24/7 eTV BreakingNewsShow : Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Airlines Bandara Breaking Travel News Berita Komoro Investasi Berita Terbaru Seychelles Pariwisata Transportasi Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang

Seychelles menolak Turkish Airlines untuk menerima penumpang ke Komoro

cmroro
cmroro
Ditulis oleh Alain St. Ange

Terbang tanpa henti dengan Turkish Airlines antara Seychelles dan Moroni di Komoro akan menjadi tambahan yang bagus untuk konektivitas di antara negara-negara Vanilla Island Group.

Berlaku mulai 18 Juni, Turkish Airlines memulai koneksi nonstop 2 jam ini, tetapi penumpang yang berasal dari Seychelles tidak diizinkan untuk memanfaatkan penerbangan ini kecuali jika mereka melanjutkan ke Istanbul.

Dengan tidak adanya hak Kebebasan ke-5 yang diberikan kepada Turkish Airlines, Seychellois yang harus pergi ke Komoro harus terbang ke Kenya untuk terhubung setelah bermalam di Nairobi.

Hal yang sama untuk wisatawan yang ingin menggunakan Seychelles sebagai basis untuk dua atau tiga pulau berhenti di Kepulauan Vanilla.

Air Seychelles tidak terbang ke Komoro dan republik pulau ini masih melindungi apa yang pasti akan merugikan pendapatan pariwisata mereka.

Hal ini merupakan keengganan Seychelles untuk menerapkan prinsip Open Sky di bawah Single African Air Transport Market (SAATM) yang ditandatangani awal tahun ini. Penolakan hubungan ini dengan Komoro bertentangan dengan resolusi Uni Afrika (AU) yang ditandatangani di Addis Ababa pada Januari 2018 yang bertujuan untuk meningkatkan konektivitas, memfasilitasi perdagangan dan pariwisata, serta menciptakan lapangan kerja.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Alain St. Ange

Alain St Ange telah bekerja di bisnis pariwisata sejak 2009. Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel.

Ia diangkat sebagai Direktur Pemasaran Seychelles oleh Presiden dan Menteri Pariwisata James Michel. Setelah satu tahun

Setelah satu tahun mengabdi, ia dipromosikan ke posisi CEO Dewan Pariwisata Seychelles.

Pada tahun 2012 Organisasi regional Kepulauan Vanila Samudra Hindia dibentuk dan St Ange diangkat sebagai presiden pertama organisasi tersebut.

Dalam perombakan kabinet 2012, St Ange diangkat sebagai Menteri Pariwisata dan Kebudayaan yang mengundurkan diri pada 28 Desember 2016 untuk mengejar pencalonan sebagai Sekretaris Jenderal Organisasi Pariwisata Dunia.

Pada Sidang Umum UNWTO di Chengdu di Cina, orang yang dicari untuk “Speakers Circuit” untuk pariwisata dan pembangunan berkelanjutan adalah Alain St.Ange.

St. Ange adalah mantan Menteri Pariwisata, Penerbangan Sipil, Pelabuhan, dan Kelautan Seychelles yang meninggalkan jabatannya pada Desember tahun lalu untuk mencalonkan diri sebagai Sekretaris Jenderal UNWTO. Ketika pencalonan atau dokumen pengesahannya ditarik oleh negaranya hanya sehari sebelum pemilihan di Madrid, Alain St. Ange menunjukkan kehebatannya sebagai pembicara ketika ia berpidato di pertemuan UNWTO dengan keanggunan, semangat, dan gaya.

Pidatonya yang mengharukan tercatat sebagai salah satu pidato dengan penilaian terbaik di badan internasional PBB ini.

Negara-negara Afrika sering mengingat pidato Uganda untuk Platform Pariwisata Afrika Timur ketika dia menjadi tamu kehormatan.

Sebagai mantan Menteri Pariwisata, St.Ange adalah pembicara reguler dan populer dan sering terlihat berbicara di forum dan konferensi atas nama negaranya. Kemampuannya untuk berbicara 'tidak sengaja' selalu dilihat sebagai kemampuan yang langka. Dia sering mengatakan dia berbicara dari hati.

Di Seychelles dia dikenang karena pidatonya yang menandai pembukaan resmi pulau Carnaval International de Victoria ketika dia mengulangi kata-kata dari lagu terkenal John Lennon…” Anda mungkin mengatakan saya seorang pemimpi, tetapi saya bukan satu-satunya. Suatu hari kalian semua akan bergabung dengan kami dan dunia akan menjadi lebih baik sebagai satu kesatuan”. Kontingen pers dunia berkumpul di Seychelles pada hari itu berlari dengan kata-kata St.Ange yang menjadi berita utama di mana-mana.

St.Ange menyampaikan pidato utama untuk “Konferensi Pariwisata & Bisnis di Kanada”

Seychelles adalah contoh yang baik untuk pariwisata berkelanjutan. Maka tak heran jika Alain St.Ange diburu sebagai pembicara di sirkuit internasional.

Anggota jaringan pemasaran perjalanan.