24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Breaking Travel News Berita Pemerintah Investasi Maladewa Berita Terkini Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Mantan presiden Maladewa Gayoom ditangkap karena kejahatan terkait pariwisata

gayoon
gayoon
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Penyelidik Maladewa menemukan $ 1 juta mantan presiden Abdulla Yameen Abdul Gayoom rekening bank yang diduga terkait dengan kesepakatan untuk menyewa pulau-pulau publik untuk pengembangan pariwisata di Maladewa.

Abdulla Yameen Abdul Gayoom adalah presiden ke-6 Maladewa dari 2013-2018. Dia meninggalkan kantor pada 17 November 2018, setelah kalah dalam pemilihan ketika dia mencari 5 tahun lagi. Dia adalah anggota Partai Progresif. Ia menjabat sebagai Menteri Pariwisata dan Penerbangan Sipil pada tahun 2008 di bawah presiden Maumun Abdul Gayoom.

Pada 2015 dia berpidato di bidang Pertemuan gabungan ke-27 Komisi UNWTO untuk Asia Timur dan Pasifik diadakan di Maladewa Bandos Island Resort and Spa 3-5 Juni.

Pada 28 September 2015, sebuah ledakan terjadi di atas kapal pesiar kepresidenan 'Finifenmaa' yang membawa Yameen dan istrinya bersama dengan pejabat tinggi pemerintah dari bandara pulau Hulhulé saat kapal itu hampir berlabuh di dermaga kepresidenan, Izzuddeen Faalan di Malé. Yameen lolos tanpa cedera, tetapi ibu negara, asisten presiden, dan pengawal terluka. Ibu negara mengalami patah tulang punggung ringan dan dirawat di rumah sakit.

Kemarin Yameen didakwa melakukan pencucian uang karena diduga terlibat dalam penggelapan dana Maladewa Marketing and Public Relations Corp.

Polisi mengatakan penyelidik menemukan $ 1 juta di rekening bank Yameen yang diduga terkait dengan kesepakatan untuk menyewa pulau-pulau umum untuk pengembangan pariwisata di Maladewa, sebuah kepulauan di Samudra Hindia yang terkenal dengan resor mewahnya.

Presiden Ibrahim Mohamed Solih juga menangguhkan dua menteri Kabinet Ahmed Maloof dan Akram Kamaludeen lebih dari $ 33,000 yang diduga ditemukan di masing-masing akun mereka dari kesepakatan pengembangan resor yang sama.

Jaksa penuntut Aishath Mohamed mengatakan dokumen menunjukkan bahwa Yameen berusaha mempengaruhi saksi dan menawarkan uang untuk mengubah pernyataan mereka.

Merujuk pada pernyataan tersebut, Ketua Majelis Hakim Ahmed Hailam memerintahkan agar Yameen ditahan hingga persidangan berakhir.

Lusinan lawan politik Yameen termasuk saudara tirinya, Maumoon Abdul Gayoom dipenjara selama masa jabatan Yameen menyusul persidangan yang secara luas dikritik karena kurang proses.

Mantan presiden lainnya, Mohamed Nasheed, yang menghabiskan satu tahun di penjara atas dakwaan terorisme di bawah Yameen sebelum memenangkan suaka politik di Inggris, kembali ke Maladewa setelah kekalahan Yameen. Mahkamah Agung membatalkan hukumannya pada November.

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.