24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Bisnis perjalanan budaya Edukasi Investasi Tanggung jawab Berita Terkini Rwanda Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berita Terbaru Uganda

Tantangan Pariwisata di Afrika: Red Rocks Initiative dapat menjadi kekuatan kunci untuk menjadi lebih baik?

P1090886
P1090886
Ditulis oleh Greg Bakunzi

Red Rocks mengubah narasi dengan menjalin kemitraan dengan usaha ekowisata lainnya, LSM amal, dan relawan untuk memenuhi berbagai program yang dijalankan di bawah Inisiatif Red Rocks untuk Pembangunan Berkelanjutan.

Cetak Ramah, PDF & Email
Pariwisata di Afrika adalah bisnis yang menantang. Seluruh negara Afrika hanya menarik 5% wisatawan global. Dan pasarnya cukup kompetitif.
Terlepas dari kepentingan spasial taman nasional dan kawasan lindung lainnya dan meningkatnya ancaman terhadap alam oleh berbagai agen, konservasi yang berhasil masih tetap tidak konsisten dan, dalam beberapa kasus, kontroversial.
Operator tur harus berurusan dengan biaya overhead yang tinggi dan margin keuntungan yang rendah. Apalagi, industri ini peka terhadap guncangan akibat wabah penyakit, bencana alam, dan ketidakstabilan politik.
Semua ini menyiratkan bahwa hanya ada sedikit uang yang dihemat untuk upaya konservasi skala besar dan / atau pengembangan masyarakat yang berkelanjutan. Dan persaingan yang kuat di antara perusahaan wisata untuk pemesanan memerlukan promosi spesies hewan terkenal seperti gorila gunung di Virunga massif dan Big 5. Perlindungan spesies yang terancam punah juga menjadi perhatian utama para pelaku industri. Namun, hewan dan tumbuhan yang kurang menawan sering diabaikan. Harapan, karena alasan tersebut, ditempatkan pada ekowisata sebagai bagian dari solusi kemiskinan Afrika dan masalah konservasi belum terwujud.
Tapi semuanya tidak hilang. Ada secercah cahaya mulai bersinar di ujung terowongan. Di Rwanda, sebuah organisasi bernama Red Rocks Cultural Center, yang berbasis di Desa Nyakinama, 8 kilometer dari kota Musanzethe memimpin dalam mengintegrasikan pariwisata, konservasi dan
pengembangan masyarakat di sekitar Taman Nasional Gunung Berapi.
Alih-alih mendasarkan aktivitas mereka pada pemikiran yang menyedihkan dan motif yang digerakkan oleh keuntungan, Red Rocks mengubah narasi dengan menjalin kemitraan dengan usaha ekowisata lainnya, LSM amal, dan sukarelawan untuk memenuhi berbagai program yang dijalankan di bawah Red Rocks Initiatives for Sustainable Development. Dan kemitraan ini tampaknya bekerja lebih baik. Program ekowisata Red Rocks terus menyediakan lapangan kerja yang peka terhadap lingkungan bagi penduduk setempat, kebanyakan kaum muda dan perempuan, dan ini, pada gilirannya, mengarah pada perkembangan ekonomi dan sosial mereka.
Red Rocks Rwanda telah meningkatkan pendekatannya selangkah lebih maju dengan melibatkan para profesional konservasi dan organisasi pengembangan masyarakat dalam kemitraan mereka untuk memberikan masukan dan pengalaman berharga yang diperlukan untuk menjalankan proyek yang benar-benar bermakna. Ini memiliki manfaat tambahan untuk meyakinkan donor proyek bahwa dana mereka digunakan untuk praktik terbaik, sementara wisatawan yang berkunjung juga memiliki keyakinan bahwa dolar mereka benar-benar membuat perbedaan besar.
Red Rocks Initiatives percaya bahwa pendapatan surplus dari ekowisata memungkinkan pekerja atau anggota keluarga mereka untuk memulai usaha kecil atau memberikan uang kepada anggota masyarakat lainnya dengan membeli barang-barang lokal dan membayar untuk penitipan anak dan layanan lainnya.
