Berita Asosiasi Breaking Travel News Kuliner budaya Fiji Breaking News Industri Perhotelan Investasi Berita Tanggung jawab Pariwisata Berita Kawat Perjalanan

Potensi Bagi Hotel Fiji Untuk Mengurangi Tagihan Impor

Potensi-Untuk-Hotel-Untuk-Mengurangi-Impor-Bill
Potensi-Untuk-Hotel-Untuk-Mengurangi-Impor-Bill
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Korporasi Keuangan Internasional (IFC) bersama Pemerintah mencoba meyakinkan hotel dan resor di Fiji untuk mendapatkan produk segar secara lokal - dan petani juga berperan.

Hotel dan resor di Fiji menghabiskan lebih dari FJ $ 74 juta tahun lalu untuk membeli produk segar. Kurang dari setengah (48 persen) di antaranya bersumber secara lokal.

Cetak Ramah, PDF & Email

TKorporasi Keuangan Internasional (IFC) bersama Pemerintah mencoba meyakinkan hotel dan resor di Fiji untuk mendapatkan produk segar secara lokal - dan petani juga berperan.

Hotel dan resor di Fiji menghabiskan lebih dari FJ $ 74 juta tahun lalu untuk membeli produk segar. Kurang dari setengah (48 persen) di antaranya bersumber secara lokal.

Ini menurut studi 'Dari Pertanian ke Meja Turis' yang dipimpin IFC, yang diluncurkan oleh Menteri Perindustrian, Perdagangan, Pariwisata, Lahan dan Sumber Daya Mineral Faiyaz Koya di Suva kemarin.

Studi dilakukan pada 62 hotel dan resor di Nadi, Lautoka, Denarau, Coral Coast dan Mamanuca dan Yasawa Group of Islands.

Data menunjukkan bahwa sayuran, buah-buahan, daging, makanan laut, dan susu tetap menjadi penggerak biaya utama untuk hotel dan resor Fiji, mewakili $ FJ38.5 juta dari total tagihan pengeluaran.

Studi tersebut menunjukkan bahwa angkanya progresif, mengingat pada tahun 2011 hotel dan resor mengimpor sebanyak 80 persen produk segar.

Namun masih ada “ruang untuk perbaikan,” dengan industri yang berpotensi mengurangi tagihan impornya hingga $ 24.1 juta lebih lanjut, kata studi tersebut.

Studi tersebut merekomendasikan untuk meningkatkan kualitas produk segar yang bersumber di Fiji - karena tidak ada yang dapat merusak liburan seperti keracunan makanan.

Ini mengidentifikasi beberapa masalah utama yang perlu ditangani sebelum ini dapat dicapai.

Untuk buah-buahan dan sayuran, musim produk dan pasokan yang tidak konsisten membuat hotel enggan membeli secara lokal.

Untuk daging, hotel menganggap kualitas produk yang buruk dan kurangnya kepatuhan terhadap standar keselamatan tidak menguntungkan.

Demikian pula untuk makanan laut, hotel mengidentifikasi pasokan yang tidak konsisten dan produk berkualitas buruk sebagai alasan utama mereka memilih barang asing. 

IFC berharap informasi dalam studi tersebut dapat meningkatkan hubungan antara pertanian dan pariwisata, penyumbang Produk Domestik Bruto terbesar di Fiji.

Industri ini juga mempekerjakan hampir 120,000 orang dan merupakan penghasil devisa utama Fiji.

“Untuk mencapai prestasi ini dan mengatasi masalah keberlanjutan yang lebih luas, memperkuat hubungan dan menciptakan sinergi yang lebih erat antara sektor pariwisata dan pertanian sangat penting,” kata Koya.

Peran koki

Peran pengambilan keputusan koki di hotel dan resor juga dieksplorasi dalam penelitian ini. 

Karena sebagian besar koki di hotel-hotel besar adalah ekspatriat, seringkali ada keterputusan atau kurangnya jaringan antara pembuat keputusan ini dan pemasok lokal, studi tersebut menemukan.

Oleh karena itu, studi merekomendasikan pembuatan jalur yang dapat membantu industri pariwisata dan sektor pertanian bekerja sama.

Wakil Presiden IFC Asia-Pasifik Nena Stoiljkovic mengatakan: “Ada cara terbuka bagi sektor swasta untuk membantu meningkatkan produksi, mendorong permintaan untuk produk yang ditanam secara lokal dan pada akhirnya menciptakan pasar baru untuk produk lokal dalam industri pariwisata.”

IFC, organisasi mitra Bank Dunia, bermitra dengan Kementerian Perindustrian, Perdagangan, dan Pariwisata, Kementerian Pertanian, dan Pemerintah Australia selama studi.

Ini didasarkan pada perkiraan permintaan, umpan balik dari spesialis dan wawancara kualitatif dengan koki hotel, pemilik, dan manajer pembelian.

Kemitraan

Peluncuran ini juga melihat IFC dan Pemerintah menandatangani perjanjian kerja sama untuk lebih memperkuat kemitraan mereka, terutama di bidang peningkatan kapasitas petani.

“Kami melihat peluang untuk bermitra dengan IFC di bidang pengembangan kapasitas bagi para petani, berbagi intelijen akses pasar, dan bekerja mengembangkan aplikasi yang menyediakan informasi hotel tentang ketersediaan pasokan.” Tuan Koya berkata.

Rencana Pembangunan Nasional (NDP) lima tahun dan 20 tahun pemerintah telah menetapkan tujuan untuk menghasilkan $ 2.2 miliar sebagai bagian dari rencana Pengembangan Pariwisata Fiji 2017-2021.

Memperkuat pariwisata

Inti dari tujuan ini adalah “memperkuat hubungan dengan industri pariwisata,” di samping rencana ambisius lainnya.

“Kaitan pasar yang memungkinkan pasokan hasil pertanian dan perikanan lokal ke industri pariwisata akan difasilitasi dan dikembangkan.” kata dokumen NDP.

“Pembuatan produk khusus kelas atas seperti produk tubuh alami, rempah-rempah dan rempah-rempah eksotis, penganan lokal, jus buah lokal, kerajinan tangan dan barang-barang organik kemasan akan dipromosikan.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.