Draf Otomatis

Baca kami | Dengarkan kami | Perhatikan kami | Ikut Acara Langsung | Matikan Iklan | hidup |

Klik bahasa Anda untuk menerjemahkan artikel ini:

Afrikaans Afrikaans Albanian Albanian Amharic Amharic Arabic Arabic Armenian Armenian Azerbaijani Azerbaijani Basque Basque Belarusian Belarusian Bengali Bengali Bosnian Bosnian Bulgarian Bulgarian Catalan Catalan Cebuano Cebuano Chichewa Chichewa Chinese (Simplified) Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Chinese (Traditional) Corsican Corsican Croatian Croatian Czech Czech Danish Danish Dutch Dutch English English Esperanto Esperanto Estonian Estonian Filipino Filipino Finnish Finnish French French Frisian Frisian Galician Galician Georgian Georgian German German Greek Greek Gujarati Gujarati Haitian Creole Haitian Creole Hausa Hausa Hawaiian Hawaiian Hebrew Hebrew Hindi Hindi Hmong Hmong Hungarian Hungarian Icelandic Icelandic Igbo Igbo Indonesian Indonesian Irish Irish Italian Italian Japanese Japanese Javanese Javanese Kannada Kannada Kazakh Kazakh Khmer Khmer Korean Korean Kurdish (Kurmanji) Kurdish (Kurmanji) Kyrgyz Kyrgyz Lao Lao Latin Latin Latvian Latvian Lithuanian Lithuanian Luxembourgish Luxembourgish Macedonian Macedonian Malagasy Malagasy Malay Malay Malayalam Malayalam Maltese Maltese Maori Maori Marathi Marathi Mongolian Mongolian Myanmar (Burmese) Myanmar (Burmese) Nepali Nepali Norwegian Norwegian Pashto Pashto Persian Persian Polish Polish Portuguese Portuguese Punjabi Punjabi Romanian Romanian Russian Russian Samoan Samoan Scottish Gaelic Scottish Gaelic Serbian Serbian Sesotho Sesotho Shona Shona Sindhi Sindhi Sinhala Sinhala Slovak Slovak Slovenian Slovenian Somali Somali Spanish Spanish Sudanese Sudanese Swahili Swahili Swedish Swedish Tajik Tajik Tamil Tamil Telugu Telugu Thai Thai Turkish Turkish Ukrainian Ukrainian Urdu Urdu Uzbek Uzbek Vietnamese Vietnamese Welsh Welsh Xhosa Xhosa Yiddish Yiddish Yoruba Yoruba Zulu Zulu

Kedatangan Pengunjung Guyana: peningkatan 16%

image002
image002
Avatar
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Guyana terus berkembang sebagai tujuan pilihan para pelancong. Per 31 Desemberst, 2018, Guyana mencatat jumlah kunjungan pengunjung sebanyak 286,732 penumpang; peningkatan 15.93% dari 247,330 pengunjung yang disambut Guyana pada tahun 2017.

Selama beberapa tahun terakhir, Otoritas Pariwisata Guyana telah bekerja untuk meningkatkan profil Tujuan Guyana melalui peningkatan pengembangan produk, aktivitas peningkatan kesadaran, dan pemasaran khusus. Ini termasuk kehadiran di pameran dagang seperti American Birding Expo, ITB, dan World Travel Market. Tahun 2018 melihat perubahan besar dalam upaya pemasaran GTA. Situs web tujuan baru dan strategi media sosial diluncurkan; representasi pasar diamankan di pasar sumber inti AS, Kanada, Inggris dan Jerman; dan Otoritas Pariwisata Guyana menyelenggarakan beberapa perjalanan perdagangan, media, dan influencer FAM - semuanya dengan tujuan meningkatkan kesadaran tentang Guyana dan mendorong permintaan di antara para pelancong yang mencari pengalaman otentik, alam, petualangan, dan budaya.

Menurut Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNWTO), pengunjung adalah pelancong yang melakukan perjalanan ke tujuan utama di luar lingkungan biasanya, untuk bermalam hingga kurang dari setahun, untuk tujuan utama apa pun (bisnis, liburan atau tujuan pribadi lainnya) selain untuk dipekerjakan oleh entitas penduduk di negara atau tempat yang dikunjungi. Sementara Perusahaan Bandara Internasional Cheddi Jagan melaporkan jumlah kedatangan penumpang internal 325,800 orang, angka yang ditangkap oleh Otoritas Pariwisata Guyana adalah kedatangan khusus pengunjung, sesuai dengan definisi UNWTO.

Untuk pertama kalinya, Guyana telah melihat peningkatan yang signifikan di beberapa pasar sumber intinya seperti AS (peningkatan 8.28%), Eropa (peningkatan 11.82%) dan negara-negara Karibia lainnya (peningkatan 28%).

Wisatawan datang ke Guyana untuk menikmati hutan hujannya yang masih asli dan sabana keemasan di Rupununi, pondok-pondok ramah lingkungan milik komunitas adat yang unik dan resor alamnya di Sungai Essequibo dan Demerara, acara di Guyana seperti Bartica Regatta dan Guyana Carnival, dan acara lainnya atraksi populer dari semuanya, Air Terjun Kaieteur yang megah. Taman Nasional Kaieteur mencatat total 8,195 pengunjung objek wisata pada tahun 2018, meningkat 10% dari tahun sebelumnya.

Guyana juga menjadi tuan rumah Konferensi OAS CITUR pada Maret 2018 dan Pertemuan Transportasi Udara ICAO pada November 2018 yang dihadiri banyak pejabat internasional, yang semuanya merasakan produk pariwisata Guyana.

Menteri Bisnis Dominic Gaskin, yang bertanggung jawab atas pariwisata, memuji kedatangan pengunjung yang meningkat sebagai peluang bagi lebih banyak komunitas, individu, dan bisnis untuk berinvestasi di sekitar produk pariwisata. Menteri mencatat bahwa, "kata penawaran pariwisata unik Guyana menjangkau lebih banyak orang di seluruh dunia dan tujuan Guyana terus menjadi penting". Pemerintah, tambahnya, “akan terus memberikan dukungan dan insentif yang diperlukan sebagai pendorong bagi sektor ini. Departemen Pariwisata dan Otoritas Pariwisata Guyana akan terus bekerja dengan para pemangku kepentingan sesuai dengan Rencana Aksi Strategis Pariwisata Guyana Hidup 2018-2025. ”

Brian T. Mullis, Direktur Otoritas Pariwisata Guyana mencatat bahwa “ini merupakan pencapaian besar bagi Guyana. Kami mulai menarik semakin banyak wisatawan yang mencari pengalaman alam, budaya, dan petualangan otentik kami dalam pasar inti kami. Peningkatan kunjungan berarti peningkatan pendapatan ke Guyana yang memberikan manfaat lintas sektor. Pariwisata adalah pasar ekspor terbesar ketiga di Guyana. Ke depannya, kami bertujuan untuk meningkatkan volume pengunjung dan nilai yang masing-masing mereka wakili untuk lebih memperkuat dampak positif dari pariwisata. ”

 

Dengan pendekatan pemasaran yang lebih bertarget, pengembangan produk pariwisata yang berkelanjutan, dan peningkatan angkutan udara (LIAT Airlines menambahkan rute baru pada Juli 2018, dan American Airlines baru-baru ini mulai melayani tujuan tersebut pada November 2018), Guyana diperkirakan akan melihat pertumbuhan dalam kedatangan pengunjungnya. dan peningkatan pengalaman pengunjung secara keseluruhan di tahun-tahun mendatang.