Draf Otomatis

Baca kami | Dengarkan kami | Perhatikan kami | Ikut Acara Langsung | Matikan Iklan | hidup |

Klik bahasa Anda untuk menerjemahkan artikel ini:

Afrikaans Afrikaans Albanian Albanian Amharic Amharic Arabic Arabic Armenian Armenian Azerbaijani Azerbaijani Basque Basque Belarusian Belarusian Bengali Bengali Bosnian Bosnian Bulgarian Bulgarian Catalan Catalan Cebuano Cebuano Chichewa Chichewa Chinese (Simplified) Chinese (Simplified) Chinese (Traditional) Chinese (Traditional) Corsican Corsican Croatian Croatian Czech Czech Danish Danish Dutch Dutch English English Esperanto Esperanto Estonian Estonian Filipino Filipino Finnish Finnish French French Frisian Frisian Galician Galician Georgian Georgian German German Greek Greek Gujarati Gujarati Haitian Creole Haitian Creole Hausa Hausa Hawaiian Hawaiian Hebrew Hebrew Hindi Hindi Hmong Hmong Hungarian Hungarian Icelandic Icelandic Igbo Igbo Indonesian Indonesian Irish Irish Italian Italian Japanese Japanese Javanese Javanese Kannada Kannada Kazakh Kazakh Khmer Khmer Korean Korean Kurdish (Kurmanji) Kurdish (Kurmanji) Kyrgyz Kyrgyz Lao Lao Latin Latin Latvian Latvian Lithuanian Lithuanian Luxembourgish Luxembourgish Macedonian Macedonian Malagasy Malagasy Malay Malay Malayalam Malayalam Maltese Maltese Maori Maori Marathi Marathi Mongolian Mongolian Myanmar (Burmese) Myanmar (Burmese) Nepali Nepali Norwegian Norwegian Pashto Pashto Persian Persian Polish Polish Portuguese Portuguese Punjabi Punjabi Romanian Romanian Russian Russian Samoan Samoan Scottish Gaelic Scottish Gaelic Serbian Serbian Sesotho Sesotho Shona Shona Sindhi Sindhi Sinhala Sinhala Slovak Slovak Slovenian Slovenian Somali Somali Spanish Spanish Sudanese Sudanese Swahili Swahili Swedish Swedish Tajik Tajik Tamil Tamil Telugu Telugu Thai Thai Turkish Turkish Ukrainian Ukrainian Urdu Urdu Uzbek Uzbek Vietnamese Vietnamese Welsh Welsh Xhosa Xhosa Yiddish Yiddish Yoruba Yoruba Zulu Zulu

Hongaria, Latvia, dan Yunani menguji detektor kebohongan AI untuk menyaring pengunjung

0a1a-4
0a1a-4

Uji coba sedang berlangsung dari skema yang didanai Uni Eropa di mana sistem pendeteksi kebohongan AI akan digunakan untuk memindai pelancong yang berpotensi cerdik yang datang dari luar blok. Terlalu Orwellian? Atau hanya langkah terbaru menuju perjalanan yang lebih lancar?

Mulai 1 November, sistem iBorderCtrl akan diberlakukan di empat titik perlintasan perbatasan di Hongaria, Latvia, dan Yunani dengan negara-negara di luar UE. Ini bertujuan untuk memfasilitasi penyeberangan perbatasan yang lebih cepat bagi para pelancong sambil menyiangi calon penjahat atau penyeberangan ilegal.

Dikembangkan dengan € 5 juta dalam pendanaan UE dari mitra di seluruh Eropa, proyek percontohan akan dioperasikan oleh agen perbatasan di masing-masing negara percobaan dan dipimpin oleh Polisi Nasional Hongaria.

Mereka yang menggunakan sistem tersebut terlebih dahulu harus mengunggah dokumen tertentu seperti paspor, bersama dengan formulir aplikasi online, sebelum dinilai oleh agen perbatasan pemindaian retina virtual.

Pelancong hanya akan menatap ke kamera dan menjawab pertanyaan yang diharapkan akan ditanyakan oleh agen perbatasan manusia yang rajin, menurut New Scientist.

Apa yang ada di kopermu? dan "Jika Anda membuka koper dan menunjukkan kepada saya apa yang ada di dalamnya, apakah itu akan memastikan bahwa jawaban Anda benar?"

Tetapi tidak seperti penjaga perbatasan manusia, sistem AI menganalisis gerakan mikro menit di ekspresi wajah pelancong, mencari tanda-tanda bahwa mereka mungkin berbohong.

Jika puas dengan niat jujur ​​penyeberang, iBorderCtrl akan memberi mereka kode QR yang memungkinkan mereka masuk dengan aman ke UE.

Namun tidak puas, dan wisatawan harus melalui pemeriksaan biometrik tambahan seperti pengambilan sidik jari, pencocokan wajah, atau pembacaan urat telapak tangan. Penilaian akhir kemudian dibuat oleh agen manusia.

Seperti semua teknologi AI di masa pertumbuhannya, sistem ini masih sangat eksperimental dan dengan tingkat keberhasilan 76 persen saat ini, itu tidak akan benar-benar mencegah siapa pun melintasi perbatasan selama uji coba enam bulan. Namun pengembang sistem "cukup yakin" bahwa akurasi dapat ditingkatkan hingga 85 persen dengan data baru.

Namun, perhatian yang lebih besar datang dari kelompok kebebasan sipil yang sebelumnya telah memperingatkan tentang ketidakakuratan besar yang ditemukan dalam sistem yang didasarkan pada pembelajaran mesin, terutama yang menggunakan perangkat lunak pengenalan wajah.

Pada bulan Juli, kepala Polisi Metropolitan London berdiri di depan uji coba teknologi pengenalan wajah otomatis (AFR) di beberapa bagian kota, meskipun ada laporan bahwa sistem AFR memiliki tingkat positif palsu 98 persen, sehingga hanya menghasilkan dua kecocokan yang akurat.

Sistem itu telah diberi label sebagai "alat pengawasan Orwellian," oleh kelompok kebebasan sipil, Big Brother Watch.