24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Breaking Travel News Berita Terbaru Ethiopia Berita Terkini Prancis Berita Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

UNESCO, Uni Afrika, dan Model Peran Ethiopia dalam Kebebasan Pers Dunia?

Ethiopian Airlines, terpilih sebagai Maskapai Resmi untuk Konferensi Global Hari Kebebasan Pers Sedunia 2019 yang akan diadakan di Addis Ababa mulai 1-3 Mei 2019.

Namun, konferensi ini bukannya tanpa kontroversi. Menurut Journalists without Border, tuduhan terorisme telah digunakan secara sistematis terhadap jurnalis sejak undang-undang terorisme 2009 diberlakukan. Tuduhan tersebut membawa hukuman penjara yang lama dan memungkinkan pihak berwenang menahan jurnalis tanpa pengadilan untuk waktu yang lama. Tidak ada peningkatan signifikan sejak pembersihan yang menyebabkan penutupan enam surat kabar pada tahun 2014 dan mendorong sekitar 30 jurnalis ke pengasingan. Sebaliknya, keadaan darurat enam bulan lainnya dicanangkan pada Februari 2018, yang dapat digunakan kembali oleh pemerintah untuk menangkap jurnalis yang kritis dan melarang publik untuk menonton atau mendengarkan media penyiaran tertentu. Internet dan jejaring sosial sering terputus sementara ancaman fisik dan verbal, persidangan sewenang-wenang, dan hukuman semuanya digunakan untuk membungkam media.

Konferensi ini diselenggarakan bersama oleh UNESCO, Uni Afrika dan Pemerintah Ethiopia dengan tema 'Media untuk Demokrasi: Jurnalisme dan Pemilu di Zaman Disinformasi'.

Juru Bicara UNESCO Roni Amerlan mengatakan: “Tawaran negara-negara untuk menjadi tuan rumah Hari Kebebasan Pers Sedunia menandai pengakuan mereka atas nilai hak atas kebebasan pers dan kebebasan berekspresi.

Kami sering mengadakan perayaan Hari Kebebasan Pers Sedunia di negara-negara dalam transisi dan kami tidak berpikir bahwa kami harus membatasi dukungan kami untuk pengakuan kebebasan pers dan partisipasi mereka dalam acara peningkatan kesadaran ini ke negara-negara yang menempati peringkat teratas peringkat LSM .

Setiap tahun, 3 Mei adalah tanggal yang merayakan prinsip-prinsip dasar kebebasan pers, mengevaluasi kebebasan pers di seluruh dunia, membela media dari serangan terhadap kemerdekaan mereka, dan untuk memberikan penghormatan kepada jurnalis yang telah kehilangan nyawa dalam menjalankan tugasnya. profesi. Hari Kebebasan Pers Sedunia dicanangkan oleh Sidang Umum PBB pada 1993 menyusul a Rekomendasi diadopsi pada sesi ke dua puluh enam Konferensi Umum UNESCO pada tahun 1991. Hal ini merupakan tanggapan atas panggilan jurnalis Afrika yang pada tahun 1991 membuat tengara tersebut Deklarasi Windhoek(Link eksternal) tentang pluralisme dan kemerdekaan media.

Inti dari mandat UNESCO adalah kebebasan pers dan kebebasan berekspresi. UNESCO percaya bahwa kebebasan ini memungkinkan adanya saling pengertian untuk membangun perdamaian yang berkelanjutan.

Ini berfungsi sebagai kesempatan untuk menginformasikan warga tentang pelanggaran kebebasan pers - pengingat bahwa di banyak negara di seluruh dunia, publikasi disensor, didenda, ditangguhkan, dan ditutup, sementara jurnalis, editor, dan penerbit dilecehkan, diserang, ditahan, dan bahkan dibunuh.

Ini adalah tanggal untuk mendorong dan mengembangkan inisiatif yang mendukung kebebasan pers, dan untuk menilai keadaan kebebasan pers di seluruh dunia.

3 Mei bertindak sebagai pengingat bagi pemerintah tentang perlunya menghormati komitmen mereka terhadap kebebasan pers dan juga merupakan hari refleksi di kalangan profesional media tentang masalah kebebasan pers dan etika profesional. Sama pentingnya, Hari Kebebasan Pers Sedunia adalah hari dukungan bagi media yang menjadi sasaran pengekangan, atau penghapusan, kebebasan pers. Ini juga merupakan hari peringatan bagi para jurnalis yang kehilangan nyawa dalam mengejar sebuah cerita.

Perayaan Hari Kebebasan Pers Dunia ke-26 diselenggarakan bersama oleh UNESCO, Komisi Uni Afrika, dan Pemerintah Republik Demokratik Federal Ethiopia. Acara utama akan berlangsung di Addis Ababa, pada 1 - 3 Mei di Markas Besar Uni Afrika. Tema tahun ini“Media untuk Demokrasi: Jurnalisme dan Pemilu di Zaman Disinformasi”  membahas tantangan-tantangan terkini yang dihadapi media dalam pemilu, serta potensi media dalam mendukung proses perdamaian dan rekonsiliasi.

Hari Kebebasan Pers Sedunia juga akan dirayakan di seluruh dunia. Acara akan diselenggarakan di beberapa negara untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya kebebasan pers dan keselamatan jurnalis. Informasi lebih lanjut tentang acara akan segera tersedia di Peta Acara.

Sebagai badan Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan mandat khusus untuk mempromosikan “aliran bebas ide demi kata dan gambar”, UNESCO bekerja untuk mendorong media yang bebas, independen dan pluralistik serta keselamatan jurnalis.

Sebagai maskapai resmi, Ethiopian akan menyediakan layanan transportasi udara kepada 1000-1500 peserta yang akan datang ke Addis Ababa dari seluruh dunia.

Group CEO Ethiopian Airlines, Mr. Tewolde GebreMariam, berkomentar, “Kami merasa terhormat telah dipilih sebagai pembawa resmi untuk Konferensi Global Hari Kebebasan Pers Sedunia tahun ini. Kami sangat senang menjadi bagian dari tujuan mulia yang berupaya memajukan kebebasan pers di seluruh dunia.

Para pemangku kepentingan media global, regional dan nasional, pejabat pemerintah tingkat tinggi, dan jurnalis dari seluruh dunia akan ambil bagian dalam konferensi yang akan diadakan di markas Komisi Uni Afrika.

https://en.unesco.org/commemorations/worldpressfreedomday

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.