Berita Asosiasi Breaking Travel News budaya Berita Pemerintah Rapat Berita Orang-orang Tanggung jawab Berita Terbaru Rumania Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Bagaimana Hari Multikulturalisme di Transylvania menyatukan turis dan penduduk lokal

b4owov.dll
b4owov.dll
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Acara pariwisata lokal di Transylvania diharapkan dapat menarik orang-orang dari lebih dari 20 negara non-UE, yang tinggal di Brasov dan yang mengunjungi wilayah tersebut.

Cetak Ramah, PDF & Email

Acara pariwisata lokal di Transylvania diharapkan dapat menarik orang-orang dari lebih dari 20 negara non-UE, yang tinggal di Brasov dan yang mengunjungi wilayah tersebut. Brosov adalah rumah dari jalan-jalan paling sempit di Eropa dan tempat yang sempurna untuk merayakannya.

Orang-orang dari berbagai latar belakang Eropa akan melakukan presentasi pada hari Sabtu, di Piata Sfatului, tradisi dan adat istiadat negara mereka dalam menandai edisi ke-6 Hari Multikulturalisme.

Brașov adalah sebuah kota di wilayah Transylvania Rumania, dikelilingi Pegunungan Carpathian. Tempat ini terkenal dengan tembok dan benteng Saxon abad pertengahan, Gereja Hitam bergaya Gotik yang menjulang tinggi, dan kafe yang ramai. Piaţa Sfatului (Council Square) di kota tua berbatu dikelilingi oleh bangunan barok yang berwarna-warni dan merupakan rumah bagi Casa Sfatului, bekas balai kota yang menjadi museum sejarah lokal.

Dibatasi oleh puncak Pegunungan Carpathian Selatan dan megah dengan arsitektur gotik, barok, dan renaisans, serta kekayaan tempat wisata bersejarah, Brasov adalah salah satu tempat yang paling banyak dikunjungi di Rumania.

Pusat Kota BrasovDidirikan oleh Ksatria Teutonik pada tahun 1211 di situs Dasia kuno dan dihuni oleh orang Saxon sebagai salah satu dari tujuh benteng berdinding *, Brasov memancarkan suasana abad pertengahan yang berbeda dan telah digunakan sebagai latar belakang dalam banyak film periode terakhir.

Lokasi kota di persimpangan rute perdagangan yang menghubungkan Kekaisaran Ottoman dan Eropa Barat, bersama dengan pengecualian pajak tertentu, memungkinkan pedagang Saxon memperoleh kekayaan yang cukup besar dan menggunakan pengaruh politik yang kuat di wilayah tersebut. Ini tercermin dalam nama kota di Jerman, Kronstadt, Serta dalam nama latinnya, Corona, yang berarti Kota Mahkota (karenanya, lambang kota yang merupakan mahkota dengan akar pohon ek). Benteng didirikan di sekitar kota dan terus diperluas, dengan beberapa menara yang dikelola oleh serikat pekerja yang berbeda, sesuai dengan kebiasaan abad pertengahan.

Selain penampilan negara dan pakaian tradisional, peserta juga menampilkan bendera, benda-benda kecil, lukisan tradisional, permen atau bahkan roti tradisional seperti yang dipamerkan di tribun di Piata Sfatului.

Penduduk Brasov dan para turis menerima "paspor" yang dibuat oleh penyelenggara acara, yang mencakup "visa" berperekat, sebagai undangan simbolis untuk melakukan perjalanan ke negara masing-masing.

“Acara ini berkembang pesat dari tahun ke tahun. Jika edisi pertama kami dapat memilikinya di Rumah Siswa di Brasov, inilah edisi ke-6 di Piata Sfatului. Permintaan yang sangat tinggi datang dari orang asing yang tinggal di Brasov dan ingin datang ke acara ini, yang membuat kami senang. 500 paspor hanya untuk acara ini yang sudah hilang dalam satu jam. Hari Multikulturalisme di Brasov adalah acara yang ditunggu-tunggu dan cuaca juga mendukung kami untuk edisi ini, ”kata Astrid Hamberger, koordinator Pusat Regional untuk Integrasi Orang Asing di Brasov, penyelenggara acara, kepada AGERPRES.

Camilla Salas, 32, dari Columbia, telah tinggal di Brasov selama dua setengah tahun terakhir, setelah dia menikah dengan seorang penduduk Brasov. Dia belajar bahasa Rumania di Pusat Regional untuk Integrasi Orang Asing.

“Saya sangat senang tinggal di Brasov. Dalam dua setengah tahun, saya telah mendapatkan banyak teman di sini. Saya bertemu suami saya di Kolombia, tempat dia bekerja untuk sementara waktu. Saya menerima untuk datang ke Rumania dan tinggal di Brasov dan saya menjadi terbiasa dengan sangat cepat. Cuaca tidak menjadi masalah. Saat cuaca dingin saya memakai lebih banyak pakaian. Saya senang berada di sini. Untuk Natal dan Malam Tahun Baru kami akan pergi ke Columbia dan teknologi yang kami miliki saat ini memungkinkan saya untuk berbicara dengan ibu dan keluarga saya setiap hari. Kota saya berbeda dengan Brasov, kami memiliki pohon palem di sana, tetapi kami juga akan memiliki pohon Natal buatan, ”kata Camilla Salas kepada AGERPRES.

Dia juga mengatakan bahwa dia berhasil dalam dua tahun untuk mempelajari bahasa negara angkatnya dengan sangat baik, terutama karena ayah mertuanya, dari Brasov, yang tidak mengizinkannya berbicara bahasa lain selain bahasa Rumania, yang sangat membantunya. , karena dia perlu mengikuti wawancara untuk mendapatkan kewarganegaraan Rumania pada suatu saat.

Pengunjung di Piata Sfatului juga disuguhi pertunjukan tarian tradisional dari Kuba, Meksiko, Filipina, Cina, Jepang, Republik Moldova, Peru, Republik Dominika, dan parade kostum di atas panggung di area tersebut.

Negara-negara seperti Republik Dominika, Kolumbia, Suriah, Korea Selatan, Jepang, Filipina, Peru, Meksiko, Republik Moldova, India, Turki, Cina, Ukraina, Yordania, Nigeria, Israel, Mesir, Ekuador, Iran juga membawa pertunjukan ke Piata Sfatului.

Multiculturalism Days in Brasov Festival ini diawali dengan pernis pameran “Portraits of Migration,” yang berlangsung pada Jumat malam di Patria Hall dan akan ditutup pada Minggu malam, di Multicultural Center of the Transilvania University, dimana disana ada akan berlangsung pemutaran film "Stranger in Paradise," diikuti dengan debat tentang masalah pengungsi di Eropa.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.