dengan tema tahun ini dengan fokus pada mengatasi ketegangan saat ini dalam hubungan pemilik-operator, mengungkap pendekatan inovatif untuk bisnis, menganalisis tren permintaan pasar di masa depan, dan memelihara keharmonisan. hubungan antara semua pemangku kepentingan untuk menopang pertumbuhan dan kesejahteraan

Dalam pidatonya, Jonathan Worsley, Chairman AHIC, mengatakan:

“Jelas bagi saya bahwa kita sedang mengalami perubahan transformasional dalam pasar investasi hotel di Timur Tengah. Dengan semakin banyaknya pasokan yang online dan pasar menjadi semakin kompetitif, dinamika hubungan pemilik-operator telah bergeser. Saat lanskap menjadi lebih kompetitif, kuncinya adalah semua pihak bekerja sama untuk mencapai tujuan yang sama. Dengan latar belakang ini, bersama dengan dewan penasihat dan mitra kami di Insignia, kami menyimpulkan bahwa evolusi pada 2019 bukan tentang menciptakan gerakan yang mengganggu tetapi tentang menemukan langkah-langkah konstruktif yang menciptakan lingkungan kejelasan dan kolaborasi. Karenanya, kami sampai pada tema 2019 kami, Disinkronkan untuk Sukses.

“Sinkronisasi tidak hanya dalam hubungan tetapi dalam penyelarasan strategi bisnis dengan apa yang terjadi di lingkungan makro-ekonomi yang lebih luas karena beberapa proyek paling ambisius dari generasi kita diumumkan dan transformasi sosial, inovasi teknis, dan pergeseran perilaku konsumen mengubah lanskap investasi hotel dengan kecepatan yang mengejutkan. "

Bagaimana bisnis dapat disinkronkan dengan dinamika baru ini?

Pimpinan industri visioner, Stardom Speaker Sebastien Bazin, Chairman & CEO ACCOR, akan berpidato di hadapan komunitas AHIC pada "Apa kompas Anda selama masa gangguan, inovasi, dan kekacauan global?"

Ketua Konferensi Stephen Sackur akan beristirahat dari pekerjaan sehari-harinya sebagai pembawa acara HARDtalk dan kembali ke pantai karena dia telah diberi satu pekerjaan di AHIC 2019 - untuk mengajukan pertanyaan yang paling ingin ditangani oleh industri sehingga peserta dapat pergi dengan wawasan yang mereka butuhkan.

Disinkronkan untuk sukses? Tiga pemilik dan tiga operator akan duduk bersama Stephen Sackur untuk membahas bagaimana mereka "Menyinkronkan untuk Sukses". Tidak pernah dalam sejarah industri perhotelan ada peningkatan kamar hotel yang begitu cepat. Bagaimana industri mengatasi dan model bisnis apa yang berkembang yang akan membantu mempertahankan dan menarik lebih banyak pemilik dan investor? Stephen Sackur akan menyampaikan pertanyaan sulit ini kepada operator.

Siapa lagi disana Diantara pembicara tersebut adalah:

Abdullah Al Abdouli, Managing Director & CEO Marjan, bertanggung jawab untuk membuat dan merancang master plan kunci hak milik Ras Al Khaimah termasuk Pulau Al Marjan yang spektakuler, pengembangan pariwisata kelas dunia yang menawarkan peluang luar biasa bagi investor.

Jay Rosen, Kepala Investasi & Keuangan, The Red Sea Development Company, yang menciptakan tujuan yang sangat mewah dalam area seluas 28,000 km² yang mencakup kepulauan dengan lebih dari 50 pulau, gunung berapi, gurun, pegunungan, alam, dan budaya.

Nicholas Naples, Chief Executive Officer, dana investasi publik, Amaala, pengembangan sangat mewah yang merupakan bagian dari pendekatan terintegrasi untuk mengembangkan pantai Laut Merah Arab Saudi yang berfokus pada kesehatan, hidup sehat, dan meditasi. Pembangunan akan mencakup area seluas lebih dari 3,800 km persegi. dan akan menargetkan lebih dari 2,500 kunci hotel.

Samuel Dean Sidiqi, Chief Executive Officer RAK Properties, telah menarik minat regional dan global untuk meluncurkan hotel, resor, dan mal mewah yang canggih. Dengan modal yang tersedia senilai lebih dari $ 540 juta, perusahaan ini berada di belakang Anantara Mina Al Arab, Ras Al Khaimah, dan 350-key InterContinental Ras Al Khaimah Mina Al Arab Resort.

AHIC 2019 berlangsung mulai 9-11 April di Desa AHIC, Ras Al Khaimah.

Materi hak cipta ini, termasuk foto, tidak boleh digunakan tanpa izin tertulis dari penulis dan dari eTN.

Cetak Ramah, PDF & Email

Berita Terkait