24/7 eTV BreakingNewsShow :
TIDAK ADA SUARA? Klik pada simbol suara merah di kiri bawah layar video
Breaking Travel News Industri Perhotelan Investasi Nigeria Berita Terkini Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Ekspansi hotel Afrika Barat: Nigeria, Pantai Gading, Cape Verde terdepan

Marriott-1
Marriott-1
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Nigeria memegang posisi terdepan untuk pengembangan hotel di Afrika Barat meskipun mengalami sedikit penurunan pada tahun lalu, menurut survei jalur pipa hotel tahunan yang berpengaruh di kawasan itu.

Cetak Ramah, PDF & Email

Nigeria memegang posisi terdepan untuk pengembangan hotel di Afrika Barat meskipun mengalami sedikit penurunan pada tahun lalu, menurut survei jalur pipa hotel tahunan yang berpengaruh di kawasan itu.

Rincian survei mencakup seluruh Afrika, akan menjadi salah satu diskusi kunci pada konferensi mendatang di Kenya.

Nigeria, raksasa Afrika, memiliki jaringan pipa terbesar di Afrika Barat (dan terbesar ke-2 di benua itu), dengan konsentrasi masing-masing di Lagos dan Abuja, ibukota komersial dan politik. Namun demikian, semakin banyak kesepakatan yang ditandatangani di kota-kota lain, seperti Enugu, Port Harcourt, Onitsha dan Kota Benin. Laju pembuatan kesepakatan di Nigeria terlihat melambat, dengan hanya 6 kesepakatan yang ditandatangani pada 2017 dibandingkan dengan 10 pada 2015 dan 2016, yang mencerminkan situasi ekonomi di negara tersebut. Pembangunan jalur pipa hotel dalam hal total kamar yang direncanakan untuk Nigeria turun 5.1% pada tahun lalu, tetapi masih memiliki 4,146 kamar yang sebenarnya sedang dibangun, dari total 9,603 kamar di 57 hotel.

Langkah mengesankan telah dibuat oleh Pantai Gading, pindah ke lima negara Afrika Barat teratas dengan 10 hotel baru dalam proses, meningkat 205.7% dari tahun lalu - 549 dari total 1,830 kamar berada di lokasi. Semua hotel yang direncanakan berada di Abidjan, didorong oleh beberapa kesepakatan yang ditandatangani oleh AccorHotels dan oleh Marriott. Ini mencerminkan kepercayaan pada negara karena kembalinya demokrasi, setelah beberapa tahun perang saudara, telah membawa stabilitas ekonomi dan politik, dengan perkiraan IMF pertumbuhan PDB sebesar 7.4% tahun ini, salah satu yang tertinggi di benua itu.

Cape Verde mempertahankan pertumbuhan dengan 2,710 kamar sekarang di lokasi, naik 15.3% dari tahun lalu. Sao Vincente menyumbang 28% dari jaringan pipa negara. Pembangunan lainnya ada di Boa Vista, Mindelo, Praia, Sal dan Santiago.

Senegal, dengan 17 hotel yang sedang dibangun adalah pemain kuat lainnya, naik 16.2% persen dari tahun lalu dalam hal kamar - 80% berada di Dakar. Sisanya ada di Cap Skirring dan Mbour.

 

Marriott masih memimpin rantai di wilayah tersebut - 26 hotel yang direncanakan dengan 5,354 kamar, naik 25% dari tahun lalu. Louvre juga naik - tujuh hotel dengan 807 kamar, meningkat 83%.

Secara total, rantai menunjukkan peningkatan 10% pada 2017 dengan 22,680 kamar pipa di Afrika Barat.

Laporan pipeline tahun ini, sekarang sudah 10th edisi, memiliki 41 kontributor, melaporkan 418 kesepakatan dengan lebih dari 100 merek di seluruh Afrika. Kinerja tahun-ke-tahun untuk Afrika secara keseluruhan pada tahun 2018 menunjukkan pertumbuhan, tetapi lebih redup dibandingkan tahun-tahun belakangan ini - pertumbuhan 25% dalam jumlah kamar saluran pipa pada tahun 2015; 19% pada 2016, dan 13% pada 2017, hampir sama dengan pertumbuhan 13.5% pada 2018.

Sumber: Tarsh Consulting

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.