Airlines Bandara Penerbangan Berita Internasional Terbaru Breaking Travel News Berita AS Bisnis perjalanan Berita Terbaru Cina Berita Pemerintah Berita Tanggung jawab keselamatan Teknologi Pariwisata Transportasi Rahasia Perjalanan Berita Kawat Perjalanan Ngetren Sekarang Berbagai Berita

China mempertahankan 737 MAX tetap di-ground meskipun ada izin FAA

Pilih bahasa Anda
China mempertahankan 737 MAX tetap di-ground meskipun ada izin FAA
China mempertahankan 737 MAX tetap di-ground meskipun ada izin FAA
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Meskipun AS baru-baru ini Administrasi Penerbangan Federal (FAA) persetujuan dari yang bermasalah Boeing Kembalinya 737 MAX ke layanan komersial, China tidak mengubah pendiriannya tentang keselamatan pesawat dan tidak mengizinkan pesawat untuk terbang.

Tahun lalu, China menjadi negara pertama yang mengandangkan jet Boeing 737 MAX setelah kecelakaan fatal kedua hanya dalam lima bulan. 

Pesawat Boeing 737 MAX masih dilarang masuk ke pasar terbesar pembuat pesawat AS itu, karena Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) mengumumkan bahwa mereka belum menetapkan tanggal untuk dimulainya kembali penerbangan 737 MAX.

Otoritas penerbangan menekankan bahwa posisinya tidak berubah sejak bulan lalu, ketika direkturnya, Feng Zhenglin, mengatakan bahwa pihaknya perlu memastikan bahwa pesawat yang bermasalah tersebut memiliki modifikasi yang aman dan andal sebelum membuat keputusan untuk mencabut landasan.

Dia sebelumnya mencatat bahwa 737 MAX harus memenuhi tiga syarat. Selain kejelasan hasil investigasi penyebab kecelakaan yang menewaskan 346 orang, perbaikan desain harus melalui inspeksi kelaikan udara dan pilot harus mendapatkan pelatihan yang memadai untuk mereka.

Pernyataan regulator China muncul tak lama setelah Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) memutuskan untuk mencabut larangan hampir dua tahun itu. Meski keputusan tersebut tidak mengizinkan jet untuk segera kembali ke langit, penerbangan komersial pertama diharapkan akan dilanjutkan sebelum akhir tahun.

“Persetujuan FAA AS tidak berarti negara lain harus mengikutinya,” insinyur senior Shu Ping, direktur Institut Keamanan Penerbangan dari Akademi Sains dan Teknologi Penerbangan Sipil, mengatakan.

Boeing baru-baru ini mengungkapkan prospek bullishnya untuk pasar China. Bertaruh bahwa lalu lintas penumpang di China akan tumbuh jauh lebih cepat di sana daripada di negara lain, raksasa kedirgantaraan AS berencana untuk menjual 8,600 pesawat baru ke maskapai China senilai $ 1.4 triliun selama dua dekade mendatang.

Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri perjalanan selama 20 tahun. Dia memulai karir perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah seorang penjelajah keliling yang rajin.