24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News budaya Berita Terbaru Mayotte Berita Orang-orang Pengumuman Pers Pariwisata Berita Kawat Perjalanan

Pariwisata Mayotte memperkenalkan Acara Kepulauan Vanilla

2th3q
2th3q
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Kepulauan Vanilla merupakan enam pulau di Samudera Hindia yang telah memutuskan untuk mengambil tindakan mengembangkan pariwisata.

Meskipun sebagian besar pekerjaan berpusat di pasar kapal pesiar, tetap penting untuk memberi perhatian khusus pada reputasi pulau-pulau itu. Semakin baik dan luas pengetahuan tentang pulau-pulau tersebut, semakin banyak turis yang akan meningkat.

Dengan demikian, masing-masing pulau telah membuat acara yang mengundang mitra kelompoknya, untuk dijadikan dasar bagi strategi pengaruh ini.

Setelah Karnaval Seychelles, Pameran Pariwisata Madagaskar, Festival Kreol di Mauritius, Festival Kebebasan Métis di Pulau Reunion, dan Festival Warisan dan Budaya Komoro, siklus ini sekarang selesai dengan Festival Mayotte Lagoon.

Diresmikan hari Jumat tanggal 19 Juli ini oleh Prefek dan Presiden Dewan Departemen, Soibahadine IBRAHIM RAMADANI, juga Presiden Kepulauan Vanilla, festival pertama ini membuat laguna menjadi sorotan.

Tujuan dari acara ini adalah untuk mempromosikan Mayotte, kekayaan budaya dan alamnya dan sebagai bagian dari proyek untuk menjadikan laguna tersebut terdaftar sebagai situs Warisan Dunia UNESCO.

Menurut Pascal VIROLEAU, Direktur Kepulauan Vanilla, “festival ini merupakan kesempatan untuk berbagi dan menemukan tema laut. Ini adalah aset wisata utama Mayotte yang harus digunakan untuk menonjolkan reputasi pulau ”.

Menurut Soibahadine IBRAHIM RAMADANI, “Mayotte telah sepenuhnya mendukung proyek Kepulauan Vanilla. Itu membuat kemajuan besar dalam pembangunan ekonomi dan pariwisata ”.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.