Berita Internasional Terbaru Breaking Tanzania News Breaking Travel News Berita Pemerintah Investasi Berita Pembangunan kembali Tanggung jawab Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

Rencana aksi diluncurkan untuk melestarikan jerapah di Tanzania

Pilih bahasa Anda
Rencana aksi diluncurkan untuk melestarikan jerapah di Tanzania
Rencana aksi diluncurkan untuk melestarikan jerapah di Tanzania

Rencana Aksi Konservasi Jerapah selama lima tahun sedang dilaksanakan untuk meneliti dan melestarikan jerapah di Tanzania, menargetkan untuk menyelamatkannya dari pemburu liar dan perusakan ekologi.

Jerapah ditemukan melangkah dengan bangga di antara taman margasatwa Afrika Timur di Tanzania, Kenya, dan Rwanda.

Rencana Aksi Konservasi Jerapah 2020 hingga 2024 bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan tentang ekologi jerapah, termasuk kelimpahan, distribusi, pola penggunaan habitat, dan preferensi mencari makan untuk konservasi dan pengelolaan yang lebih baik.

Jerapah adalah hewan yang paling dihormati di Tanzania di bawah rencana perlindungan yang ketat dan sekarang sedang dalam penelitian dan rencana konservasi untuk menyelamatkannya dari bencana alam termasuk kelimpahan, distribusi, pola penggunaan habitat, dan preferensi mencari makan untuk konservasi dan pengelolaan yang lebih baik di alam liar. .

The Institut Penelitian Satwa Liar Tanzania (TAWIRI) mengatakan dalam pernyataannya bahwa Rencana Aksi juga akan fokus pada fisiologi, penyakit dan dampaknya terhadap kelangsungan hidup jerapah untuk konservasi dan pengelolaan yang lebih baik.

“Konservasi jerapah di Tanzania sangat penting karena hewan ini sangat penting dalam banyak hal, termasuk perannya sebagai simbol warisan alam dan nasional Tanzania,” kata TAWIRI dalam pernyataannya.

"Selain itu, jerapah merupakan spesies penting untuk promosi pariwisata," kata pernyataan itu. Jerapah menambah nilai penting di sektor pariwisata sebagai spesies andalan yang menarik wisatawan internasional.

Populasi jerapah di Tanzania telah menurun dalam 30 tahun terakhir karena aktivitas manusia yang sebagian besar merupakan perburuan ilegal, hilangnya habitat akibat perluasan aktivitas manusia, dan penyakit.

Jerapah, hewan tertinggi di dunia telah terdaftar di antara hewan dunia yang menghadapi sejumlah ancaman termasuk penyakit, ”kata Dr Julius Keyyu, peneliti satwa liar Tanzania.

Dia mengatakan bahwa penyakit yang saat ini menyerang jerapah adalah Penyakit Telinga Jerapah dan Penyakit Kulit Jerapah yang dilaporkan di Taman Nasional Mikumi dan Ruaha yang terkenal di Tanzania selatan.

Perambahan habitat satwa liar telah menjadi katalisator yang mempercepat hilangnya wilayah jelajah satwa liar dengan ancaman kepunahan jerapah akibat hilangnya habitat alami.

Rencana Aksi Konservasi Jerapah telah dirancang untuk memandu pelaksanaan kegiatan lokal dan nasional untuk melestarikan jerapah di Tanzania, salah satu tempat wisata yang paling banyak menarik hewan liar.

Banyak jenis kegiatan yang dibutuhkan, termasuk pengelolaan konservasi, penelitian, pendidikan dan penjangkauan, serta penegakan hukum dan strategi anti perburuan liar lainnya.

Para peneliti telah memperkirakan bahwa antara 20,000 dan 30,000 jerapah ditemukan hidup di Tanzania saat ini, tetapi menghadapi ancaman besar yang dapat menyebabkan kepunahan mereka.

Tanzania kehilangan 400,000 hektar tutupan hutan setiap tahun dengan pengurangan tutupan vegetasi alami sebesar 15 persen dalam dekade terakhir.

Jerapah adalah hewan sosial yang hidup dalam kawanan lepas, non-teritorial, dan terbuka yang ukurannya bervariasi dari beberapa individu hingga lebih dari seratus.

Jerapah adalah Hewan Nasional di Tanzania dan karenanya dilindungi oleh Undang-Undang Konservasi Margasatwa No. 5 tahun 2009, yang melarang orang membunuh, melukai, menangkap atau berburu jerapah.

Meskipun konstitusi Tanzania tidak secara langsung menyebutkannya sebagai hewan nasional, jerapah merupakan lambang penting dan penting di Tanzania.

Ini telah digunakan sebagai tanda air pada uang kertas Tanzania yang dikeluarkan dari kemerdekaan pada tahun 1961 hingga seri 2011.

Perburuan liar jerapah terutama untuk diambil daging, kulitnya, tulangnya dan rambutnya di ekornya telah terjadi di Tanzania. Di beberapa bagian negara Tanzania juga menggunakan produk jerapah untuk pengobatan tradisional, khususnya sumsum tulang dan otak, yang diyakini dapat menyembuhkan HIV / AIDS, kata peneliti satwa liar.

Pembunuhan jerapah di jalan raya adalah ancaman lain yang dilaporkan untuk meminimalkan jumlah hewan terkenal ini. Sejauh mana pembunuhan di jalan mengancam jerapah di Tanzania tidak jelas, tetapi pembantaian di jalan telah dihitung di berbagai daerah di mana jalan raya melintasi habitat jerapah. 

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Apolinari Tairo - eTN Tanzania