24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Breaking Travel News Bisnis perjalanan Kejahatan Berita Terbaru Ethiopia Berita Pemerintah Berita Terbaru Indonesia Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terkini Amerika Serikat

Xtra Aerospace di Florida juga bertanggung jawab atas kecelakaan Boeing 737 Max?

xtra
xtra
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Tujuan kami adalah memastikan setiap penerbangan aman dan hemat biaya setiap hari. Ini adalah pesan di Xtra Dirgantara situs web. Xtra Aerospace menyatakan divisi pemeliharaan mereka dapat memberikan pemeliharaan yang optimal untuk semua kebutuhan penerbangan yang unik.

Xtra Aerospace mungkin sangat salah dalam mencapai tujuan ini ketika di Indonesia sebuah Lion Air Boeing 737 MAX jatuh setelah diperbaiki di fasilitas perawatan pesawat AS dan apa yang disebut sensor sudut serangan diganti. Sensor ini mengirim sinyal yang salah yang menyebabkan gerakan hidung turun berulang pada penerbangan 29 Oktober yang membuat pilot kesulitan sampai Boeing Max jatuh ke Laut Jawa. Semua orang di dalamnya, 189 orang tewas.

XTRA Aerospace adalah stasiun perbaikan bersertifikat FAA / EASA / ANAC yang berlokasi di Miramar, Florida, AS.

Dokumen yang diperoleh Bloomberg News menunjukkan stasiun perbaikan, XTRA Aerospace Inc. di Miramar, Florida, telah mengerjakan sensor tersebut. Itu kemudian dipasang di pesawat Lion Air pada 28 Oktober di Bali, setelah pilot melaporkan masalah dengan instrumen yang menampilkan kecepatan dan ketinggian. Tidak ada indikasi toko Florida melakukan perawatan pada perangkat jet Ethiopia, menurut Bloomberg.

Xtra Aerospace menyatakan: ”Kami mengkhususkan diri dalam perbaikan instrumen, radio & aksesori mekanis / listrik. XTRA menawarkan kemampuan ekstensif untuk melayani keluarga A300, A320 / A330 / A340 dan Boeing 737 hingga 777. Kami bangga melayani maskapai penerbangan dan pemasok top dunia dengan satu tujuan… kepuasan pelanggan yang lengkap.

XTRA Aerospace menyambut baik Pemerintah AS. XTRA bersertifikat DD2345 untuk mendapatkan data teknis penting militer. Kode kandang XTRA adalah 5FWE2 dan kami berharap dapat membantu Anda dengan semua kebutuhan sumber dan perbaikan Anda. ”

Tim AS yang membantu penyelidikan Indonesia meninjau pekerjaan oleh perusahaan untuk memastikan bahwa tidak ada sensor sudut serangan tambahan dalam rantai pasokan yang cacat, kata seseorang yang mengetahui pekerjaan tersebut. Mereka tidak menemukan bukti masalah sistemik pada sensor lain yang mungkin telah dikerjakan oleh perusahaan.

Bloomberg menyatakan dalam artikel mereka:

“Sebagian besar perhatian regulator dan pembuat undang-undang setelah kecelakaan Lion Air dan Ethiopian Airlines difokuskan pada rancangan Boeing dari Maneuvering Characteristics Augmentation System, atau MCAS, yang diprogram untuk menekan hidung pesawat untuk membantu mencegah aerodinamis terhenti dalam beberapa situasi. Namun laporan awal Indonesia tentang kecelakaan Lion Air menunjukkan bahwa perawatan dan tindakan pilot juga sedang ditinjau.

Bengkel berlisensi biasa merombak suku cadang lama sehingga dapat dijual kembali, kata John Goglia, mantan anggota NTSB yang sebelumnya bekerja sebagai mekanik maskapai penerbangan. Maskapai dapat menghemat uang dengan membeli suku cadang bekas dan peraturan AS mengharuskan suku cadang tersebut memenuhi standar hukum, kata Goglia.

Jika sensor diperbaiki di XTRA Aerospace, “itu harus melalui apa yang dikatakan manual untuk merombaknya,” katanya. Itu artinya semua langkah.

Laporan awal Indonesia tidak mengatakan apa yang salah dengan perangkat tersebut, tetapi mengindikasikan bahwa perawatan pesawat adalah subjek investigasi. "

Ethiopian Airlines 737 Max yang jatuh pada 10 Maret juga tampaknya memiliki masalah dengan jenis sensor yang sama, yang memicu sistem keselamatan di pesawat yang menekan hidung pesawat, menurut orang yang mengetahui kecelakaan itu. Dalam kasus itu, penyelidik masih berusaha menemukan salah satu sensor untuk membantu menentukan mengapa tidak berfungsi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.