Setelah bertransformasi dari wirausaha sosial menjadi organisasi non-pemerintah yang sebagian besar beroperasi di sekitar Taman Nasional Volcanoes, Red Rocks Initiatives pada dasarnya menargetkan berbagai bidang termasuk konservasi, pariwisata yang bertanggung jawab, dan pengembangan masyarakat sebagai kunci
pilar untuk memastikan masyarakat setempat mendapatkan keuntungan, dan memiliki suara, dalam kegiatan pariwisata yang pada akhirnya akan meningkatkan taraf hidup mereka sementara mereka secara aktif mengambil bagian dalam upaya konservasi.
Misalnya, program Koperasi Dukungan IGIHOHO mempromosikan pengelolaan hutan lestari, yang menyeimbangkan kepedulian sosial, lingkungan dan ekonomi untuk memenuhi kebutuhan saat ini, sambil menjamin hutan kita untuk generasi mendatang. Awal tahun ini, sebagai bagian dari Red Rocks Initiatives untuk mempromosikan penghijauan di sekitar kawasan lindung, Red Rocks, di bawah Igohoho melibatkan sekelompok koperasi wanita setempat untuk menanam 20,000 pohon dengan menggunakan bibit yang mereka tanam dari kantong batang pisang yang dapat terurai secara hayati.
Red Rocks Initiatives for Sustainable Development juga menjalin kemitraan timbal balik dengan Kahuzi-Biega Community Conservation Trust di timur Republik Demokratik Kongo (DRC) untuk mencari cara agar mereka dapat bekerja sama secara inklusif untuk memanfaatkan Pariwisata, Konservasi, dan Pengembangan Komunitas Berkelanjutan di dan sekitar Kahuzi -Biega
Taman Nasional.
Di bawah program bernama Karibu Community Conservation Trust Fund, itu dimaksudkan untuk membawa para konservasionis, pecinta konservasi, dan simpatisan lainnya untuk studi komprehensif tentang primata yang ditemukan di taman, termasuk gorila dataran rendah bersama dengan primata lainnya.
Red Rocks Initiatives juga bermitra dengan seniman visual lokal, di mana mereka membuka galeri seni di Kinigi, pusat industri pariwisata di Musanze, dan Rwanda pada umumnya untuk mempromosikan konservasi dan pariwisata melalui kelas seni sementara para seniman juga mengembangkan karya seni yang mempromosikan konservasi dan perlindungan lingkungan untuk kelangsungan hidup masa depan spesies hewan dan tumbuhan yang terancam punah.
Hal yang sama berlaku untuk kebun raya di sekitar Taman Nasional Volcanoes di mana Red Rocks Initiatives melindungi spesies tumbuhan tradisional, terutama yang terlibat dalam pengobatan dan penyembuhan tradisional.
Salah satu misi utama Red Rocks Initiatives adalah menghubungkan konservasi dan kesehatan masyarakat di sekitar Taman Nasional Volcanoes.
Mereka melakukan ini dengan mendorong dan mendukung keluarga untuk menanam makanan bergizi di pekarangan belakang dan kebun belakang rumah mereka, menyadarkan masyarakat setempat tentang manfaat mengonsumsi makanan bergizi, menyediakan benih sayuran untuk mereka tanam.
kebun mereka masing-masing dan menyediakan hewan kecil seperti domba, kambing dan ayam lokal.
Melalui ini, dan sejumlah program inovatif yang telah dirintis oleh Red Rocks Initiatives, mereka berharap dapat menyatukan pariwisata dan konservasi sebagai saluran pembangunan berkelanjutan di sekitar Taman Nasional Gunung Berapi dan Virunna yang lebih luas.
massif yang melintasi hamparan daratan tiga negara Uganda, Rwanda, dan DRC. Red Rocks Initiatives percaya bahwa ketika komunitas lokal diberdayakan melalui pendidikan, dan ketika komunitas lokal dapat memperoleh manfaat dari pariwisata yang berkembang pesat di halaman belakang mereka, maka mereka dapat menjadi pemain kunci untuk melindungi lingkungan dan menghentikan aktivitas seperti perburuan yang mengancam kehidupan banyak spesies. hewan termasuk gorila gunung yang ikonik.
Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Greg Bakunzi