24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Breaking Travel News Berita Terbaru Ethiopia keselamatan Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

CEO Ethiopian Airlines percaya pada The New Spirit of Africa dan berjanji untuk bekerja sama dengan Boeing

ceo
ceo
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Tewolde GebreMariam, CEO Grup, Ethiopian Airlines mengeluarkan pernyataan hari ini.

Dia menulis: “Sudah lebih dari dua minggu sejak kecelakaan tragis penerbangan Ethiopian Airlines 302. Kepedihan hati bagi keluarga penumpang dan awak yang tewas akan abadi. Ini selamanya mengubah hidup mereka, dan kami di Ethiopian Airlines akan merasakan sakit itu selamanya. Saya berdoa agar kita semua terus menemukan kekuatan di minggu-minggu dan bulan-bulan mendatang.

Orang-orang Ethiopia juga merasakan hal ini dengan sangat dalam. Sebagai maskapai penerbangan milik negara dan maskapai penerbangan utama negara kami, kami membawa obor untuk merek Ethiopia di seluruh dunia. Di negara yang terkadang dibebani dengan stereotip negatif, kecelakaan seperti ini memengaruhi rasa bangga kita.

Namun tragedi ini tidak akan mendefinisikan kita. Kami berjanji untuk bekerja dengan Boeing dan kolega kami di semua maskapai penerbangan untuk membuat perjalanan udara menjadi lebih aman.

Sebagai grup penerbangan terbesar di benua Afrika, kami mewakili The New Spirit of Africa dan akan terus bergerak maju. Kami dinilai sebagai maskapai penerbangan global bintang 4 dengan catatan keamanan tinggi dan anggota Star Alliance. Itu tidak akan berubah.

Kerjasama Penuh

Investigasi kecelakaan sedang berlangsung, dan kami akan mempelajari kebenarannya. Saat ini, saya tidak ingin berspekulasi tentang penyebabnya. Banyak pertanyaan di pesawat B-737 MAX tetap tanpa jawaban, dan saya berjanji untuk bekerja sama secara penuh dan transparan untuk menemukan apa yang salah.

Seperti yang diketahui dalam industri penerbangan global kami, pelatihan perbedaan antara B-737 NG dan B-737 MAX yang direkomendasikan oleh Boeing dan disetujui oleh Administrasi Penerbangan Federal AS menyerukan pelatihan berbasis komputer, tetapi kami melampaui itu. Setelah kecelakaan Lion Air pada bulan Oktober, pilot kami yang menerbangkan Boeing 737 Max 8 sepenuhnya dilatih tentang buletin layanan yang dikeluarkan oleh Boeing dan Petunjuk Kelayakan Udara Darurat yang dikeluarkan oleh FAA AS. Di antara tujuh Simulator Penerbangan Penuh yang kami miliki dan operasikan, dua di antaranya untuk B-737 NG dan B-737 MAX. Kami adalah satu-satunya maskapai penerbangan di Afrika di antara sedikit di dunia yang memiliki Simulator penerbangan penuh B-737 MAX. Bertentangan dengan beberapa laporan media, pilot kami yang menerbangkan model baru ini dilatih menggunakan semua simulator yang sesuai.

Awaknya terlatih dengan baik di pesawat ini.

Segera setelah kecelakaan dan karena kesamaan dengan Kecelakaan Lion Air, kami mengandangkan armada Max 8s kami. Dalam beberapa hari, pesawat itu mendarat di seluruh dunia. Saya mendukung sepenuhnya ini. Sampai kita mendapatkan jawaban, mempertaruhkan satu nyawa lagi terlalu banyak.

Kepercayaan pada Boeing, US Aviation

Biar saya perjelas: Ethiopian Airlines percaya pada Boeing. Mereka telah menjadi mitra kami selama bertahun-tahun. Lebih dari dua pertiga armada kami adalah Boeing. Kami adalah maskapai penerbangan Afrika pertama yang menerbangkan 767, 757, 777-200LR, dan kami adalah negara kedua di dunia (setelah Jepang) yang menerima pengiriman 787 Dreamliner. Kurang dari sebulan yang lalu, kami menerima pengiriman dua lagi pesawat kargo 737 (versi yang berbeda dari yang jatuh). Pesawat yang jatuh itu berumur kurang dari lima bulan.

Terlepas dari tragedi tersebut, Boeing dan Ethiopian Airlines akan terus terhubung dengan baik di masa depan.

Kami juga bangga atas hubungan kami dengan penerbangan AS. Masyarakat umum tidak mengetahui bahwa Ethiopian Airlines didirikan pada tahun 1945 dengan bantuan dari Trans World Airlines (TWA). Pada tahun-tahun awal, pilot, kru penerbangan, mekanik, dan manajer kami sebenarnya adalah karyawan TWA.

Pada 1960-an, setelah handoff, TWA melanjutkan kapasitasnya sebagai penasihat, dan kami terus menggunakan jet Amerika, mesin jet Amerika, dan teknologi Amerika. Mekanik kami bersertifikat Federal Aviation Administration (FAA).

Layanan penumpang langsung pertama kami ke AS dimulai pada Juni 1998, dan hari ini kami terbang langsung ke Afrika dari Washington, Newark, Chicago, dan Los Angeles. Musim panas ini, kami akan mulai terbang dari Houston. Penerbangan kargo kami terhubung di Miami, Los Angeles, dan New York.

Perjalanan AS ke Afrika telah meningkat lebih dari 10 persen pada tahun lalu, kedua setelah perjalanan ke Eropa dalam hal peningkatan persentase - bepergian ke Afrika telah meningkat lebih dari bepergian ke Asia, Timur Tengah, Oseania, Amerika Selatan, Amerika Tengah atau Karibia. Masa depan cerah, dan Ethiopian Airlines akan berada di sini untuk memenuhi permintaan.

Dalam waktu kurang dari satu dekade, Ethiopian Airlines telah melipatgandakan ukuran armadanya - kami sekarang memiliki 113 pesawat Boeing, Airbus, dan Bombardier yang terbang ke 119 tujuan internasional di lima benua. Kami memiliki salah satu armada termuda di industri; Usia armada rata-rata kami adalah lima tahun sedangkan rata-rata industri adalah 12 tahun. Selain itu, kami telah melipatgandakan volume penumpang, sekarang menerbangkan lebih dari 11 juta penumpang setiap tahun.

Setiap tahun, Akademi Penerbangan kami melatih lebih dari 2,000 pilot, pramugari, pekerja pemeliharaan, dan karyawan lain untuk Ethiopian Airlines dan beberapa maskapai penerbangan Afrika lainnya. Kami adalah perusahaan tempat orang lain beralih keahlian penerbangan. Dalam 5 tahun terakhir, kami telah menginvestasikan lebih dari setengah Miliar dolar untuk pelatihan dan infrastruktur lainnya di basis Addis Ababa kami.

Kami akan bekerja dengan penyelidik di Ethiopia, AS, dan tempat lain untuk mencari tahu apa yang salah dengan penerbangan 302.

Kami memutuskan untuk bekerja sama dengan Boeing dan lainnya untuk menggunakan tragedi ini untuk membuat langit lebih aman bagi dunia. ”

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.