Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita AS mode Berita Berita Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Asia mengalahkan mode New York

Pilih bahasa Anda
Busana Asia1-2
Busana Asia1-2

Menurut Business of Fashion Report (McKinsey & Company 2017), "The West tidak akan lagi menjadi benteng global untuk penjualan mode."

Cetak Ramah, PDF & Email

… Dan pemenangnya berasal dari Taiwan

Kecuali Anda adalah Rihanna (yang mengenakan gaun jubah kuning desainer asal China, Guo Pei yang berbasis di Beijing di Met Gala tahun lalu)…

… Dan memiliki akses ke pembuat mode terbaik dunia, mungkin (bahkan kemungkinan besar) bahwa OMG / desainer Asia yang luar biasa tidak tergantung di lemari Anda. Kita bisa jalan-jalan ke Taiwan, Thailand, Malaysia, Jepang dan Singapura, atau kita bisa mengikuti desainer Asia yang saat ini ada di USA.

Pengeluaran atau Investasi?

Konsumen Asia menghabiskan banyak uang mereka untuk fashion kelas atas dan kelompok ini mewakili 50 persen dari total pembeli barang mewah. Demografi? Di bawah 35 tahun, paham Internet dan mencari apa yang indah, unik, dan menuntut untuk dilihat / dilihat.

Selera fashion milenial Asia sangat berbeda dari orang tua mereka, menurut penelitian terbaru dan, karena kualitas kain, pengerjaan, dan konsep desain yang unik, merek-merek Asia menarik perhatian pembeli yang cerdas (dan kaya raya).

Berani

Desainer Asia bersedia bereksperimen dengan tekstil, warna, pola, dan gaya baru dan keinginan untuk bereksperimen ini difasilitasi oleh produsen dan konsumen lokal yang mencari pakaian WOW!

Selamat tinggal Distrik Mode New York

Menurut Laporan Bisnis Fashion (McKinsey & Company 2017), "The West tidak akan lagi menjadi benteng global untuk penjualan fesyen." Pada tahun 2018 (untuk pertama kalinya), “lebih dari setengah penjualan pakaian dan alas kaki akan berasal dari luar Eropa dan Amerika Utara,” seiring dengan berkembangnya negara-negara berkembang di Asia-Pasifik, Amerika Latin, dan kawasan lainnya.

Konsumen Asia Pasifik telah menjadi bagian penting dari kelas menengah dan melihat pakaian sebagai perluasan dan ekspresi gaya hidup baru mereka. Grup ini sedang bepergian dan berbelanja ke luar negeri. Penduduk negara-negara Asia-Pasifik menghabiskan sekitar $ 600 miliar di luar negara asalnya. Di segmen barang mewah, 75 persen dari seluruh penjualan akan berasal dari konsumen China, dengan lebih dari setengahnya dibelanjakan di luar China.

Go Big atau Go Home

Industri pakaian internasional membutuhkan eksekutif yang cepat dan tegas. Fashion adalah target yang bergerak dan respons cepat terhadap tren adalah hal yang biasa; Anda adalah yang pertama atau yang terakhir! Konsumen fesyen menginginkan pengalaman membeli dan pakaian yang segar, baru, dan dinamis. Merek harus berkata, "Lihat AKU!" dan "Aku adalah ANDA!" Pesan harus dicetak tebal - di semua platform, dari iPad hingga toko fisik.

Pasar Cina untuk barang-barang mewah tidak bisa dianggap remeh. Jumlah jutawan Tiongkok diperkirakan akan melampaui jumlah negara lain tahun ini (2018) dan pada tahun 2021 Tiongkok diperkirakan memiliki rumah tangga paling makmur di dunia.

Selamat tinggal Eropa. Halo China

Pada 2016, diperkirakan 7.6 juta rumah tangga China membeli barang mewah, angka yang lebih besar dari jumlah total rumah tangga di Malaysia atau Belanda. Masing-masing dari 7.6 juta rumah tangga ini menghabiskan rata-rata US $ 10,304 (RMB 71,000) untuk barang-barang mewah per tahun, dua kali lipat dari pengeluaran rumah tangga Prancis atau Italia. Konsumen barang mewah China menyumbang lebih dari $ 7.4 miliar dalam pengeluaran tahunan, mewakili hampir sepertiga dari pasar barang mewah global.

Perjalanan Belanja di Cina

Lima belas dari 20 kota tempat penjualan pakaian tumbuh paling cepat berada di luar pasar tradisional Barat, di tempat-tempat seperti Chongqing dan Guangzhou. Di China, salah satu tren terpenting adalah meningkatnya daya beli pria karena semakin banyak pria China yang tertarik pada pakaian dan mode.

Busana Asia yang Luar Biasa

AsianInNY baru-baru ini mempersembahkan pertunjukan luar biasa tentang tren mode terkini dari desainer Taiwan yang meliputi Alexandra Peng Charton, Chelsea Liu, Jessica Chen, Joe Chan dan Pai Cheng. Sponsor acara tersebut antara lain: Teh NOYU, Bir Singha, Rias Wajah & Perawatan Kulit Cakra Fashion, Perhiasan Yuan dan Facto.

