Berita Korea Utara Berita Korea Selatan Terbaru Bisnis perjalanan Berita Terbaru Cina budaya Berita Pemerintah Investasi Berita Pembangunan kembali Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berbagai Berita

Lolos dari Coronavirus: Resor Wisata Korea Utara menginginkan Pengunjung Tiongkok

Pilih bahasa Anda
Korea Utara mengembangkan pariwisata pegunungan
mtnko
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Menurut Korea Utara, tidak ada satu kasus pun virus Corona di negara yang terisolasi ini. Klaim ini dibantah oleh banyak ahli luar. Wabah besar di Korea Utara dapat menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan karena sistem kesehatannya tetap rapuh. Pandemi juga menyebabkan pukulan besar bagi ekonomi Korea Utara, bersama dengan sanksi PBB dan serentetan bencana alam musim panas ini.

Pariwisata adalah salah satu penghasil mata uang di Korea Utara. Seorang pejabat tinggi telah mengunjungi resor pegunungan yang telah dikelola bersama dengan saingannya Korea Selatan selama pemulihan hubungan di masa lalu dan membahas upaya untuk secara sepihak membangunnya kembali menjadi "resor budaya yang membuat iri seluruh dunia," media pemerintah melaporkan Minggu.

Sebelum pandemi, Korea Utara menjamu turis China di resor turis Korea Utara.

Dibangun oleh Korea Selatan, sebuah resor pariwisata Korea Utara terletak tepat di utara perbatasan antar-Korea dan ratusan kilometer (mil) dari perbatasan Korea Utara dengan China. Jaringan transportasi yang buruk di Korea Utara membuat sulit untuk membawa turis Tiongkok dalam jumlah besar ke sana.

Para ahli juga meragukan apakah itu dapat membangun kembali dan mengubah daerah tersebut menjadi situs pariwisata utama tanpa kerjasama dari Korea Selatan.

Korea Utara mungkin memberikan tekanan pada Korea Selatan untuk mendapatkan keuntungan dari keterlibatan ekonomi karena pandemi memperburuk kesengsaraan ekonomi Korea Utara.

Selama perjalanan ke resor Diamond Mountain, Perdana Menteri Kim Tok Hun “menekankan perlunya membangun kawasan wisata dengan cara kita sendiri di mana karakter nasional dan modernitas digabungkan sementara dalam harmoni yang baik dengan pemandangan alam,” lapor Kantor Berita Pusat Korea.

Kim mengatakan Korea Utara bertujuan untuk mengubah kawasan pegunungan menjadi "yang terkenal karena melayani masyarakat dan resor budaya yang membuat iri seluruh dunia." Dia dan pejabat lainnya membahas desain dan konstruksi "hotel tingkat dunia, lapangan golf, tempat ski," menurut KCNA.

Korea Utara telah menjalankan program tur bersama di gunung dengan Korea Selatan selama sekitar 10 tahun sebelum ditangguhkan menyusul penembakan kematian seorang turis Korea Selatan di sana pada tahun 2008. Sekitar 2 juta turis Korea Selatan telah mengunjungi resor, sumber langka mata uang asing untuk Utara yang miskin.

Ketika hubungan membaik dalam beberapa tahun terakhir, kedua Korea mendorong untuk memulai kembali proyek ekonomi bersama yang macet termasuk tur Diamond Mountain. Tetapi Seoul pada akhirnya tidak dapat melakukannya tanpa menentang sanksi-sanksi PBB yang dijatuhkan atas program nuklir Korea Utara.

Akhir tahun lalu, Korea Utara yang marah mendorong penghancuran hotel buatan Korea Selatan dan fasilitas lainnya di resor tersebut dan menuntut Korea Selatan mengirim pekerja ke lokasi tersebut untuk membersihkan bangunan. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyebut fasilitas Korea Selatan "lusuh" dan "tidak menyenangkan."

Tetapi pada bulan Januari, Korea Utara menunda rencana pembongkaran karena khawatir tentang penyebaran virus corona.

Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul, mengatakan waktu pernyataan Korea Utara hari Minggu bukan tentang pariwisata dan lebih banyak tentang tekanan politik. "Dengan menahan harapan Seoul untuk keterlibatan dalam risiko," Korea Utara menekan Korea Selatan "untuk menemukan cara untuk melanjutkan keuntungan finansial bagi Korea Utara," katanya

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.