Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Maladewa Berita Terkini Berita Berita Kawat Perjalanan

Nasheed: Membela demokrasi dari pengasingan

Foto-milik-Verdant-Communications
Foto-milik-Verdant-Communications

Jika Mohamed Nasheed, mantan Presiden Maladewa, adalah seekor kucing. dia akan menghabiskan sembilan nyawanya sekarang. Berbicara di Sekolah Studi Oriental dan Afrika di London, Nasheed mengatakan dia hampir kehilangan hitungan berapa kali dia dipenjara, dia pikir itu sekitar 14 kali.

Masa pengasingan Nasheed saat ini telah berakhir dengan kekalahan tak terduga pada tanggal 23 September dari pemerintah Yameen Gayoom yang telah membubarkan parlemen dan mahkamah agung menggunakan kekuatan militer dan memenjarakan semua pemimpin oposisi politik. Nasyid sekali lagi bebas untuk kembali ke rumah dan berperan dalam pemerintahan baru.

Nasheed berkata: “Sebagian besar hidup saya tampaknya menjadi pintu putar antara jabatan politik, penjara, pengasingan di Inggris, dan pemulangan. Kami mengungkap pelanggaran di rumah dan meminta akuntan mengungkap pelanggaran dan korupsi Yameen. " Pada bulan Januari, pasukan Yameen menyerbu Mahkamah Agung dan menculik Ketua Mahkamah Agung, menyeretnya ke lantai dengan dasinya. Geng-geng jalanan dilepaskan terhadap aktivis dan pendukung oposisi. Terlepas dari ekses tersebut, oposisi bersatu di belakang pemimpin Partai Demokrat Maladewa. Alhasil, dalam pemilu September lalu, Yameen yang tadinya mengira bakal menang mudah kalah telak. Oposisi bersatu di belakang pemimpin MDP.

Bagi Nasheed, pola ini sudah biasa. Sering disebut "Mandela Maladewa", Mohamed Nasheed tetap menjadi juara untuk promosi hak asasi manusia dan demokrasi di negara-negara Islam dan ikon internasional untuk aksi iklim. Seorang mantan jurnalis dan aktivis hak asasi manusia, Nasheed memimpin kampanye pembangkangan sipil tanpa kekerasan terhadap penguasa terlama di Asia yang mengakibatkan penangkapan, pemenjaraan, dan penyiksaan karena keyakinan politiknya. Selama bertahun-tahun aktivisme politik damai, ia berhasil menekan diktator Maumoon Gayoom untuk mengizinkan pluralisme politik dan, setelah pemilu bersejarah yang bebas dan adil tahun 2008, Nasheed terpilih sebagai presiden, menyapu 30 tahun pemerintahan satu orang.

Foto © Rita Payne

Seperti yang digambarkan oleh Nasheed dan para pendukungnya, pertumbuhan demokrasi ini digagalkan pada tahun 2012 oleh kudeta yang melibatkan elemen-elemen anti-demokrasi, yang setia kepada kediktatoran sebelumnya, di dalam militer dan polisi. Nasheed kemudian dijatuhi hukuman penjara 13 tahun, yang dikecam di seluruh dunia sebagai manuver transparan untuk mencegahnya menantang rezim Yameen Gayoom yang didukung Beijing dalam pemilihan mendatang.

Hidup di pengasingan antara Kolombo, Sri Lanka, dan London, Nasheed memimpin upaya oposisi yang termasuk membangun koalisi multi-partai, mengoordinasikan aktivisme akar rumput nasional, keterlibatan media global, dan langkah-langkah diplomatik internasional.

Nasheed ingat bahwa di tahun-tahun ketika Gayoom berkuasa, tidak ada harapan untuk membangun partai oposisi di Maladewa. Setiap upaya selalu menyebabkan penjara dan penyiksaan. Satu-satunya cara dia bisa melakukan kampanye oposisi yang efektif adalah dengan menyelinap ke luar negeri dan menggalang dukungan dari luar negeri.

Sifat kusut politik di Maladewa inilah yang membuat Nasheed bergabung dengan mantan penindasnya, Maumoon Gayoom, yang dipenjarakan oleh saudara tirinya, Yameen. Tidak mudah untuk diikuti jika Anda tidak terbiasa dengan negara tersebut.