Pai Cheng, Desainer

   

Chelsea Liu, Desainer

Andre Kao, Desainer

Jessica Chan, Desainer

Desainer Diprofilkan

Dari Taipei, Taiwan Pai Cheng belajar desain fashion di Universitas Shih Chien dan dianugerahi gelar Master Desain Fashion dari Istituto Maragoni, Milano. Dia memulai mereknya di Taiwan (2014). Cheng mengintegrasikan pendidikan dan pengalaman Italia-nya ke dalam persona hi own, menciptakan warna-warna cerah dengan pencetakan digital, menciptakan pakaian asli dan khas untuk wanita dan pria, dan dikenakan oleh seniman dan musisi.

Tsung Yu Chan memulai karirnya di Taiwan. Merek pakaian pria miliknya jelas diidentifikasi sebagai mode kelas atas yang terinspirasi oleh mode jalanan dan seni modern. Dia belajar di Prancis dan magang dengan Rick Owens (Retro Amerika) dan merek pakaian wanita Prancis Koche sebagai asisten desainer. “Membuat desain kami dengan sempurna dan mengalami keseluruhan proses dalam menghasilkan barang berkualitas adalah cara terbaik untuk menunjukkan kepada orang-orang arti indah dari pakaian.”

Chelsea Liu

Lulusan Universitas Chung Ang yang berusia 27 tahun, Liu mengambil jurusan studi film dan melanjutkan pendidikannya dalam bisnis internasional sambil meraih gelar masternya. Studio-nya berbasis di Seoul dan New York. Seorang pembuat film terkenal karyanya, "kalung" (2008) dan "masih cinta denganmu" (2011) ditampilkan di Festival Film Internasional Busan.

Dia telah dikaitkan dengan H&M Tokyo sebagai stylist dan desainer tingkat awal. Dia juga bekerja di tim desain ilustrasi Forever 21 di NYC dan bergabung dengan Dolce & Gabbana sebagai Magang Mode. Pada 2013 ia diakui sebagai Perancang Busana Paling Berharga Asia (London) dan pada 2014 ia tercatat sebagai Perancang Gaun Pernikahan Terbaik Tahun Ini.

Jessica Chen

Jessica Chen lahir di Taipei dan merupakan penduduk NYC sejak tahun 1994. Jurusan kimia premed di Baylor University, Texas, ia lulus dari FIT dengan gelar BS dalam Desain Fashion. Dia magang di Geoffrey Beene, Carolina Herrera dan magang dengan Pauline Trigere.

Dia telah menjadi Kepala Desainer untuk desainer pakaian luar mewah Andrew Marc dan desainnya tersedia di Saks Fifth Ave, Neiman Marcus, Bloomingdale's dan Nordstrom's. Dia pernah menjadi Direktur Desain Kulit di S. Rothschild merancang untuk Ralph Lauren, Eli Tahari, DKNY, Zac Posen dan Victoria's Secret.

Saat ini dia adalah Direktur Desain dan Pemasaran untuk desainer tas tangan mewah Italia, FVCINA. Desainnya edgy dan dibuat dari kain mewah dengan palet warna temper dan perhatian pada jahitan dan detail halus. Dia merancang dari bahan daur ulang untuk mengurangi limbah yang dihasilkan dari industri mode.

Masa Depan Mode Asia

Kami mulai mengenakan pakaian antara 50,000 - 100,000 tahun yang lalu. Dengan penemuan mesin tenun, kain dan garmen berubah dari yang dibuat khusus menjadi diproduksi secara massal. Saat ini kita berpakaian untuk waktu, hari dalam seminggu, musim, kesempatan, lingkungan, untuk diri kita sendiri, dan untuk orang penting kita. Orang-orang dari seluruh dunia membuat pilihan yang dipersonalisasi setiap hari dan membeli barang yang mereka sukai, membuat mereka merasa nyaman dan memberikan pernyataan non-verbal tentang siapa kita.

Dalam dekade terakhir, lingkungan bisnis global telah berubah dan industri garmen telah beralih dari pemasaran massal ke kustomisasi massal. Produk yang berbeda, yang ditujukan untuk segmen pasar tertentu, secara strategis diperlukan dalam industri yang ditandai dengan persaingan yang ketat - berjuang untuk menentukan siapa yang paling baik untuk menyenangkan dan memuaskan pelanggan.

Secara historis, pembelian pakaian direncanakan dan dipengaruhi oleh sumber daya ekonomi; namun, seiring dengan pertumbuhan dan perluasan basis pelanggan, saat ini orang membeli pakaian secara impulsif (pembelian yang tidak direncanakan), menciptakan tantangan baru bagi industri.

Selama desainer Asia mampu menghadirkan pendekatan fashion yang segar, unik, canggih (dan edgy) (untuk pria dan wanita), kekuatan dan tempat mereka di cakrawala mode tidak akan sia-sia.

Untuk informasi tambahan dan sumber belanja untuk desainer Asia, hubungi [email dilindungi] .

© Dr. Elinor Garely. Artikel hak cipta ini, termasuk foto, tidak boleh direproduksi tanpa izin tertulis dari penulis.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Dr. Elinor Garely - khusus untuk eTN dan pemimpin redaksi, wines.travel