24/7 eTV BreakingNewsShow :
Klik tombol volume (kiri bawah layar video)
Breaking Travel News Berita Pemerintah Investasi Rapat Berita Industri Rapat Berita Berita Terkini Rwanda Pariwisata Pembaruan Tujuan Perjalanan Berita Kawat Perjalanan

Rwanda: Tuan rumah berikutnya dari Pertemuan Kepala Negara Persemakmuran

persemakmuran
persemakmuran
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz
Pariwisata Persemakmuran akan menempatkan Rwanda pada platform glbal. Pencitraan merek sebagai Negeri Seribu Bukit, Rwanda telah dipilih sebagai tuan rumah berikutnya dari Pertemuan Kepala Negara Persemakmuran dua tahun mendatang. Dihormati menjadi tuan rumah Commonwealth Heads of Government Meeting (CHOGM) berikutnya yang akan diadakan pada tahun 2020, Rwanda akan menjadi negara berikutnya di Afrika Timur yang menjadi tuan rumah Commonwealth Summit setelah CHOGM 2007 diadakan di Uganda.

Meningkat sebagai tujuan wisata unik Afrika dengan gorila dan konservasi alam dengan pariwisata berkelanjutan, Rwanda telah melihat kemajuan pesat sebagai hasil dari strateginya untuk mengembangkan rantai nilai perjalanan, pariwisata dan perhotelan yang telah menarik perhatian global.

Para pemimpin Persemakmuran telah memilih Rwanda untuk menjadi tuan rumah pertemuan kepala pemerintah berikutnya pada tahun 2020, memanfaatkan fasilitas konferensi utama Rwanda termasuk akomodasi klasik dan layanan konvensi yang tersedia di ibu kota negara, Kigali, kata laporan dari London.

Hotel Bintang Lima dan penginapan lainnya di Rwanda telah dirancang dengan setelan presiden untuk mengakomodasi tokoh-tokoh terkemuka.

Laporan dari London menegaskan bahwa Rwanda telah dipilih sebagai tuan rumah CHOGM berikutnya oleh Perdana Menteri Inggris Teresa May tak lama setelah akhir Pertemuan tahun ini yang berlangsung di ibukota Inggris, London.

Persemakmuran Bangsa-Bangsa sekarang merupakan komunitas dari 54 negara, sebagian besar bekas jajahan Inggris dengan populasi gabungan sekitar 2.4 miliar.

Rwanda mendaftar untuk bergabung dengan Persemakmuran Bangsa-Bangsa pada tahun 2008 sebagai negara tanpa masa lalu kolonial Inggris, dan kemudian bergabung dengan blok tersebut pada tahun 2009 untuk menjadikan total 54 negara di dunia.

Menjadi tuan rumah KTT Persemakmuran adalah dukungan besar untuk upaya nasional yang dilakukan oleh Rwanda untuk menjadi tujuan pertemuan dan konferensi yang diakui secara internasional.

Pada tahun 2014, Rwanda mengembangkan strategi Meetings, Incentives, Conferences, dan Events (MICE) yang berupaya menjadikan negara Afrika ini sebagai pusat pariwisata dan konferensi teratas.

Rwanda dalam beberapa tahun terakhir menjadi tuan rumah KTT dan pertemuan internasional besar termasuk; Forum Ekonomi Dunia untuk Afrika, KTT Uni Afrika, Transformasi Afrika, konferensi Asosiasi Perjalanan Afrika (ATA), di antara pertemuan global lainnya.

Kigali tahun ini diharapkan menjadi tuan rumah sejumlah pertemuan penting, termasuk Pertemuan Dewan FIFA kedelapan.

Kota Kigali telah mengumumkan bulan lalu rencana besarnya untuk mengerjakan perluasan jaringan jalan raya yang dimaksudkan untuk mempercepat arus lalu lintas sejalan dengan menjadi pusat konferensi.

Pusat Konvensi Kigali senilai US $ 300 juta menyelenggarakan fasilitas konferensi terbesar di Afrika Timur. Terdiri dari hotel bintang lima dengan 292 kamar, ruang konferensi yang dapat menampung 5,500 orang, beberapa ruang pertemuan, serta taman perkantoran.