Setelah menghabiskan sebagian besar hidupnya di pengasingan, Nasheed berkata bahwa dia telah belajar bahwa di negara seperti Maladewa Anda dapat membawa perubahan dengan aktivitas damai dari luar negeri. "Jika Anda memenjarakan kami, Anda memberi kami lebih banyak waktu untuk berpikir." Ia mengatakan bahwa orang sering mendengar argumen bahwa orang Asia menyukai pemimpin yang kuat. Ia beralasan tidak demikian halnya di Maladewa atau bahkan negara seperti Malaysia. “Semua orang menginginkan atap, tempat berlindung, pendidikan untuk anak-anak mereka, makanan, dan hak-hak demokrasi. Jangan anggap remeh demokrasi Anda. dan membantu kami membawa perubahan di rumah. ”

Nasyid sering ditanya bagaimana rasanya hidup di pengasingan. Dia mengatakan bahwa dalam kasusnya dia tidak ingin berada di Inggris dan lebih suka berada di rumah. “Anda merindukan rumah Anda. dan Anda selalu diingatkan tentang itu. … Bagiku, rumah selalu ada dalam dirimu, dan kamu membawanya kemana-mana. ” Dia berterima kasih kepada Inggris atas dukungannya, tetapi mengatakan matahari bersinar lagi di negaranya, dan sudah saatnya dia kembali.

Nasheed mengakui bahwa mengingat sejarah Maladewa, tidak ada yang bisa dianggap remeh; ada tantangan dan ancaman di depan. Dia mengatakan prioritas pemerintah baru pada kebijakan dalam negeri adalah reformasi peradilan dan perlindungan lingkungan.

Kebijakan luar negeri, katanya, akan dibentuk oleh kepentingan nasional Maladewa, dan negara akan berusaha untuk menyeimbangkan hubungan dengan China dan India. Merujuk pada kekhawatiran bahwa niat China adalah menggunakan Maladewa sebagai pangkalan di Samudra Hindia, Nasheed berkomentar bahwa ini adalah masalah yang lebih luas, tidak hanya terbatas di Maladewa.

Ada kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang Islam radikal yang mendapatkan pijakan di Maladewa di bawah pemerintahan Yameen. Sekitar 200 pejuang telah melakukan perjalanan dari Maladewa untuk bertempur di Suriah. Hal ini tentu saja menimbulkan kekhawatiran bahwa para ekstremis religius akan memperketat cengkeraman mereka ketika para pejuang ini kembali. Nasheed memberikan jaminan bahwa Presiden yang baru tidak akan membiarkan hal ini terjadi.

Nasheed membuat pernyataan yang menggembirakan tentang penghapusan pembatasan hak asasi manusia, kebebasan berbicara, dan tindakan represif lainnya yang diperkenalkan oleh pemerintah Yameen. Ia juga mengatakan bahwa Maladewa ingin bergabung kembali dengan Persemakmuran. Nasheed pernah kecewa di masa lalu atas apa yang dilihatnya sebagai kurangnya dukungan dari Persemakmuran ketika dia dipaksa mundur pada tahun 2012. Dia mengatakan dia berharap bahwa kali ini Persemakmuran akan melaksanakan komitmennya.

Selama masa jabatannya dan setelahnya, Nasheed memainkan peran global yang menonjol dalam mengadvokasi aksi iklim. Untuk menyoroti kerentanan Maladewa terhadap kenaikan permukaan laut, dia mengadakan rapat kabinetnya di bawah air. Sebagai seorang aktivis yang ditahan, Nasheed dinobatkan sebagai "Tahanan Hati Nurani" Amnesty International, dan kemudian, Newsweek menyebutnya sebagai salah satu dari "10 Pemimpin Terbaik Dunia". Majalah Time menyatakan Presiden Nasheed sebagai "Pahlawan Lingkungan", dan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memberinya penghargaan "Juara Bumi". Pada tahun 2012, setelah "kudeta", Nasheed dianugerahi Penghargaan James Lawson yang bergengsi untuk aksi politik tanpa kekerasan. Pada 2014, Nasheed terpilih sebagai Presiden Partai Demokrat Maladewa. Bulan ini, dia mengumumkan rencananya untuk pulang ke Maladewa setelah hidup di pengasingan selama dua setengah tahun menyusul kemenangan telak partainya dalam pemilu dan kekalahan rezim yang menggulingkan dan memenjarakannya.

Nasheed melihat dirinya sebagai bukti nyata bahwa semangat demokrasi dapat terus hidup dari pengasingan. Dia mengatakan Maladewa adalah studi kasus tentang tantangan dalam mengatasi penjaga tua yang berada di negara demokrasi muda dan mempertahankan kedaulatan nasional di tengah meningkatnya persaingan geopolitik di kawasan Samudra Hindia. Mudah-mudahan, saat Nasheed kembali ke Maladewa, kali ini dia akan berada di sana untuk jangka panjang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Rita Payne - khusus untuk eTN