Berita Internasional Terbaru Breaking Tanzania News Breaking Travel News Burundi Breaking News Berita Pemerintah Investasi Pariwisata Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Tanzania menolak Burundi dalam memasarkan pariwisata bersama

Pilih bahasa Anda
Burtz
Burtz
Ditulis oleh Alain St. Ange

Tanzania dan Burundi telah memutuskan untuk melakukannya sendiri vis a vis pemasaran pariwisata negara mereka. Ada yang mengatakan ini adalah paku lain di peti mati kerja sama Afrika Timur.

Kesepakatan sebelumnya yang ditandatangani pada awal dekade telah melihat pendekatan regional untuk memasarkan Afrika Timur sebagai satu tujuan dengan banyak atraksi yang pada akhirnya melihat Merek Dagang Afrika Timur mendukung pendirian Platform Pariwisata Afrika Timur untuk menyediakan pemangku kepentingan sektor publik dan swasta regional dengan mekanisme untuk duduk, mengembangkan dan agenda dan rencana aksi dan kemudian meluncurkannya.

Namun segera setelah itu menjadi jelas bahwa di Tanzania tertentu, secara diam-diam dan terang-terangan, menginjak rem lagi, kadang-kadang berbatasan langsung dengan halangan menurut umpan balik yang diberikan oleh para peserta pertemuan.

Ketika pada tahun 2014, Visa Pariwisata Afrika Timur yang umum diluncurkan adalah Tanzania, menyeret Burundi ke dalam jurang bersama mereka, yang menghalangi implementasinya, menyerahkannya kepada 'Koalisi Keinginan' di bawah proyek Integrasi Koridor Utara untuk meluncurkan Visa tripartit untuk wisatawan dan membuat perjalanan khusus untuk warga negara dan ekspatriat terdaftar dan penduduk lebih mudah.

Hal ini menyebabkan perjalanan dari Uganda ke Kenya dan Rwanda meningkat secara dramatis dan menempatkan Uganda pada peringkat ke-4 global sebagai 'pemasok' pengunjung ke Kenya tahun lalu.
Platform Pariwisata Afrika Timur, sekarang sudah tidak berfungsi karena Merek Dagang menarik dana, sementara memenuhi tujuan untuk Uganda, Kenya dan Rwanda, namun gagal untuk sepenuhnya membawa dua lainnya bergabung dan pemberi pembayaran, mungkin lelah dengan pertengkaran terus-menerus dan kurangnya kemajuan substantif. bilamana diperlukan suara bulat, pada akhirnya mereka akan meninggalkan proyek tersebut, membuat Afrika Timur semakin miskin karenanya.

Dapat dipahami dari sumber-sumber yang biasanya berpengetahuan luas bahwa Uganda, Kenya, dan Rwanda menentang perubahan perjanjian 2011 selama pertemuan di Arusha minggu lalu, tetapi pada akhirnya tidak dapat berbuat banyak untuk menahan kedua negara yang tidak mau itu. Industri pariwisata Burundi, khususnya, bisa dibilang paling terpukul dalam perkembangan ini, karena pariwisata, sejak perkembangan politik yang kacau dalam beberapa tahun terakhir, telah turun hampir tak berdasar dan turis, sebagian karena kurangnya koneksi udara yang cukup dan sebagian untuk yang sangat tinggi. rintangan untuk Visa, telah dengan mudah melewati Burundi dan disukai negara lain.

Dengan situasi tiga lawan dua di komite kementerian yang menentang perubahan perjanjian, Tanzania telah menjelaskan bahwa mereka tidak merasa terikat olehnya dan akan menempuh jalan mereka sendiri, mendorong ganjalan lebih lanjut ke dalam kerja sama Afrika Timur dan paku di peti mati. konsep untuk mempromosikan Afrika Timur sebagai satu tujuan dengan banyak atraksi.

Situs web di bawah ini sekarang hanya menampilkan Uganda, Rwanda, dan Kenya, tiga negara yang masih menganut prinsip area stand pameran bersama di pameran dagang pariwisata utama di mana operator tur dan agen perjalanan merasa lebih mudah untuk berbisnis dengan tiga negara di stand yang berdampingan. .

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Alain St. Ange

Alain St Ange telah bekerja di bisnis pariwisata sejak 2009. Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel.

Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel. Setelah satu tahun

Setelah satu tahun mengabdi, ia dipromosikan ke posisi CEO Dewan Pariwisata Seychelles.

Pada tahun 2012 Organisasi regional Kepulauan Vanila Samudra Hindia dibentuk dan St Ange diangkat sebagai presiden pertama organisasi tersebut.

Dalam perombakan kabinet 2012, St Ange diangkat sebagai Menteri Pariwisata dan Kebudayaan yang mengundurkan diri pada 28 Desember 2016 untuk mengejar pencalonan sebagai Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia.

Pada Sidang Umum UNWTO di Chengdu di Cina, orang yang dicari untuk “Speakers Circuit” untuk pariwisata dan pembangunan berkelanjutan adalah Alain St.Ange.

St. Ange adalah mantan Menteri Pariwisata, Penerbangan Sipil, Pelabuhan, dan Kelautan Seychelles yang meninggalkan jabatannya pada Desember tahun lalu untuk mencalonkan diri sebagai Sekretaris Jenderal UNWTO. Ketika pencalonan atau dokumen pengesahannya ditarik oleh negaranya hanya sehari sebelum pemilihan di Madrid, Alain St. Ange menunjukkan kehebatannya sebagai pembicara ketika ia berpidato di pertemuan UNWTO dengan keanggunan, semangat, dan gaya.

Pidatonya yang mengharukan tercatat sebagai salah satu pidato dengan penilaian terbaik di badan internasional PBB ini.

Negara-negara Afrika sering mengingat pidato Uganda untuk Platform Pariwisata Afrika Timur ketika dia menjadi tamu kehormatan.

Sebagai mantan Menteri Pariwisata, St.Ange adalah pembicara reguler dan populer dan sering terlihat berbicara di forum dan konferensi atas nama negaranya. Kemampuannya untuk berbicara 'tidak sengaja' selalu dilihat sebagai kemampuan yang langka. Dia sering mengatakan dia berbicara dari hati.

Di Seychelles dia dikenang karena pidatonya yang menandai pembukaan resmi pulau Carnaval International de Victoria ketika dia mengulangi kata-kata dari lagu terkenal John Lennon…” Anda mungkin mengatakan saya seorang pemimpi, tetapi saya bukan satu-satunya. Suatu hari kalian semua akan bergabung dengan kami dan dunia akan menjadi lebih baik sebagai satu kesatuan”. Kontingen pers dunia berkumpul di Seychelles pada hari itu berlari dengan kata-kata St.Ange yang menjadi berita utama di mana-mana.

St.Ange menyampaikan pidato utama untuk “Konferensi Pariwisata & Bisnis di Kanada”

Seychelles adalah contoh yang baik untuk pariwisata berkelanjutan. Maka tak heran jika Alain St.Ange diburu sebagai pembicara di sirkuit internasional.

Anggota jaringan pemasaran perjalanan.