24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Berita Berita Terbaru Filipina Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Serangan teror mematikan di Katedral Katolik selama penundaan massal rencana pariwisata

Jolo
Jolo
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Pulau Jolo di Filipina berarti campuran antara Muslim dan Kristen yang berusaha hidup bersama. Kawasan tersebut memiliki rencana besar untuk menjadi tempat wisata tipe Boracay di Filipina 6 tahun yang lalu, namun tidak pernah berkembang banyak dalam industri pengunjung. Wisatawan akan menemukan masjid berwarna-warni di kota. Tausug atau masyarakat setempat sangat ramah dan ramah kepada pengunjung.

Hari ini bagaimanapun teroris meledakkan katedral kota itu selama massa Katolik menewaskan 27 orang, melukai sedikitnya 77. Ada dua bom. Bom pertama meledak di atau dekat katedral Jolo di ibukota provinsi, diikuti oleh ledakan kedua di luar kompleks ketika pasukan pemerintah menanggapi serangan itu, kata pejabat keamanan. Ledakan itu meledakkan pintu masuk ke katedral dan merobek aula utama, menghancurkan bangku-bangku dan merobohkan pintu lainnya.

Pulau Jolo adalah pulau terbesar di kepulauan Sulu, Filipina Barat Daya. Memiliki pantai pasir putih yang indah, resor ini akan segera menjadi resor pulau yang mirip dengan Boracay di Filipina tengah atau bahkan ke Phuket di Thailand sebagai bagian dari rencana pariwisata baru yang akan memikat pengunjung Filipina dan asing.

Namun hari ini foto-foto menunjukkan puing-puing dan mayat tergeletak di jalan yang sibuk di luar Katedral Our Lady of Mount Carmel, yang telah dilanda bom di masa lalu. Pasukan di kendaraan lapis baja menutup jalan utama menuju gereja sementara kendaraan mengangkut korban tewas dan luka-luka ke rumah sakit. Beberapa korban dievakuasi melalui udara ke kota Zamboanga di dekatnya.

Selain pantai pasir putih, Pulau Jolo juga kaya akan sumber daya alam dan ekosistem bawah laut. Ini terkenal dengan kepiting laut dalam yang disebut "curachaDan buah-buahan eksotis, seperti durian dan buah manggis. Ia memiliki produksi besar tali abaka bermutu tinggi atau "arabika", biji kopi robusta, kopra, dan karagenan.

 

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.