Dengan fasilitas ini yang didukung oleh hotel berstandar internasional lainnya, Rwanda mampu menampung 3,000 tamu untuk CHOGM 2020, kata laporan dari Kigali.

Rwanda berdiri sebagai tujuan wisata terkemuka dan menarik, bersaing dengan tujuan Afrika dengan pariwisata yang meningkat.

Safari trekking gorila, budaya yang kaya dari orang-orang Rwanda, pemandangan dan lingkungan investasi turis yang ramah semuanya, menarik wisatawan dan perusahaan investasi turis dari seluruh dunia untuk mengunjungi dan berinvestasi di tujuan safari Afrika yang sedang naik daun ini.

Pariwisata adalah industri yang berkembang pesat di Rwanda. Destinasi safari Afrika ini menghasilkan US $ 404 juta pada 2016 untuk bersaing dengan kopi. Di ibu kota Kigali, pusat konvensi baru yang futuristik adalah bagian dari rencana pemerintah untuk menjadikan kota yang terletak di pusat kota sebagai pusat bisnis utama.

HRH Pangeran Charles menjadi Kepala Persemakmuran
Ratu Elizabeth II, Pangeran Charles, Pangeran Wales, Sekretaris Jenderal Persemakmuran Patricia Scotland dan Perdana Menteri Theresa May di Blue Drawing Room pada The Queen's Dinner selama Commonwealth Heads of Government Meeting (CHOGM) di Istana Buckingham pada 19 April 2018 di London, Inggris. (Getty Images)
Para pemimpin Persemakmuran secara resmi mengumumkan bahwa Pangeran Charles akan menjadi kepala organisasi berikutnya setelah Ratu.

Ketika mereka kembali dari "retret" yang diselenggarakan oleh Ratu di Kastil Windsor pada hari Jumat, para pemimpin mengeluarkan pernyataan yang mengkonfirmasi berita tersebut, yang telah muncul sebelumnya pada hari itu.

“Kami mengakui peran Ratu dalam memperjuangkan Persemakmuran dan rakyatnya. Kepala Persemakmuran berikutnya adalah Yang Mulia Pangeran Charles, Pangeran Wales, ”kata mereka.

Peran tersebut tidak turun-temurun, tetapi Ratu, yang berulang tahun ke-92 pada hari Sabtu, menggunakan pertemuan kepala pemerintahan Persemakmuran (Chogm) di London untuk mengatakan bahwa itu adalah "keinginan tulus" untuk digantikan oleh putranya.

Setelah Ratu menyampaikan keinginannya, akan ada sedikit prospek dari 53 pemimpin Persemakmuran dan menteri luar negeri, yang bertemu di Istana Buckingham pada hari Kamis, tidak mendukung rencana tersebut.

Ditanya pada konferensi pers penutupan KTT apakah ada pemimpin yang menyatakan perbedaan pendapat, Theresa May bersikeras bahwa keputusan itu bulat.

“Yang Mulia telah menjadi pendukung yang bangga bagi Persemakmuran selama lebih dari empat dekade dan telah berbicara dengan penuh semangat tentang keanekaragaman unik organisasi. Dan sudah sepatutnya, suatu saat dia akan melanjutkan pekerjaan ibunya, Yang Mulia Ratu, ”katanya.

Berbicara tentang apa yang kemungkinan besar merupakan KTT Chogm terakhirnya - dia tidak lagi terbang jarak jauh dan tidak akan kembali ke Inggris selama beberapa tahun - raja berkata: “Merupakan keinginan tulus saya agar Persemakmuran akan terus menawarkan stabilitas dan kontinuitas untuk generasi mendatang, dan akan memutuskan bahwa suatu hari Pangeran Wales harus melanjutkan pekerjaan penting yang dimulai oleh ayah saya pada tahun 1949. "

Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada konferensi pers di Lancaster House, para pemimpin menyoroti "perspektif unik" dan "pendekatan berbasis konsensus" Persemakmuran.

Sumber: - The Guardian International Edition

Yang Mulia Ratu dan HRH Pangeran Charles
Pertemuan Persemakmuran 2018
Presiden Danny Faure dari Seychelles terlihat di barisan depan
Cetak Ramah, PDF & Email

Tentang Penulis

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri perjalanan dan pariwisata sejak remaja di Jerman (1977).
Dia menemukan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin online pertama untuk industri pariwisata perjalanan global.