24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Airlines Bandara Breaking Travel News Bisnis perjalanan Berita Terbaru Malaysia Berita Transportasi Berita Kawat Perjalanan

Air Asia membentuk dana modal ventura global

AirAsia_2
AirAsia_2
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Cabang usaha digital AirAsia, RedBeat Ventures, mengumumkan pembentukan dana modal ventura global, RedBeat Capital, di samping kemitraan strategis dengan 500 Startups, akselerator startup terkemuka dan firma modal ventura yang berbasis di San Fransisco.

RedBeat Capital dirancang untuk mendukung startup tahap pasca-benih, berinvestasi pada startup terukur yang ingin memasuki atau memperluas kehadiran mereka di Asia Tenggara, dengan fokus khusus pada:

  • Perjalanan dan gaya hidup
  • Logistik
  • Teknologi keuangan

RedBeat Capital juga akan berinvestasi pada enabler digital untuk mendukung vertikal ini seperti kecerdasan buatan, internet of things, dan cybersecurity.

Dengan dukungan Asia maskapai penerbangan berbiaya rendah terbesar menurut penumpang, dengan 90 juta tamu diterbangkan setiap tahun, RedBeat Capital akan memiliki basis San Fransisco, mendapatkan akses ke 500 aliran kesepakatan Startup, dan beberapa lulusan dan ide program akselerator yang paling banyak dicari di dunia.

Portofolio 500 Startups saat ini terdiri dari 2,210 perusahaan dan lebih dari 5,000 pendiri di 74 negara - termasuk 10 unicorn seperti Twilio, SendGrid, Credit Karma, Canva dan Grab, serta 66 perusahaan lain yang bernilai lebih dari US $ 100 juta. RedBeat Capital juga akan mencari investasi bersama di 500 perusahaan portofolio Startup terpilih.

“Bakat bersifat universal dan berlimpah di seluruh penjuru dunia, terutama di Asia Tenggara, "Kata Christine Tsai, CEO 500 Startups. “Apalagi wilayah ini memiliki lebih banyak pengguna internet dibandingkan AS, yang memberikan peluang besar bagi para pengusaha. Memiliki raksasa industri seperti AirAsia yang membangun jembatan dengan Silicon Valley melalui kemitraannya dengan 500 merupakan hal yang menarik bagi perusahaan rintisan kami, banyak di antaranya memiliki ambisi untuk skala global. ”

CEO Grup AirAsia Tony Fernandes berkata, “AirAsia dan RedBeat Capital sedang mencari yang terbaik dan tercerdas di dunia untuk membantu kami mengembangkan ekosistem teknologi perjalanan. Tempat apa yang lebih baik untuk memulai selain di sini San Fransisco. "

“Kami bermaksud untuk beroperasi tahun ini, bekerja sama dengan Christine dan timnya untuk mengidentifikasi dan berinvestasi pada startup yang ingin tumbuh dan berkembang, terutama ke Asia Tenggara tempat kami memiliki jaringan, data, dan keahlian regional untuk membantu mempercepat bisnis mereka. "

Dipimpin oleh CEO RedBeat Ventures dan Wakil CEO Grup AirAsia (Teknologi dan Digital) Aireen Umar, dana modal ventura akan melengkapi dan meningkatkan transformasi AirAsia menjadi perusahaan teknologi perjalanan.

Aireen Umar berkata, “Berkolaborasi dengan digital, startup yang mendukung teknologi akan membantu kami berinovasi dan memajukan posisi kami sebagai perusahaan teknologi perjalanan terkemuka di pasar, dan kami berharap dapat mengeksplorasi integrasi ide-ide baru yang mengganggu ke dalam portofolio bisnis digital kami yang sedang berkembang. ”

RedBeat Ventures mengoperasikan sejumlah bisnis yang berhubungan dengan digital, termasuk BIGLIFE (AirAsia BIG Loyalty, travel360.com dan Vidi), ROKKI, BigPay dan RedCargo Logistics, dan, melalui RedBeat Capital, akan terus mencari peluang investasi di bidang teknologi tinggi ruang digital di seberang Asia PasifikEropa dan Amerika.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.